Minggu, 02 Agustus 2015

Bola-Bali 6: Dari Semarang, Naik Motor Ke Bali? Cuman butuh 1,6 Juta Doang! Berani Coba?!

Intro: Mungkin, ini perjalanan tergila yang pernah Papa lakukan. Iya, ke Bali naik motor. Kok bisa? Apa nggak capek? Tidur dimana? Di Bali kemana aja? Gimana rasanya lihat banyak bule yang bikinian semua? Duit 1,6 juta buat apa aja? Ah.... yang penasaran, yuk baca ketikan Papa yang terakhir di serial Bola-Bali ini. Kalau belum penasaran, segeralah untuk melakukan pencarian di google dengan kata kunci "Susu Dijemur Di Bali" atau "Tempat Prewedding Raffi Gigi di Bali". Niscaya kamu bakal penasaran, lalu akan berkata "oh", kemudian buka lalatx yang sekarang udah diblokir sama pemerintah. Eh, kebanyakan bacot ya? Enggak jelas ya? Yaudah, yang penasaran bisa lanjut bacain ketikan yang ini kok, yang enggak penasaran juga tetep boleh lanjut baca loooh :D



Btw, ada yang salah sama judul ketikan Papa kali ini. Di sana, ada satu kata salah kaprah yang emang sengaja Papa ketik, "Naik Motor". Loh, kok salah kaprah? Kenapa emangnya? Yakaliii... motornya dinaikin doang bisa sampai ke Bali, keren amat?! Harusnya mah, dikendarain kan ya? Udaaaah biar Papa seneng... Iyain aja kek!

Dari Semarang, kalau langsung ke Bali buat backpacker abal-abal kayak Papa ini membutuhkan waktu sekitar 24 jam. Serius! 24 Jam. Berangkat jam 9 malem, sampai Denpasar juga jam 9 malem. Lama banget? Iyalah, kan backpacker abal-abal sih. Oh ya, waktu 24 jam itu udah sekalian mencakup hal-hal remeh macam berhenti buat ngademin pantat, beli makanan buat nimpukin cacing di dalem perut, isi bensin, ngelamun jorok, ngupil terus dimakan, hingga tidur-tidur ayam. Sebenernya sih, bisa loh kalau cuman butuhin waktu 12 jam kayak yang tertera di google maps. Tapi dengan satu syarat, yaitu kecepatan rata-rata lo harus 60-70 km/jam. Kan nggak mungkin to?

Oke, skip!

Perjalanan Papa kali ini membutuhkan waktu sekitar 7 hari. Dihitung dari hari pertama Papa ninggalin rumah, hingga kembali lagi ke rumah. Sebagai catatan, waktu yang bisa Papa habiskan di Bali adalah sekitar 4 hari 3 malam. Cukup puas bukan? Sebenernya sih kurang puas, kurang lama. Tapi, menilik duit yang Papa keluarin selama 7 hari tersebut, jadi puas deh. Murah banget bro! Lebih murah dari biaya buat booking SB sama AA, yang cuman buat dinaikin selama 2 jam, dikeluarin (crot... crot... crot...), udah deh lemes. Coba lo backpackeran ke Bali, bisa naikin bule! Eh, nggak deng.

Oh ya, uang 1,6 juta yang Papa keluarin itu udah mencakup keperluan transportasi (Bensin, Parkir, Naik Ferry), Konsumsi (Pagi, Siang, Sore, Malem, Cemil-cemilan), Penginapan (3 Malam di Bali dan 1 Malam di Surabaya), Hedon (Beli oleh-oleh buat diri sendiri sama makan-makanan mahal) dan masuk-masuk tempat wisata. Aaah pokoknya 1,6 juta itu udah mencakup semuanya. Iya, Semuanya! Mulai dari tidur sampai tidur lagi. Aman deh pokoknya! All include, tanpa biaya tambahan apa pun. Murah kan? Ya lah, Papabackpacker gitu loh!

Manjain mata lo! Jangan cuman titit lo doang! -Papabackpacker-

Oke, mari kita bahas agak mendalam. Sedalam rasa sakit yang sering Papa kasih ke mantan-mantan Papa. Nggak deng, canda mah yang ini hehehe. Dimulai dari bensin. Untuk pergi pulang dan keliling-keliling Bali cuman menghabiskan 300 ribu. Rupiah ya, bukan Dolar. Waktu itu harga Premiun masih Rp6.500-an lah. Jadi, dengan motor 160cc yang Papa kendarain, cuman butuhin Premium enggak sampai 50 liter. Itu buat pergi-pulang sama keliling-keliling di Bali loh. Murah? Iyalah, apalagi kalau perginya pas harga Premium masih 2 ribuan.

Terus masalah penginapan, cuman ngabisin 375 ribu selama 3 malam di Bali dengan fasilitas kamar mandi dalem, AC, TV dan Spring Bed serta 150 ribu untuk 1 malam di Surabaya dengan fasilitas kayak kelas melati, mahal lah pokoknya kalau dilihat dari fasilitasnya. Tapi, yang di Bali Cukup worth it lah dengan biaya segitu. Jadi, total 525 ribu buat tidur selama 4 malam. Cari penginapannya gimana? Gampang lah, ada tiket.com booking.com traveloka agoda xnxx ah banyak lah pokoknya. Di GPS juga ada kan yang nampilin akomodasi (Termasuk penginapan)? Jadi, apa yang musti dipusingin?

Sisanya, buat bayar Fery, buat makan, masuk tempat wisata sama beli barang di Joger. Masalah makan sih, seringnya makan makanan Padang, pernah sekali makan pizza yang nggak paketan, terus minumnya apa tuh yang warna-warni itu, harganya 25 ribu pokoknya. Murah ya? Oh jelas, Papa emang sukanya yang murah-murah kok. Oh ya, pernah juga sekali nyobain makan bakso di Pantai Kuta yang harganya 50 ribu untuk 2 porsi. Jadi, kebayang kan betapa enggak kere-kere banget ketika bawa duit 1,6 juta ke Bali? Untuk masuk tempat wisata, cuman di Museum Blanco doang yang bayar agak mahal, sisanya paling cuman bayar parkir doang. Beli barang di Joger sama depannya Joger, tau sendiri kan ya Joger barangnya murah-murah? Naaaah, udah makannya murah-murah, belanja di Joger pula. 1,6 juta doang bro! 1,6 juta doang! Dari pada booking AA sama SB, mending ke Bali bro! Ke Bali! Iya, ke Bali bro!

PS: Kata murah di paragraf atas dibacanya mahal ya guys. Biar kelihatan keren aja, nyebut barang mahal jadi murah.

You Need To See Sea With She and Consumption Vitamin C!
-Papabackpacker-

Yuks, lanjut!

Jarak Semarang - Denpasar cuman 750km-an doang guys, cemen kan? Kalian LDR-an yang jaraknya bagaikan bumi dan lagit aja mampu, masa 750km doang nggak mampu sih? Kan cemen. Jalanan yang bakalan dilaluin kebanyakan udah pada bagus-bagus kok. Tapi, ya enggak semulus pahanya Sonya Pandarmawan sih. Enggak secerah kulit dadanya Duo Serigala sih. Emang, enggak sedikit jalanan yang masih bolong-bolong kayak zamannya Daendels, masih banyak juga jalanan yang gelap tanpa penerangan sama sekali kecuali lampu motor lo kalau pas malem-malem, kacaunya, semakin banyak juga anak-anak SMA yang mangkal dipinggir jalan sambil nawarin paha 2, dada 2, bisa dibawa pulang pula. Dengan kondisi jalanan yang seperti itu, masih mampu lah dilaluin sama motor-motor yang dijual di Indonesia. Papa aja cuman ngendarain motor yang biasa Papa kendarain kalau berangkat ke kampus kok, tanpa ada ubahan sedikit pun, standar pabrikan deh pokoknya. Kalau masalah rute sih, seperti kebiasaan Papa sebelum-sebelumnya, percayain aja sama GPS. Kata siapa GPS meragukan? Noh, buktinya Papa bisa kok ke tempat-tempat yang udah Papa ketikin di postingan sebelumnya dengan ngandalin GPS. Emang sih harus dibantu sama GPS alami, Gerombolan Penduduk Setempat. GPS juga kan? Jadi, masalah jalanannya lewat mana aja, tidur dimana, makan dimana, enggak perlu dipermasalahin lah ya? Terus, nunggu apa lagi buat ke Bali ngendarain motor (Baca: Naik motor)?

Pap, kok ke Balinya ngendarain motor sih? Kenapa emangnya?

Yang jelas sih karena murah. Udah, gitu doang. Murah. All in cuman 1,6 juta, dihitung dari berangkat sampai pulang. Terus, nggak ribet dan nggak terikat waktu, jadi ngerasa bebas mau kemana aja dan kapan aja. Mau ditempat wisata ngapain aja, sebanyak apa, selama apa, bebas! Seru? Ya lah! Percayalah, akan ada sensasi lain yang bakalan dirasain ketika pantat udah enggak mampu dipake buat duduk lagi. Terus, yang Papa seneng adalah ketika di pom bensin ada orang yang tanya "Mas, H itu plat nomer mana ya?". Pernah nggak lo digituin sama orang? Nggak pernah? Ah, cupu!

Ini katanya alesannya cuman murah. Kenapa jadi banyak banget ya? Yasudahlah, lupakan!

Selagi masih muda, siksalah pantat lo. Biar levelnya naik
-Papabackpacker-

Ah, 1,6 juta mah masih mahal kali Pap!

Kan ini ngendarain motor guys. Motor kan kapasitas maksimal orang dewasanya 2 kan? Jadi, jual bangku kosongnya dong. Ajak cabe-cabean kek, ajak gebetan kek, ajak selingkuhannya kek, ajak pacarnya orang juga bisa loh guys. Kalau yang pergi 2 orang, bagi dua lah biayanya. Jadi lebih murah kan? Cuman 800 ribuan doang. Travel agen mana coba yang bisa kasih harga 800 ribu buat 4H3M di Bali? Nggak ada lah! So, jadilah travel agen buat dirimu sendiri guys :)

Kenapa enggak naik pesawat aja? Kenapa enggak naik Kereta terus sambung bis? Kan capek kalau musti ngendarain motor...

Btw, kalau ngomongin capek mah, udah jelas lah ya. Naikin AA sama SB yang gayanya gitu-gitu doang juga capek kan? Lemes malahan. Apalagi harus menyiksa pantat selama 24 jam di atas busa motor yang emang enggak diciptakan untuk perjalanan jarak jauh. Bisa simpulin sendiri lah ya? Hehe. Intinya sih, akan ada cerita lain ketika bepergian dengan cara yang lain guys. Tapi... yakinlah, semuanya bakalan tuntas dibayar sama Kelapa Muda di Pantai Pandawa yang biru lautnya enggak ketulungan, puas lihatin bule-bule bikinian di Pantai Padang-Padang, menyepi di Pantai Suluban, nikmatin Ubud yang... ah... karena Ubud terlalu indah... jadi sulit diungkapkan dengan kata-kata, nikmatin sunset di Pantai Kuta sambil pelukan sama bule,  Waaaah semuanya kebayar tuntas!

Niiih... dengan 1,6 juta Papa bisa ke tempat-tempat ini guys:

Minum Kelapa Muda Pantai Pandawa. Yang mau tau bualan Papa tentang Pantai Pandawa, bisa diintip DI SINI

Lihat bule bikinian di Pantai Padang-Padang
Yang mau tau bualannya Papa tentang Pantai Padang-Padang, bisa diintip DI SINI

Ngalamun di Pantai Suluban, atau yang lebih terkenal di kalangan Bule dengan sebutan Blue Point Beach. Yang mau tau bualannya Papa tentang Pantai Suluban, bisa diintip DI SINI

Nyambangin Museum Antonio Blanco yang jadi tempat preweddingnya Raffi Ahmad dan Nagita Slavina. Yang mau tau bualannya Papa tentang Museum Blanco, bisa diintip DI SINI

Lihat sunset di Pantai Kuta yang sudah sangat menduniaYang mau tau bualannya Papa tentang gimana kerennya sunset di Pantai Kuta, bisa diintip DI SINI

Lihat Pantai Seminyak. Kalau lo nggak bisa nahan nafsu, jangan ke sini! Masih ada bule yang nggak segan buat buka Breast Holdernya kemudian njemur teteknya. Soalnya, ini tu kayak Beach Club. Naaah nggak sembarang orang bisa masuk karena penjagaannya ketat banget, musti dilihat isi tas lo dulu. Dilihat muka lo, mesum nggak. Kalau muka mesum ya nggak boleh masuk, kasihan bule yang lagi jemur teteknya, nanti lo fotoin kan kalau muka lo aja muka mesum hehehe

Gambar cari google ya guys :D

Kalau bualan yang ini di blog nggak ada ya. Jangan cariin...

Udah ah, gitu aja...

Gimana? Berani coba? Masa yang katanya traveller pro beraninya main ke tempat-tempat mainstream yang hits doang? Nggak berani main-main ke tempat yang legendaris apa?

Oke, akhir kata, Salam Buat Papa!

@bayutaufani
Bayu Taufani Haryanto

Show comments
Hide comments
71 komentar:
Write comment
  1. Naek motor? What a ....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak naik sih aslinya. Mengendarai lebih tepatnya hehehe. Seru, silahkan dicoba...

      Hapus
  2. emang nekat sih papa naik motor

    BalasHapus
    Balasan
    1. Demi menekan biaya sih aslinya mbak, biar murah semurah-murahnya murah hehehe

      Hapus
  3. Gileeee nekad amat ke Bali dari Semarang naik motor. Pantat gak tepos tuh? hahaha Salut!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biar menekan biaya sih aslinya hehe Itu dia, udah tepos ditambah tepos, rontok deh rontok hehehe. Waaaah terimakasih :)

      Hapus
  4. trus trus...pantat sakit nggak setelah ke bali naik motor? :P

    Sila baca posting terbaru blog #senjamoktika -> Menujuh Kalimantan http://wp.me/p39Fhn-pH #Terios7Wonders

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya lumayan, berangkat yang celananya 3 lapis, pas pulang cuman jadi 1 lapis, saking panas dan perihnya hehehe

      Hapus
  5. Duh Papa, habis baca ini jadi kangen blusukan nggak jelas di Bali lagi, hahaha. Terakhir aku sama kawanku ke Bali tahun 2013. Ya ngirit-ngirit jg, hehehe. Yuk Papa kita rencanakan motoran ke Lombok. Nanti aku nebeng bonceng, hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaaaah sama kita hehehehe. Lagi berrencana ke Lombok juga nih, motoran juga, lagi ngumpulin tabungan hehehe. Bisa lah ini direncanakan hehehe

      Hapus
  6. Nggak naik sih aslinya. Mengendarai lebih tepatnya hehehe. Seru, silahkan dicoba...

    BalasHapus
  7. Demi menekan biaya sih aslinya mbak, biar murah semurah-murahnya murah hehehe

    BalasHapus
  8. Biar menekan biaya sih aslinya hehe Itu dia, udah tepos ditambah tepos, rontok deh rontok hehehe. Waaaah terimakasih :)

    BalasHapus
  9. Ya lumayan, berangkat yang celananya 3 lapis, pas kurang cuman jadi 1 lapis, saking panas dan perihnya hehehe

    BalasHapus
  10. Waaaaah sama kita hehehehe. Lagi berrencana ke Lombok juga nih, motoran juga, lagi ngumpulin tabungan hehehe. Bisa lah ini direncanakan hehehe

    BalasHapus
  11. waduh! itu mah bukan sakit lagi tapi ledes yaaa :"""""""""""""""""

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaaa, tapi seru kok, cobain deh sensasinya beeeeeh.... Hehehe

      Hapus
  12. Saluuutttt sama perjalanannya. Next Semarang-Palembang ya! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rencana sih mau ke Sumatera atau nggak semakin jauh ke Timur lagi om, tapi masih bingung mau kemana. Soalnya ditakut-takutin mulu sama temen yang asli Sumatera, jalannya serem, mending naik pesawat gitu katanya om. Emang iya kah seserem itu om?

      Hapus
  13. Seruuuu nih motoran sampe Bali, jadi pingin nyobain juga. Lanjut ke Lombok seperti komen Mawi di atas, trus lanjut Sumbawa sepertinya seru, lanjut Flores lebih seru lagi. Ehmm kalo rute seperti itu butuh berapa duit ya kira-kira, Pap? Hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas Halim, seru banget hehehe
      Itu dia mas, masih pikir-pikir nih habis ini mau motoran ke mana lagi, antara semakin jauh ke Timur atau nyoba jauhin jangkauan ke Barat, masih cari-cari info juga hehehe
      Kalau ke Lombok sih kalau sari Semarang kalau dihitung-hitung mungkin 2 jutaan, nggak tau deh kalau sampai ke Sumba habis berapa, belum kepikiran ngitungnya hehehe, yang jelas lebih dari 2 juta kali ya biar bisa sampai rumah lagi hehehe

      Hapus
  14. Iyaaaa, tapi seru kok, cobain deh sensasinya beeeeeh.... Hehehe

    BalasHapus
  15. Rencana sih mau ke Sumatera atau nggak semakin jauh ke Timur lagi om, tapi masih bingung mau kemana. Soalnya ditakut-takutin mulu sama temen yang asli Sumatera, jalannya serem, mending naik pesawat gitu katanya om. Emang iya kah seserem itu om?

    BalasHapus
  16. Waaaah terimakasih sudah baca dan mampir hehehe
    Waaaah seru pasti tuh ya bareng keluarga, sekalian diajarin susah senengnya di jalanan hehehe. Semoga terlaksana hajatnya...

    BalasHapus
  17. Iya mas Halim, seru banget hehehe
    Itu dia mas, masih pikir-pikir nih habis ini mau motoran ke mana lagi, antara semakin jauh ke Timur atau nyoba jauhin jangkauan ke Barat, masih cari-cari info juga hehehe
    Kalau ke Lombok sih kalau sari Semarang kalau dihitung-hitung mungkin 2 jutaan, nggak tau deh kalau sampai ke Sumba habis berapa, belum kepikiran ngitungnya hehehe, yang jelas lebih dari 2 juta kali ya biar bisa sampai rumah lagi hehehe

    BalasHapus
  18. Ahaaa telusur ke barat, nyeberang Sumatera menarik juga tuh. *siapin sepeda motor* hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Naaaaah kayaknya seruan kayak gitu ya mas? Soalnya ke Barat ngendarain motor paling jauh cuman ke Bandung, belum sampai nyebrang pulau hehehe

      Hapus
  19. Itu Semarang - Bali, 24 jam -_- pantat apa kabar mas -_- wkwkwk

    aku aja 5 jam naik motor udah agak gimana gitu kabar si pantat ---

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu dia, mumpung masih muda, siksa pantatnya biar levelnya naik. Kalau udah tua, kasihan kalau mau nyiksa hehehe

      Hapus
  20. Naaaaah kayaknya seruan kayak gitu ya mas? Soalnya ke Barat ngendarain motor paling jauh cuman ke Bandung, belum sampai nyebrang pulau hehehe

    BalasHapus
  21. Waaaaah makasih mas Gara hehehe
    Itu dia, lagi pikir-pikir ini, mau nambahin jarak tambah ke Timur lagi atau malah nambahin jarak ke Barat hehehe. Ntar lah masih dipikirkan hehehe
    Semarang itu pas, di tengah-tengahnya Pulau Jawa, ke Timur nyebrang jauh ke Barat nyebrang juga jauh, adil deh pokoknya hehehe

    BalasHapus
  22. Itu dia, mumpung masih muda, siksa pantatnya biar levelnya naik. Kalau udah tua, kasihan kalau mau nyiksa hehehe

    BalasHapus
  23. Waaah masih kelihatan kecil ya? Padahal udah digedein sih itu, next lah lebih gede lagi ntar hehehe
    Beeeeh, cuman kuat sampai sore doang, malemnya tepar nggak mau diajak kemana-kemana pantatnya hehehe

    BalasHapus
  24. setdah, stalk blog mu ngakak mas, ga bosen bacanya , btw beneran ke Bali menunggangi motor? ajib dah , daging pantat utuh bos? haha , gokil dah !

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaaah terimakasih sudah mau mampir dan meninggalkan jejak hehehe
      Beneran, nggak ada rekasaya deh pokoknya hehehe. Naaaah itu dia, naik bis aja pantatnya tepos, apalagi ngendarain motor jal? Bisa dibayangin deh hehehe. Tapi seru kok, musti dicobain selagi masih muda loooh hehehe :D

      Hapus
  25. Iya sama-sama jauhnya jadinya adil buat dua-duanya hehehe
    Yaaaaah pengennya sih gitu tapi masih sering bimbing, apalagi kalau bacain postnya Mas Gara tentang Timur, jadi ragu buat enggak ke Timur lebih Timur lagi hehehe

    BalasHapus
  26. Waaaah terimakasih sudah mau mampir dan meninggalkan jejak hehehe
    Beneran, nggak ada rekasaya deh pokoknya hehehe. Naaaah itu dia, naik bis aja pantatnya tepos, apalagi ngendarain motor jal? Bisa dibayangin deh hehehe. Tapi seru kok, musti dicobain selagi masih muda loooh hehehe :D

    BalasHapus
  27. Itu pantat baik-baik aja beneran mas? wkwk tersiksa banget pasti :D:

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baik-baik aja sih. Cuman ya itu, rasanya udah nggak sanggup lagi kalau di buat duduk tuh si pantatnya. Tapi seru kok hehehe

      Hapus
  28. Sama-sama Mas Gara hehehe. Sukses banget malahan hehe. Siap Mas Gara hehe

    BalasHapus
  29. Baik-baik aja sih. Cuman ya itu, rasanya udah nggak sanggup lagi kalau di buat duduk tuh si pantatnya. Tapi seru kok hehehe

    BalasHapus
  30. Iya sih, demi menghemat yang paling bisa dihemat dan paling besar penghematannya sih tujuan awalnya...
    Kalau masalah itu, baru kepikiran pas di jalan mau berangkat lalu mbayangin gimana rasanya pas pulangnya hehehe

    BalasHapus
  31. papa, are you ok? are you crazy? are you seriously?!!!! :D :D :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. I'm Oke :)
      I think i get a little bit of crazy :)
      Seriuosly, ke Bali ngendarain motor. Asik deh. Patut dicoba tuh kak hehehe :)

      Hapus
  32. I'm Oke :)
    I think i get a little bit of crazy :)
    Seriuosly, ke Bali ngendarain motor. Asik deh. Patut dicoba tuh kak hehehe :)

    BalasHapus
  33. ah papa bisa aja nyuruh aku nyoba, udah ke jampang naik motor aja udah rudetnya minta turunin di tengah jalan hahahahah :D :D :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaaa soalnya kurang greget tuh kalau diceritain doang, musti nyoba tuh biar berasa gregetnya hehehe
      Jampang itu Sukabumi bukan ya? Punya temen kampus asalnya dari SMA Jampang Kulon dan ternyata oramg Sukabumi hehehe

      Hapus
  34. Yaaa soalnya kurang greget tuh kalau diceritain doang, musti nyoba tuh biar berasa gregetnya hehehe
    Jampang itu Sukabumi bukan ya? Punya temen kampus asalnya dari SMA Jampang Kulon dan ternyata oramg Sukabumi hehehe

    BalasHapus
  35. Asli pah!! Sangat menginspirasi!! Jadi kepengen naik motor juga ntar lain kali pas backpacking :))
    aku juga nulis pengalaman ke bali ku di blog, pertama kali naik motor di bali eh malah nabrak taxi dan jadinya tekor :)))) apa jadinya kalo aku backpacking transportnya pake motor ya??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaaah terimakasih hehehehe. Lebih bebas ya kalau di Bali ada kendaraan hehehehe. Jadinya, pantat pegel. Yang udah tepos jadi makin tepos lagi, Capek deh pokoknya hehehehe :D

      Hapus
  36. Waaaah terimakasih hehehehe. Lebih bebas ya kalau di Bali ada kendaraan hehehehe. Jadinya, pantat pegel. Yang udah tepos jadi makin tepos lagi, Capek deh pokoknya hehehehe :D

    BalasHapus
  37. Halo salam kenal dari Semarang. Seneng banget nemu postingan ini krn salah satu bucket list yg belum tercapai di 2016 dan saya rencanakan direalisasi tahun 2017 nanti adalah vespaan dari Semarang ke Bali. Terima kasih sudah berbagi cerita!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo, salam kenal juga dari Semarang. Eh sekarang udah pindah ke Pekalongan deng. Jadi, salam kenal dari Pekalongan 😁😁😁😁
      Waaaah semoga tercapai yaaaa bisa ke Balinya hehehe
      What?! Vespa? Vespa yang masih kopling? Gilaaaaaa itu ekstrim banget yaaaa 😀😀😀😀😀😀💪💪💪💪💪💪💪👏👏👏👏👏👏👏👏👏👏👏👏👏👏👏👏👏👏👏👏👏👏👏

      Hapus
  38. Ketut adyarsa putra9 Januari 2017 03.25

    Om. Rencana kan saya mau touring sama temen ke bali. Cuma 2 motor om. La kalau uang 1 jt per motor bsa gk om?? Kalau soal penginapan gk perlu karena sudah ada rumah om di bali. Mohon bantuan nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau dihitung sih bisa banget om. Pengeluaran terbesar saya waktu itu ada di penginapan. Sama masuk tempat wisata yang bayarnya agak mahal. Kalau ke Balinya nggak neko-neko (Jangan sewa pecun yaaa, mahaaaaal 😀😀😀😀) mungkin masih bisa pulang lagi itu bawa duit segitu. Semangat om, semoga tercapai hehehe...
      Tapi kalau mau aman yaaa 1,6 itu om, aman seaman-amannya deh pokoknya hehehe

      Hapus
  39. Nggak sendiri gan, nggak berdua juga hehehehe
    Total 6 hari gan, 4 hari di Bali, 1 hari di Surabaya, 1 harinya lagi di jalan...

    BalasHapus
  40. Masih amatiran gan. Masih jauh dari kata indah, masih perlu banyak belajar hehehe
    Btw, terimakasih sudah mampir, terimakasih juga komennya hehehehe

    BalasHapus
  41. Halo, salam kenal juga dari Semarang. Eh sekarang udah pindah ke Pekalongan deng. Salam kenal jadi Pekalongan 😁😁😁😁
    Waaaah semoga tercapai yaaaa bisa ke Balinya hehehe
    What?! Vespa? Vespa yang masih kopling? Gilaaaaaa itu ekstrim banget yaaaa 😀😀😀😀😀😀💪💪💪💪💪💪💪👏👏👏👏👏👏👏👏👏👏👏👏👏👏👏👏👏👏👏👏👏👏👏

    BalasHapus
  42. Kalau dihitung sih bisa banget om. Pengeluaran terbesar saya waktu itu ada di penginapan. Sama masuk tempat wisata yang bayarnya agak mahal. Kalau ke Balinya nggak neko-neko (Jangan sewa pecun yaaa, mahaaaaal 😀😀😀😀) mungkin masih bisa pulang lagi itu bawa duit segitu. Semangat om, semoga tercapai hehehe...
    Tapi kalau mau aman yaaa 1,6 itu om, aman seaman-amannya deh pokoknya hehehe

    BalasHapus
  43. Oh sudah pindah...hehe..iya naik vespa sprint tahun 1972. Soalnya temen udah ada yang pernah nyoba juga dr Semarang-Bali vespaan. Jadi gemes pengen nyobain juga. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaaaaah... Hebat ini... Naik motor aja pantatnya tepos pos pos pos... Apa lagi naik Vespa yaaaa? Waktu tempuhnya bisa jadi lebih lama kan yaaa? Hehehe

      Hapus
  44. Maaf bro btw naik motor apa nih ya ...?
    dan aman nggak perjalanan ... apalagi malam2
    Maaf kalau aku kelewat baca bro ...

    aku lagi berencana naik motor dari Jakarta ke Bali ... sendirian juga kayak bro papa
    thaks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waktu itu naik Megapro tahun 2009 gan, kondisi selang bensin mati, jadi ya musti sering-sering cek tangki buat ngelihat bensin hehehehe

      Aman-aman aja siiih... Berangkatnya juga pulangnya aman-aman aja kok gan hehehe

      Dari Jakarta? Waaaaaah itu kayak PP Semarang-Bali yaaaaa. Saran ku sih, di pas berangkatnya berhenti dulu gan, nginep dimana baru ntar lanjut lagi, menghindari jalan malem. Kalau agak was-was perjalanan malem ke arah sana gan hehehehe. Tapi... Aman-aman aja sih walaupun malem, tapi ya itu, sepiiii hehehehe

      Oke gan, sama-sama... Terimakasih sudah mampir hehehehe

      Hapus
  45. Waaaaaah... Hebat ini... Naik motor aja pantatnya tepos pos pos pos... Apa lagi naik Vespa yaaaa? Waktu tempuhnya bisa jadi lebih lama kan yaaa? Hehehe

    BalasHapus
  46. Waktu itu naik Megapro tahun 2009 gan, kondisi selang bensin mati, jadi ya musti sering-sering cek tangki buat ngelihat bensin hehehehe

    Aman-aman aja siiih... Berangkatnya juga pulangnya aman-aman aja kok gan hehehe

    Dari Jakarta? Waaaaaah itu kayak PP Semarang-Bali yaaaaa. Saran ku sih, di pas berangkatnya berhenti dulu gan, nginep dimana baru ntar lanjut lagi, menghindari jalan malem. Kalau agak was-was perjalanan malem ke arah sana gan hehehehe. Tapi... Aman-aman aja sih walaupun malem, tapi ya itu, sepiiii hehehehe

    Oke gan, sama-sama... Terimakasih sudah mampir hehehehe

    BalasHapus
  47. Papa dr semarang ke bali....lewat mana yg enak....klu jalan mlem mank ga ada begal?

    Kta papa enak dr semarang mampir malang,bromo trus bali?

    Apa lgsung kebali dlu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya nggak tau jalan Gan, jadi cuman percaya sama GPS doang, tapi... kalau diteliti di GPS sih dia mabilnya jalur pantura terus, nggak ambil jalur tengah. Nggak tau deh kenapa itu GPS nyaraninnya ambil jalur Pantura hehehehe

      Enakan kayak gitu Gan, mampir dulu kemana, kalau langsung ke Bali, capeknya berlipat-lipat, kalau nggak tahan capek, eman-eman di Balinya nanti, buat tiduran doang mulihin stamina. Kalau mampir kemana dulu gitu kan, lumayan, bisa recovery sekalian hehehe

      Hapus
  48. mantap brur...

    gue baru bikin tulisan touring bali iseng, lagi nyari referensi, eh malah kesasar ke tulisan gila ini :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaaaah ternyata kesasar juga ada berkahnya ya gan? Hehehehe :D
      Selamat menikmati tulisan gila ini gan. Oh ya, mana tulisan ke Balinya? Sudah jadi kah? Bagi link laaaah hehehehe :D

      Hapus
  49. m.ubaidil fikri7 Mei 2017 03.13

    Pap sy mau ke bali naik motor insya allah bulan depan dari tangerang To bali kira2 aman ngga perjalanan /jalurnya aman atau ngga pap?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaah dari Tangerang? Hebaaaat, salut gan, itu jauh pake banget yaaa hehehehe. Aman-aman aja sih gan kalau waktu itu saya. Jalurnya juga aman-aman aja, Pantura udah banyak jalanan yang bagus kok hehehehe

      Hapus

Back to Top