Jumat, 11 Desember 2015

Jogja Seksi 3: Kebun Buah Mangunan, Emang Ada Banyak Buahnya?


Mungkin cuman sedikit orang yang bakalan tanya “Berapa sih harga buah di Kebun Buah Mangunan?” “Di Kebun Buah Mangunan ada buah apa aja ya? Ada Durian nggak? Ada Buah Naga nggak? Ada Jambu Monyet nggak? ADA BUAH DADA GRATISAN NGGAK?” Btw, yakin deh, bakalan sedikit orang yang bakalan nanyain pertanyaan di atas ke orang yang udah pernah ke Kebun Buah Mangunan. Karena Apa? Emangnya Kebun Buah Mangunan Banyak Buahnya?

Coba kalian bayangkan dan biarkan otak liar kalian bekerja ketika mendengar kata “KEBUN BUAH”. Mungkin yang ada dalam benak pikiran kalian adalah akan ada sebuah kebun dengan berbagai macam buah yang siap dipetik? Kebun yang isinya buah-buah semua? Ibarat Taman Bunga Selecta di Malang yang isinya bunga semua? Atau kalian malah mikir bakalan bisa metik buah sepuasnya? Ibarat wisata metik buah strawberry di puncak? Kalau itu yang kalian pikirkan ternyata apa yang kalian pikirkan sama dengan apa yang Papa pikirkan, ketika mendengar kata “KEBUN BUAH”. Enggak berlebihan sih, soalnya kan judul yang terpampang yang menjadi identitas tempat wisata tersebut adalah “(KEBUN BUAH) Mangunan”. Jadi ya emang seharusnya apa yang telah kita pikirkan tadi... ada dan tersedia di sana kan ya?

Jangan Lupa Buang Sampah
Di Tempat SampahSesuai Jenisnya!

Namun, kalian yang berpikiran seperti tersebut di atas, nampaknya harus menahan kecewa deh. Coba aja kalian searching ke google atau instagram pakai kata kunci “Kebun Buah Mangunan” coba saksikan foto apa yang akan muncul? Apakah ada foto yang menggambarkan keadaan dimana ada sebuah kebun yang sangat banyak buahnya?  Kemudian, dengan santainya orang-orang yang berkunjung memetik buah segar langsung dari pohonnya? Sayang sekali, Nggak ada guys!

Search via Instagram, nggak ada foto buahnya. Banyaknya Buah Dada!

Mana? Mana? Mana Buahnya?

Jadi, buat yang belum atau akan berkunjung ke Kebun Buah Mangunan, sebaiknya ekspetasinya jangan tinggi-tinggi deh, entar malah kecewa loooh. Etapi tenang aja, walaupun wisata petik buah yang kalian pikirkan tidak (belum) bisa di implementasikan disana, kalian tetap bisa menikmati keindahan alam Jogjakarta dari tempat yang satu ini kok guys. Kalian tinggal menuju ke sebuah Gardu Pandang yang ada di bagian paling ujung Kebun Buah Mangunan, yang berbatasan langsung dengan jurang-sungai. Iya, jadi foto-foto yang kalian lihat di google atau instagram dengan menggunakan kata kunci “Kebun Buah Mangunan” itu adalah salah satu contohnya. Begitu juga yang udah kalian lihat di bagian atas-atas postingan ini, itu adalah foto yang diambil dari Gardu Pandang Kebun Buah Mangunan. Bukan foto di Kebun Buah Mangunannya. Kalau di Kebun Buah Mangunannya sih, apa sih isinya apa? Metik buah segar langsung dari pohonnya? Mimpi nih yeeee....


Lihat deh pager beton yang dibentuk mirip batang pohon, itu adalah batas dari area Kebun Buah Mangunan. Jadi, di luar area itu udah bukan merupakan area dari Kebun Buah Mangunan dong, karena di luar pagar itu langsung jurang-sungai. Jadi, kalau ada artikel tenar bacaannya anak-anak gaul yang nyebut “Pemandangan DI Kebun Buah Mangunan Indahnya Ngalahin Keindahan Bokongnya Jenifer Lopez” patut di salahkan tuh. Harusnya sih “Keindahan Pemandangan DARI Kebun Buah Mangunan Ngalahin Keindahan Bokongnya Jenifer Lopez”. Soalnya, sungai yang katanya artikel tenar bacaannya anak gaul adalah kembarannya Amazon, berada di luar area Kebun Buah Mangunan. Mustinya bukan “Keindahan (DI) Kebun Buah Mangunan” dong ya? Tapi “Keindahan (DARI) Kebun Buah Mangunan”.


Terlepas dari polemik yang sengaja Papa ciptakan sendiri supaya postingan ini jadi agak lebih panjang, pokoknya Kebun Buah Mangunan ini worth it banget lah kalau didatengin. Cuman bayar tiket masuk Rp5.000 per orang ditambah parkir kendaraan, kalian bisa menyaksikan keindahan ciptaan Tuhan selain Wanita! Serius! Buat para lelaki yang belum atau tidak bisa melihat keindahan ciptaan Tuhan yang bernama Wanita, nampaknya kalian musti menikmati keindahan ciptaan Tuhan lainnya yang bernama Kebun Buah Mangunan ini guys!

Nggak tau letaknya Kebun Buah Mangunan? Buat apa punya hp mahal? Cuman dibuat foto selfie? Pake tuh maps-nya! Tinggal ketik “Kebun Buah Mangunan” ada deh, terus tinggal ikutin panduannya. Beres kan?

Kamu Jomblo? Tidak direkomendasikan ke sana sendirian guys! Kalau mau bunuh diri gampang soalnya. Tinggal loncat doang!

Halo lelaki, jadi kapan mau menikmati wanita? Eh bukan, kapan mau menikmati keindahan Kebun Buah Mangunan? Mumpung masih jomblo kan? Ntar kalau udah nggak jomblo udah ada ”obyek” lainnya yang bisa dinikmati to? Asal jangan menikmati sesama lelaki aja ya!
Halo wanita, sebelum dinikmati lelaki, ada baiknya kamu menikmati keindahan Kebun Buah Mangunan dulu. Tak apa menikmati belaian lelaki, asal jangan terlalu menikmati hingga berbadan dua sebelum menikah ya!

Wanita atau Lelaki saja bisa menipu, apa lagi alam!

Oke, akhir kata, salam buat “Papa”!

Show comments
Hide comments
30 komentar:
Write comment
  1. Kalau begitu kenapa namanya kebun buah ya Pa? :hehe. Tapi keren banget euy pemandangannya, ada bukit dan sungai meliuk, mana masih hijau lagi kan bukitnya, belum ada vila-vila menyembul :hihi... di Jogja memang lagi hits ya pemandangan foto dari ketinggian ini, setelah Kalibiru, beberapa tempat lain pun bermunculan. Duh, mudah-mudahan kebersihan dan keaslian tempat ini terus terjaga :)).

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu dia Mas Gara, saya juga sedang bertanya-tanya... Mungkin kelak mau dijadikan kebun buah kali ya. Tapi, gara-gara (bukan Mas Gara loh ya hehe) tempatnya terlampau bagus malah udah terkenal duluan sebelum buahnya pada berbuah kali ya...
      Iya hits banget tempatnya... Ya semoga tetap bersih sih harapannya, kalau kenyataannya ya tau lah bakalan jadi kayak gimana mas hehehehe

      Hapus
  2. jadi kenapa namanya kebun buah kalo gada buahnyaaa :/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu dia Mbak Dita... Saya juga lagi bertanya-tanya. Tapi ada kebun buahnya sih emang, cuman ya enggak berbuah sih waktu itu. Mau searching juga nggak pernah dapet foto yang menandakan kalau di Kebun Buah Mangunan pernah berbuah kebun buahnya...

      Hapus
  3. Lebih tepatnya Kebun Pohon Buah Mangunan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Naaaah... Ada pohonnya sih emang hehehe. Tapi kok ya nggak pernah lihat foto yang Kebun Pohon Buah Mangunan yang berbuah buah-buahannya hehehe

      Hapus
  4. kayaknya aku harus belajar edit photo ama papa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku akhir-akhir ini malah sering belajarnya lewat youtube doang Mbak Win hehehehe

      Hapus
  5. emangnya pas papa kesitu buah2 belum berbuah ya pap?
    salam dari semarang coret hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belum i mas... Ada pohonnya sih... Tapi nggak ada buahnya hehehe
      Loh Semarang juga to? Semarange ngendi mas? Hehe

      Hapus
    2. hlo aku yo semarang ning nek ambarawa mas :D

      Hapus
  6. *bentar, mau googling bokong J-Lo dulu*

    ....

    *oke sudah, kayaknya gedean pantatku*

    Ini judulnya kebun buah, kok gak ada foto Bayu makan buah ya? kan gak ada foto = hoax :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaaah musti diasuransikan itu bokongnya berarti om... Jangan mau kalah sama J-Lo hahahaha

      Itu dia om... nggak nemu ada pohon buah yang lagi berbuah di sana om. Jadi ya nggak ada foto yang mengandung unsur buah (buah beneran ini, bukan buah dada hehehe)

      Hapus
  7. Minggu depan mau kesini.. Semoga gak hujan 😇

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaaah gimana pengalamannya mbak? Hujan nggak?
      Kalau habis hujan terus ada kabut juga keren kayaknya... Jadi lautan kabut, berasa lagi di atas awan hrhrhr

      Hapus
  8. Alhamdulillah gak hujan.. Tapi banyak banget yang dateng k sana jadi kurang puas.. Penasaran sama bentuk love nya tpi ternyata di mirror ya itu 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaaah lumayan ya kalau nggak hujan, view-nya dapet lah ya mbak hehehehe. Iyaaa, tempat hits soalnya, saya waktu ke sana bukan pas hari libur aja juga rame tuh tempatnya mbak hehehe. Iyaaa, aslinya enggak love tapi waktu edit-edit foto, lucu juga kalau dibikin jadi love, yaudah deh masukin postingan aja sekalian, mayan nambah-nambahin foto hehehe

      Hapus
  9. Kalau sudah hits, tidak kenal tempat kan ya Pa :haha. Sip, semoga tetap bersih dan asri. Mudah-mudahan pengunjung di sana diedukasi supaya menjaga alam dengan lebih baik :hehe :amin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas, mau tempatnya jauh kayak apa juga tetep aja pada nguber mas hehehehe. Yaaaah semoga saja tetep terjaga kebersihan dan keindahannya mas hehehe

      Hapus
  10. Setelah di bombardir like sama si papa blognya akhirnya melipir juga buat memperdalam agama traveling dari si papa sambil ngeliat dan memandang iri hasil foto-fotonya si papa. Keren blognya cuma lagilagibali masih polos jadi kalo ada kata-kata yang di garis-garisin atau sedikit nyeleneh langsung nutup-nutupin hp bacanya. Selamat papa buat your son! Salam mesra dari lagilagibali.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yes, pancingan ku dimakan umpannya hehehehe :D Papabackpacker tidak berilmu jadi ya nggak ada ilmu travelingnya juga siih hehehehe :D Ah itu cuman pake mode otomatis tinggal cepret doang, belum ada yang bisa dibanggakan :D Yaaaah, karena Papabackpacker tidak berilmu, jadi mohon dimaklumi yaaaa hehehehe :D Makasih loh ini udah mampir juga udah luangin waktu buat komen, sekali lagi, terimakasihhh :D

      Hapus
  11. Yes, pancingan ku dimakan umpannya hehehehe :D Papabackpacker tidak berilmu jadi ya nggak ada ilmu travelingnya juga siih hehehehe :D Ah itu cuman pake mode otomatis tinggal cepret doang, belum ada yang bisa dibanggakan :D Yaaaah, karena Papabackpacker tidak berilmu, jadi mohon dimaklumi yaaaa hehehehe :D Makasih loh ini udah mampir juga udah luangin waktu buat komen, sekali lagi, terimakasihhh :D

    BalasHapus
  12. Ah si papabsuka begitu ah. Kalo papa ngak ada ilmunya apalah lagilagibali pa. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehehe lagilagibali kan udah mau jadi dot com, papabackpacker masih ndongkol terus nih wordpresanya hehehehe. Naaaah jelas lah ilmunya lagilagibali lebih topcer hehehe

      Hapus
  13. ahhh ngak ini masih ngeraba-raba kaya si buta dari gua hantu jugak kok pap. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe harus nyobain sendiri ya mbak, biar nggak cuman ngeraba-raba doang hehehe. Aku mau nyoba ngilangin embel-embel wordpress tapi nggak mau keluar dari wordpress, biar bisa keluar di feature. Tapi masih meraba-raba juga sih, belum berani action hehehe. Btw, selamat ya blog barunya mbak hehehe

      Hapus
  14. ah makasih. masih perlu nge redirect juga nih biar tetep terjaga juga kelestarian bombardir likenya dari papa. :D tapi ya itu meraba lagi-meraba lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ohhh bisa ya mbak kayak gitu? Ku kira nggak bisa loooh. Ini Lagi Lagi Bali beli domainnya langsung ke wordpress atau lewat pihak ke tiga mbak?

      Hapus

Back to Top