Bukan! Ini Bukan Papa Yang Mantan Pacarnya Mamma!



Wednesday, August 26, 2015

Jogja Seksi 1: Camping Di Hutan Pinus Imogiri. Main Ke Tempat Mainstream, Lakukan Hal Yang Enggak Mainstream Dong!


Camping di Hutan Pinus Imogiri? Emang bisa? Kata siapa bisa? Loh kok bisa, gimana caranya? Berapa bayarnya? Apa yang perlu disiapin? Ada yang punya pertanyaan serupa? Atau malah ada yang punya pertanyaan lain? Papa kebanyakan bacot ya? Dari pada paragraf ini semakin panjang gegara bacotan Papa, mending kita masuk ke daerah yang lebih intim yuk? Yang enggak mau masuk-masukan, bisa kok cuman raba-raba. Gimana? Udah siap lihatin foto cewek telanjang (Baca: Foto Hutan Pinus Imogiri)? Udah siap baca cerita seks (Baca: Cerita camping di Hutan Pinus Imogiri)? Yang udah siap, yuk yuk lanjut bacanya. Kalau belum siap, pakai pengaman dulu deh, biar nggak hamil duluan...


Mungkin, masih belum banyak ya yang camping di Hutan Pinus Imogiri ini (Kayaknya sih). Nggak tau deh kenapa, karena belum tren kali ya? Trennya kan camping di gunung gitu kan ya? Kalau di Hutan Pinus Imogiri sih, trennya bikin foto yang backgroundnya pohon-pohon pinus. Ya kan? Oke, tempat yang bakalan Papa kunjungin ini adalah tempat yang mainstream, yang hastag-nya di Instagram sampai ribuan. Tapi enggak apa, kali ini Papa bakalan menikmati Hutan Pinus Imogiri ini dengan cara yang lain, yang enggak biasanya orang-orang waras lakukan. Papa bakalan nge-camp di hutan yang katanya angker ini guys. Camping guys! Camping! Iya... campiiiing!

Lebih bagus daripada teteknya Miyabi ya? Udaaah... Iyain aja napa!

Hutan Pinus Imogiri ini punya banyak nama samaran, diantaranya adalah Hutan Pinus Dlingo, Hutan Pinus Bantul dan Hutan Pinus Sudimoro. Jadi, jangan bingung kalau ada yang nyebut ketiga nama yang berbeda tersebut, soalnya tempatnya sama kok. Tapi, nama yang lebih terkenal adalah "Hutan Pinus Imogiri". Hutan ini terletak di daerah Imogiri, Bantul, Yogyakarta. Btw, yang biasa ngandalin google maps kayaknya harus kecewa, soalnya Hutan Pinus Imogiri ini belum terindeks di google maps. Tapi tenang aja, kalian bisa gunain kata kunci Kebun Buah Mangunan. Searah soalnya, yaaah beda percabangan sih. Kalau ke Kebun Buah Mangunan ke kanan, Hutan Pinus Imogiri lurus terus naik ke atas. Karena titik yang mau dituju (Kebun Buah Mangunan) itu ada di sekitaran daerah Imogiri, nanti di sana bakalan banyak penunjuk jalannya gitu guys. Naaaah... Hutan Pinus Imogiri-nya deket-deket situ deh pokoknya. Jadi, jangan khawatir kesasar. Kalau masih bingung, ya gunain GPS alami dooong. Gerombolan Penduduk Setempat. Masa iya nggak bisa nyampek TKP sih, Papa yang nggak tau jalannya aja bisa sampai kok. Nggak pakai nyasar ke Sarkem dulu pula. Biasa aja ya? Nggak ada keren-kerennya dikit pun? Okelaaah, i know :(

Mungkin kalau di zoom out, Kebun Buah Mangunan sama Hutan Pinus Imogiri bakalan jadi satu titik deh, wong enggak jauh kok jaraknya. Jadi, yang di maps pakai titik ini (Kebuh Buah Mangunan) tenang aja, hutannya deket-deket situ kok.

Karena Hutan Pinus Imogiri ini katanya angker, jadi jangan berani-beraninya camping di sana sendirian. Saran Papa sih jangan berani-berani coba deh! Serem! Apa lagi kalau camping-nya berduaan sama selingkuhan. Beeeeh... jangan coba-coba lah kalau yang itu! Nanti setannya tambah banyak. Btw, serius! Hutan ini angker. Papa denger sendiri dari bapak penjaga yang jagain daerah situ. Katanya ada sebangsa monyet yang sering gangguin yang pada camping. Kebetulan, waktu itu gerombolannya Papa juga sempet diisengin sama penunggunya. Jadi, ceritanya waktu kita mau diriin tenda, naaah... ditengah kekusyukan ketika mendirikan tenda, tiba-tiba ada kayak yang ngelempar batu ke atas bangunan yang atapnya terbuat dari seng gitu guys. Duaaarrr!! Padahal di sana udah nggak ada orang lain kecuali kita. Gimana nggak parno, udah pas mau maghrib, ada suara-suara aneh pula (Untungnya bukan suara cewek lagi mendesah). Langsung deh jantung berdebar-debar lebih cepat. Sempet bikin ciut nyali sih, tapi karena titit Papa masih dalam keadaan berdiri karena nahan pipis, diberani-beraniin deh akhirnya. Eh, nggak nyambung ya? Sudahlah, lupakan. Btw nih btw... kalian percaya nggak kalau penunggu di sana bisa ambil batu terus nimpukin atap bangunannya? Nggak percaya? Cobain sendiri aja sana!

Kencingin tempat ini kalau berani!

Oke, saatnya menjawab pertanyaan-pertanyaan tadi di atas dan pertanyaan yang tiba-tiba muncul ketika Papa bikin ketikan ini. Cek yuks cek!

Pap, emang bisa ya ngecamp di Hutan Pinus Imogiri?
Bisa lah, udah lihat buktinya di atas-atas kan? Itu loooh yang ada tenda merahnya itu...

Loh kok bisa Pap, Gimana caranya?

Gampang, tinggal ke parkiran motor terus bilang sama tukang parkirnya, kalau kalian mau nge-camp di sana. Setelah itu, kalian bakalan diarahin sama tukang parkirnya ke orang yang bertanggung jawab di sana. Naaaah... cakap-cakap lah sama tu orang, utarakan lah niat kalian kalau kalian mau meminang anaknya, eh bukan, kalau mau ngecamp di sana. Oh ya, usahain dateng ke sana sebelum jam 5 sore ya, buat proses administrasi gitu. Soalnya kalau udah jam 5 sore ke atas, sangat bisa dipastiin tempat itu bakalan udah kosong. Kecuali kalau ada pasangan muda-mudi yang lupa tempat dan waktu lagi bercinta di sana (Serius mah kalau yang ini). Naaah... kalau udah nggak ada orang di sana, lantas kalian mau minta izin sama siapa? Makhluk halus penunggu hutan?

Terus, biaya administrasinya berapa Pap?

Mahal pokoknya mah kalau mau nge-camp di sana. Lebih mahal dari sewa penginapan kelas melati yang pakai kasur busa. Masa 3 orang sama parkir 2 motor suruh bayar 70 ribu? Rinciannya 20 ribu buat biaya perorangnya terus 5 ribu buat parkir 1 motor. Mana nggak di kasih tiket pula. Mahal ya? Tapi, kalau di sana bisa lihat sunrise sekeren ini apa iya mahal? Murah lah!

Eh Foto, sunrise di Hutan Pinus Imogirinya lihat di postingan selanjutnya aja ya? Hehehe *Dilempar kondom sama yang baca*

Terus... terus... Apa yang perlu disiapin Pap kalau mau nge-camp di sana?

Papa mah nggak jago nge-camp. Jadi ya nggak bisa njelasin secara detail apa aja yang musti disiapin kalau mau nge-camp. Nggak paham deh pokoknya. Tapi yang jelas, kalau mau nge-camp ya musti bawa tenda sendiri lah ya. Soalnya di sana setau Papa belum ada persewaan tenda. Terus garem, buat garemin sekitaran tenda. Udah, gitu doang mah kalau Papa yang nge-camp hehehe. Nggak perlu bawa nesting, matras atau apalah itu nggak tau namanya. Nggak perlu guys!

Pap, kalau nggak bawa alat masak, terus gimana makannya?

Simple, sebelum gelap, cari warung makan disekitar sana - beli makan - bungkus - makan kalau udah laper pas di tenda. Kalau nggak, cari mini market, beli roti dan atau cemilan - makan dulu di warung sekitar sana - kembali ke tenda - kalau laper lagi, makan cemilan yang tadi beli di minimarket. Beres deh. Kenapa kok sebelum gelap? Karena kalau gelap ya gelap guys. Iya, g-e-l-a-p.

Kalau ke tempat keren kayak gini, musti minum Cafela Latte guys. Biar matanya enggak merem melek kayak lagi yang enak-enak (Baca: Ngantuk). Sia-sia kan kalau nge-camp di tempat se-keren ini tapi bawaannya ngantuk mulu. So,  jangan lupa minum Cafela Latte ya :) *Minta royalti ke Cafela Latte*

Mandinya gimana Pap? Pipisnya? Eeknya? Onaninya?

Santaaaai. Di sana udah tersedia lengkap kok. Cuman, penerangannya aja yang belum memadai. Jadi, kalau mau nge-camp di sana, alangkah baiknya bawa lampu penerangan yang cukup. Kalau mau onani, ditanah dulu lah. Kan ini hutan, nanti kalau ada makhluk halus yang nggak suka lihat lo onani, terus titit lo dibikin gede gimana? *Buat yang tititnya kecil, patut dicoba nih*

Pap, sekarang aku udah jadi anak alim, gimana sholatnya?

Santai juga. Di sana ada satu tempat, bukan mushola sih, tapi bisa dan layak kok dijadiin tempat sholat. Asal jangan dijadiin panggung tari striptis aja ya guys hehehe :D

Btw, diriin tendanya dimana ya Pap? Adakah tempat yang dikhususkan buat camping ground?

Diriin tendanya? Ya bebas lah, terserah kalian. Nggak ada camping ground khusus. Kalau kalian mau diriin tenda ya di tempat yang biasanya di kunjungin orang-orang itu. Bebas pilih mau dimana aja. Asal jangan diriin titit sembarangan aja ya. Saran Papa sih cuman dua, jauhin aliran air kalau nggak mau tenda kalian kebanjiran kalau sewaktu-waktu hujan turun dan buat yang penakut, jauhin juga bangunan beratap seng yang penampakannya udah Papa kasih lihat di atas.

Gimana? Ada pertanyaan lain? Tanya lewat kolom komentar boleh banget loh hehehe :)


Jadi, jauh-jauh ke Hutan Pinus Imogiri cuman mau bikin foto yang background-nya pohon pinus doang? Ah cemen itu mah! Mainstream! Nge-camp dong!

Oke, Akhir kata, Salam buat “Papa”!

Tertanda,
Facebook: Bayu Taufani Haryanto
Instagram + Twitter + ID LINE: bayutaufani
WhatsApp: +6285727585988
Share:

42 comments:

  1. Baru tahu klo hutan pinus boleh jadi tempat camping. Siang aja udah rame. Apalagi ini malam masih rame sama yang pada camping. Semoga saja masih bersih deh. Tapi emang di sana agak "mistis". Dulu tahun 2007 pas jaman kuliah pernah ngadain kegiatan di Kebun Buah Mangunan. Nginep. Terus menjelang maghrib baru pulang dari hutan pinus. Klo nggak bayangan seliwar-seliwer, paling ya suara kayak langkah kaki.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa bisa mas, nggak tau resmi apa nggak sih, soalnya nggak dikasih karcis tapi overall bisa kok hehehehe
      Tapi waktu saya ke sana sih masih sepi yang camping di sana, cuman rombongan saya doang mas hehehe
      Iya serem sih, bikin merinding mulu bawaannya, apalagi kalau musti ke dalem lagi buat buang air kecil di kamar mandinya, serem. Tapi kalau disuruh balik buat ngecamp di sana lagi sih nggak nolak mas hehehe

      Delete
  2. satu hal yg belum aku lakukan tu camping di hutan sih papa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waitu, harus dicobain Mbak Win. Asik kok, nggak kalah asik dibanding di gunung dan di pantai. Dinginnya itu loh, dingin pake banget deh pokoknya hehehe

      Delete
  3. Ngiler nih lihat fotonya jadi pengen camping disana...
    Inget camping, jadi inget zaman pramuka dahulu banget.

    Salam,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaaaah asik om ngecamp di sana, ekslusif, masih sepi, jadi nggak ada yang ketawa kenceng-kenceng hehehe
      Waaah udah lama dong berarti om? Kayaknya musti diperbarui lagi deh pengalaman campingnya om hehehe :D

      Delete
  4. Pap onani itu apa sih? *setelmukalugu*

    Seumur-umur aku ikutan camping sekali ketika masih SMP. Pake tenda seadanya dan malam-malam kudu menjalani renungan malam (namun aslinya tidur haha). Kapan-kapan pingin coba jugalah tidur di alam terbuka. Hotel bintang 5 kalah ya, lha di langit bintangnya udah kebanyakan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu dia, saya juga baru tau istilah itu *bohong sih* hahaha

      Waaaah kalau pas SMP sih kayaknya pengalaman campingnya musti diperbarui deh om, mumpung belum nikah tuh hehehe :D
      Waaaah musti dicobain om, AC di hotel kalah dingin sama AC alami di sana om, serius deh. Tapi kalau pagi-pagi badannya pegel semua, kayak nggak tidur semaleman :D

      Delete
  5. Ya deh kapan-kapan aku coba. Semoga sekalinya coba langsung camping di Selandia Baru *ngarep*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaaah bisa tuh om hehehehe
      Semoga lah bisa tercapai ya om camping di Selandia Baru hehehe

      Delete
  6. Replies
    1. Duh kalau derajatnya nggak tau mbak. Mungkin lebih kecil dari 18 kali ya, soalnya biasanya kalau AC rumah dibuat jadi 18 badan ku masih sanggup, naaah kalau di sana rasanya udah nggak sanggup nahan dinginnya hehehe

      Delete
  7. Harus ikutan cobain sesuatu yg menantang nih, kepengin juga bermalam di outdoor gitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaah musti dicoba nih Mas Firman hehehe
      Asik, hotelnya nggak cuman bintang 3, 4 atau 5 mas, tapi berjuta bintang hehehe

      Delete
  8. Nunggu ada yg ngajakin aja deh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngajakin temen yang mau malah lebih asik kayaknya hehehe

      Delete
  9. waaah baru dengar ada yang camp di hutan pinus... kapan2 nyoba buktiin sendiri dah sama teman2 xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaaa ada dan bisa ternyata, enggak kalah seru dibanding ngecamp di gunung hehehehe
      Musti nyoba dan membuktikan kayaknya sih hehehe

      Delete
  10. Replies
    1. Ah enggak se-ekstrim itu kayaknya Mbak Win hehehe. Mungkin di atasnya deh, kira-kira 10-17 lah hehehe

      Delete
  11. Bertiga bay? Yang ke 3 setannya? Haha. Btw bisa jadi referensi nih buat liburan colongan besok besok.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas, asli bertiga kok. Bentuknya juga manusia semua tanpa embel-embel setan hehehehe
      Bisa banget mas, nggak jauh-jauh amat ini kok tempatnya hehehe

      Delete
  12. Replies
    1. Buat saya yang biasa kena 30 derajat ke atas di Semarang kena 5 derajat langsung shock mbak, kedinginan hehe

      Delete
  13. Seru cerita campingnya. :D
    Jadi kalau malam bener-bener nggak ada petugas yang jaga di sana ya? Hanya ada orang yg camping..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe makasih mbak :)
      Iya, kayaknya belum resmi deh kalau disana dijadiin tempat buat camping. Ada yang jagain sih, tapi jauh, kayak di kantornya gitu loh. Ya sama aja kayak enggak dijagain ya hehehe

      Delete
  14. Jadi kangen camping lagi di hutan pinus gunung bunder
    Mmg kalo di jagain trs ngak bisa macem2 yaaa ??? #GagalFokus hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Btw kalau ke gunung terus camping di sana juga pakai celana dalam doang nggak bang? Hehehe
      Wah itu dia bang, patut dicobain kayaknya tuh bang hahaha :D

      Delete
  15. Harus cari tempat yang agak datar ya? Soalnya akar pinus itu suka nonjol-nonjol keluar gitu ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaaa harus cari yang agak datar. Parahnya nggak ada yang bener-bener datar. Jadi musti ada yang ngalah buat tiduran di bagian yang miring dan berakar hehehe

      Delete
  16. Tapi aku suka hutan pinus tuh ada aroma-aroma yang menyenangkannya gitu ,,, mungkin dari bunga atau buahnya :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enakan bau kabutnya mas. Masih asri, nusuk banget kalau dihirup, langsung fresh rasanya badan. Oksigen di darah rasanya ke-refresh ulang mas hehehe

      Delete
  17. Betul dan aroma pinus di pagi hari itu juga nenangin efeknya.

    ReplyDelete
  18. Kok ya penak banget itu view nya, jadi pengen camping.
    tapi kenapa dari sekian banyak bacaan, tetek mulu ya mas? :ngakak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak. Enak banget camping di sana. Dulu sih, waktu masih sepi. Nggak tau gimana sekarang kalau pas udah rame gini. Ada sisi enaknya juga kali ya hehe
      Karena tetek saya kecil, iri sama yang agak nonjol gitu hahahaha :D

      Delete
  19. sering kesini tapi malah belum kepikiran untuk camping disini mas....ngakak baca komentar di atas hahaha :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya juga awalnya nggak kepikiran gan. Tapi karena waktu itu baaa tenda jadi ya, yaudah sekalian aja minta izin sama yang jaga buat diriin tenda di sana. Ternyata boleh, yaudah deh akhirnya tendaan sendirian di sana hehehe
      Patut dicoba deh, seru abisssss hehehehe

      Delete
  20. Banyak cewe cantik dan seksi ♥♥♥♥♥♥♣♣♣♣♧♧♧♧ di pinus mini market mbak cantik

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh iya gan? Bisa dipastikan kan kalau itu cewek beneran? Takutnya dan jangan-jangan bukan cewek manusia itu gan? Hahahahaha

      Delete
  21. camping sama pasangan gimana menurut papabackpacker ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya kalau di Hutan Pinus Imogiri nggak dibolehin gan. Apalagi kalau cuman berdua doang dan satu tenda. Adat-istiadat dan norma masih dijunjung di sana gan hehehehe, kayaknya sih gitu...

      Delete

Subscribe

Masukkan Email:


Youtube Channel:

Popular Posts

Total Pageviews