Bukan! Ini Bukan Papa Yang Mantan Pacarnya Mamma!



Thursday, August 8, 2013

Telaga Sarangan #1 In Love: I'm Only At Jawa Timur, Never Move to Jawa Tengah!

Intro: Kalian pasti bingung yak baca judul ketikan gue kali ini? Emang sih gue enggak becus kalo di suruh ngetikin bahasa asing, apa lagi kalo disuruh ngomong pake bahasa asing, ampun deh. Oke, kembali ke topik, judulnya emang agak aneh sih, eh aneh banget malahan. Tapi yaudah lah, apalah arti sebuah judul kalo kalian yang lagi baca enggak pernah tau isi keseluruhannya, ya kan? (Ini maksudnya, gue nyuruh dan maksa kalian yang udah sempet kesasar ngeklik link ini untuk baca ketikan gue sampek kelar) Oke, kembali lagi ke topik, lah emang topiknya apaan sih ya? Gue juga bingung sendiri sih sebenernya. Yaudah deh, dari pada paragraf ini semakin panjang cuman gegara bacotan gue, mending kalian langsung baca ketikan gue deh...yeah there is my typing...


Gue dulu kalo sama mantan-mantan gue udah biasa buat mengunjungi tempat makan romantis, terus nonton bioskop, terus ngemall, terus nemenin nyalon, terus nongkrong di tempat tongkrongannya anak gaul, terus beli-beliin bunga biar dikira romantis dan aaaah banyak lagi laaah pokoknya. Tapi kalian tau enggak kalo itu semua udah basi? Semua orang yang pernah pacaran pasti udah pernah melakukan minimal satu dari banyak hal yang udah gue sebutin tadi, trust me deh. Coba bayangin aja, misal pacar lu yang sekarang itu mantannya banyak, coba aja itung udah berapa kali dia pergi ke tempat dan keadaan yang gue sebutin itu tadi sama mantan-mantannya? Banyak kan? Banyak banget malahan ya? Ahhh udah deh kegiatan dan keadaan kayak gitu jangan jadi obyek utama lu dah, udah enggak jaman!

|| Q: Lah terus gimana dong bay? Gue bingung deh, enggak tau harus kek gimana. Terus apa dong bay yang harus gue lakuin? ||

|| A: Gimana kalo backpackeran aja? Seru kan? ||
|| Q: Waaaah bener juga tuh bay, seru deh kayaknya. Tapi gimana caranya ya bay? ||
|| A: Bentar-bentar gue mau tanya dulu, udah pernah backpackeran kemana aja lu sama pacar lu? ||
|| Q: Belum pernah deh bay, soalnya gue enggak tau caranya, kasih tau lah bay? ||
|| A: Apa?!!!! Lu belum pernah diajak backpackeran berduaan sama pacar lu? Putusin aja dah! ||
|| Q: Ih bay, lu kok malah maki-maki sama nyuruh-nyuruh gue putus sih? Gue kan cuman pengen tau caranya sih, gue pengen belajar nih! ||
|| A: Ah itu bukan makian dan perintah, itu cuman motivasi kecil aja kok hhhaaa :D Oh ya, ngapain backpackeran pake belajar? Gak perlu! Kalo belajar itu di kelas! Terus membosankan pula! Kalo backpackeran itu, enggak perlu masuk kelas dulu terus baru lu belajar disana! Enggak! Enggak kayak gitu caranya, karena di kelas itu enggak ada yang namanya pelajaran backpacker! Backpacker itu bukan pelajaran! Backpacker itu enggak ada di ruang kotak yang dibatasi empat dinding dengan satu pintu. Lalu, ada satu orang yang berdiri menjelaskan sesuatu yang sering kali membuat kita ngantuk. Kemudian orang itu nyolok-nyolok kita biar kita paham dan merhatiin dia! Enggak! Backpacker bukan kayak gitu! Enggak ada batasan ruang, enggak ada pemaksaan, enggak ada suatu bentuk pengguruan, enggak ada yang mengolok-olok kita yang kemudian bikin kita malu sewaktu kita salah jalan, enggak ada! Enggak akan ada begituan sob! Jadi, backpackeran itu enggak akan membosankan, backpackeran enggak akan ngerusak kreativitas lu sob! ||
|| Q: Emmm bener juga ya bay? Ah gue enggak punya peralatan buat backpackeran bay, gimana dong? ||
|| A: Naaah kan bener kan. Lah ngapain repot-repot sih! Tinggal ambil tas yang biasa lu pake buat kuliah, isi baju, celana, sempak, bh kalo perlu, sabun buat co*li, udah deh tinggal berangkat! ||

Aaah gue kok jadi banyak bacot kaya do*sen yang sering nerangin gue gini sih yak? Kok gue kesannya jadi menggurui gini yak? Ah enggak-enggak-enggak ini bukan suatu bentuk pengguruan kok, gue cuman pengen ngungkapin apa yang ada di otak gue dan yang terpenting adalah gue bisa berbagi sama kalian semua yang lagi baca. Udah deh, bacotnya cukup yak, sekarang lanjut lagi yak!


Ini nih kayak gue dong, gue udah pernah backpackeran sama pacar gue...


|| Q: Lah, perasaan di postingan terakhir lu yang ke Jepara itu lu masih jomblo deh bay? Masih enggak laku gitu deh bay? Kan batal nembak sih bay? Lah emang lu udah nembak yak? Lah emang dia mau sama lu yak bay? Lah lu kok ganteng banget sih bay? ||

|| A: Ah udah lah enggak usah banyak nanya, yang jelas gue udah punya pacar dan gue udah pernah backpackeran sama dia, mau tau ceritanya? Mau aja ya? Eemmm....jadi gini ceritanya....||

Backpackeran gue kali ini adalah pengalaman yang tidak akan pernah terlupakan. Iya, enggak akan pernah terlupakan. Karena ini bener-bener untuk pertama kalinya gue pergi sama seorang yang gue sebut sebagai pacar, yang dimana kita cuman berdua ngelakuin perjalanan ke luar kota (Rencananya sih) eh tapi malah ke luar provinsi.

|| Q: Lah kok kayak gitu sih bay? Emang lu enggak tau jalan yak? ||
|| A: Lah emang selama ini gue kalo jalan-jalan (Tapi enggak jalan juga sih yak) selalu tau jalan gitu? Enggak kan? Gue kan emang enggak pernah tau jalan sih! ||Okeh, lanjut. Inget yak! perlu diinget nih soalnya! Sebuah perjalanan itu enggak akan pernah tercipta tanpa adanya percakapan. (Haryanto, 2013) Oke, karena gue pengen ngelakuin perjalanan, jadi yaudah gue melakukan percakapan dengan pacar gue, gue ulangin yak, gue melakukan percakapan dengan pacar gue, sekali lagi yak, melakukan percakapan dengan pacar gue, dengan pacar gue, inget yak! Dengan pacar gue!
|| Q: Ih ngapain sih diulang-ulang gitu? Penting gitu yak?! ||
|| A: Oh enggak penting yak? :( Itu sih urusan lu semua yang pada enggak punya pacar, yang penting gue mau pergi sama pacar gue! :D ||

Jadi percakapan gue singkatnya kayak gini:


Gue : "Yaaang, pergi-pergi yok?"

Pacar gue : "Boleh-boleh, tapi lihat sikon dulu yak?"
Gue : "Lah ngapain lihat sikon yaaaang? Sikon kan yang dibuat gedein dada itu kan sih?"

Ahhh....udah udah udah udah, gue udah mulai ngeres, jadi enggak perlu dilanjutin lagi. Pokoknya intinya setelah melakukan percakapan yang cukup alot, akhirnya kedapetan kalo kita mau ngunjungin Solo, berangkat tanggal 1 Juni 2013 jam 7.00 WIB, pulang tangggal 2 Juni 2013 jamnya fleksibel. Oke, itu kesepakatan berarti terjadi pada tangal 31 Mei 2013 dan di hari itu juga, gue mulai searching tempat yang sekiranya keren buat dikunjungin. Sebenernya gue tau sih, kalo Solo itu wisatanya gitu-gitu aja, kayak Semarang lah. Tapi...yaudah deh gue coba searching dulu, siapa tau pengetahuan gue kurang. Naaaah setelah gue searching ngubek-ubek pake macem-macem kata kunci, ternyata benar! Pengetahuan gue masih kurang sob! Buktinya gue bisa nemu beberapa destinasi yang menurut gue kece. Naaah destinasi yang gue dapet itu diantaranya Curung Sewu, Gunung Lawu sama Telaga Sarangan. Iya, cuman itu tempat yang saat ini gue anggep kece.

|| Q: Lah kok gitu sih bay? Ini namanya pelecehan lah, Solo itu banyak tempat kecenya tau! Enggak cuman yang lu sebutin itu, masih ada Galabo, Keraton, Pandawa, Loji Gandrung, Mall, Tawangmangu, aah...masih banyak lagi dah pokoknya! Kenapa lu cuman ngetik tiga destinasi itu doang sih yang kece?! ||
|| A: Ahhh sabar-sabar, semua yang udah lu sebutin tadi itu emang kece, gue enggak ngelak kok kalo itu semua kece. Tapi gue lagi pengen ke tempat yang dingin-dingin gitu, secara Semarang kan panas banget, jadi gue bosen sama yang panas-panas. Nah ketiga destinasi itu yang gue anggep cocok sama kriteria yang lagi gue pengenin saat ini. Enggak menutup kemungkinan kok di lain waktu gue sambangin semuanya ||

Oke lanjut, ceritanya ini udah hari Sabtu gitu yak. Seperti biasa, perjalanan gue dimulai dari rumah gue.

|| Q: Kaya amat lu bay udah bisa punya rumah? ||
|| A: Aaah gue salah ketik, rumah orang tua gue maksudnya ||
Perjalanan dimulai dari rumah orang tua gue sekitar jam 6.35 dan sampek di tempat janjian sama pacar gue, tepatnya di daerah Tembalang itu sekitar jam 7 tepat, yak sesuai dengan rencana. Tapi kita enggak langsung berangkat jam 7, soalnya doi masih harus nyelesaiin urusannya dulu. Singkat cerita, doi udah selesai dengan semua urusannya. Setelah itu, perjalanan kita berdua dimulaiiiiiii. Start point kali ini dimulai dari Tembalang sekitar jam 8.30 WIB. Rute yang kita laluin kali ini adalah Tembalang-Ungaran-Bawen-Salatiga-Boyolali-Surakarta-Solo-Karanganyar-Terus ngarang ke arah Tawangmangu.|| Q: Laaah kok ngarang sih bay? Kayaknya ketikan lu salah deh, harusnya ngarah ke Tawangmangu lah bay, koreksi lagi deh! ||
|| A: Laaah emang gue ngarang kok ke arah Tawangmangu-nya, soalnya gue enggak tau jalanan mana yang harus gue laluin, gue pernah sih ke Telaga Sarangan, tapi dulu, dulu dulu dulu banget sewaktu gue masih nangis kalo ti*tit gue berdiri ||

Waktu di daerah Boyolali, kita berhenti sejenak buat istirahat sekalian minum (Eh tapi gue enggak minum deng, lagi puasa soalnya, nah…jadi yang minum cuman pacar gue). Si doi ngeluarin duit Rp2.000 buat dituker sama 1 botol A*qua yang dia beli di musuhnya Indo*maret. Setelah beli minum, akhirnya kita keluar dan istirahat sebentar sembari si doi minum di teras minimarketnya. Selain istirahat, gue juga ngelihat gps buat mastiin jalanan mana yang bakalan kita laluin sama ngelihat estimasi jam berapa kira-kira kita sampek di tempat tujuan kita. Setelah udah enggak terlalu capek, si doi juga udah minum, rute udah kebayang, yaudah deh kita ngelanjutin perjalanan lagi. Brem...brem...brem...ngeeeeeeeeeng...ngeeeeng...

tititit...ngeeeeng....ngeeeeng...

Naaah perjalanan dari Boyolali sampai ke Karanganyar itu enggak ada yang istimewa deh menurut gue. Iya, enggak ada yang istimewa, yaaah biasa aja dah pokoknya, datar-datar aja. Eh tapi ada deng, iyaa, ada kok ada, iya ada kok, ada yang istimewa kok, beneran deh ada kok (Labil amat yak gue). Naaah yang gue anggep istimewa itu adalah suasana di kota Solo-nya. Kenapa istimewa? Soalnya kotanya bersih, rapi, teratur, tertib, enak lah pokoknya dipandang mata. Oh ya, kalo dari Boyolali mau ke arah Karanganyar dan itu ngelewatin Kota Solo, pasti bakalan ngelewatin yang namanya Rumah Dinas Lojigandrung. Rumah Dinas Lojigandrung itu adalah tempat dimana Pak Joko Widodo tinggal sebelum beliau menjabat sebagai gubernur di DKI Jakarta sono. Oh ya, di tengah kota Solo juga ada rel kereta yang membelah kota ini loh. Setau gue sih relnya masih aktif dan dilaluin sama kereta wisata deh pokoknya. Kereta yang digunain juga bukan kereta canggih yang biasa kita lihat sekarang ini. Keretanya itu masih kereta kuno yang bahan bakarnya itu pake kayu jati, yaaaah macam kereta uap gitu lah, eh enggak tau deng, gue enggak tau namanya deng, yang jelas mah kereta kuno gitu deh. Mungkin Solo adalah satu-satunya daerah di Jawa Tengah yang di tengah-tengah kotanya itu ada rel kereta kuno yang masih aktif, malah mungkin satu-satunya di Indonesia, keren! Gue udah pernah ngelihat secara langsung kalau keretanya itu bener-bener ada dan masih bisa melaju sob. Oh ya, di sana juga ada bus tingkat yang juga buat wisata loh. Dulu sih di Jakarta juga ada bus tingkatnya juga, tapi sekarang mah udah enggak ada. Naaah kalo dulu udah pernah lihat bis tingkat yang ada di Jakarta, kalian bakal nemuin perbedaan dengan bis tingkat yang ada di Kota Solo ini sob. Kalo bis tingkat yang dulu ada di Jakarta kan bagian atasnya tertutup rapet gitu, naaah kalo bis tingkat yang ada di Solo ini sebagian atapnya itu terbuka sob. Jadi bisa lebih leluasa kalo misalnya naikin bis ini buat ngelihat-lihat pemandangan Kota Solo sob. Kalo dulu belum pernah naikin bis tingkat yang ada di Jakarta atau sekedar lihat aja juga belum pernah, bisa tuh mampir ke Solo terus naikin atau enggak yaaah lihat aja deh, boleh kok. Walaupun terdapat perbedaan, tapi gue yakin kok kalo bis tingkat yang ada di Solo ini jauh lebih keren dari pada bis tingkat yang dulu pernah berkeliaran di jalanan Jakarta sob. Jujur, gue sendiri sih belum pernah lihat bus tingkat yang dikasih nama bus werkudara ini secara langsung sob. Mungkin lain waktu gue bisa naikin bus itu atau enggak sekedar lihat aja cukup kok. Keren kan Solo? Daerah mana lagi coba yang ada bus tingkat sama ada kereta yang membelah kotanya, enggak ada lagi, sob! Cuman Solo, iya cuman Solo! *Kalian tau enggak? Gue kadang ngetiknya bis kadang juga bus loh* (Enggak penting ya? Yaudah deh)



Nih sob, keretanya lagu melaju sob. Lihat jalan sampingnya sob, itu jalanan aspal sob keren kan?
Noh, kalau yang ini jelas kan sob? Kereta tuanya ngeluarin uap dan melaju berdampingan dengan kendaraan yang lain kan sob?
Bener-bener membelah kota kan sob? Oh ya, namanya itu "Sepur Kluthuk Jaladara" sob, unik ya?!
Ini sob, bis yang ada di London sono keren kan?
Kerenan mana antara yang di London sama yang di Solo sob? Solo kan?!
Nah, canggih pulak, bisnya sob!
Okeh, cukup yak ngebacot tentang kota Solo-nya. Sekarang lanjut lagi yak ceritanya! Perjalanan setelah ngelewatin Karanganyar itu udah mulai dingin-dingin sejuk gitu deh. Soalnya jalanannya udah mulai nanjak-nanjak, sob. Terus kita ngikutin jalan aja dah pokoknya, sembari ngikutin petunjuk jalan yang nunjukin ke arah Tawangmangu. Enggak tau di daerah mana, ada patung semar dan patungnya itu gedeee buanget sob. Letak patung semarnya itu ada di sebelah kiri kita deh pokoknya. Menarik sekali buat dikunjungin, tapi gegara kita ngejar waktu, jadi kita skip aja deh buat sekedar foto-foto di tempat itu. Gue enggak terlalu apal dah sama jalanan yang kita laluin kali ini, soalnya jalanan yang kita laluin ini bener-bener asing diingatan dan pandangan gue. Untuk sekedar mengingat perjalanan yang kita lakuin, (Maksudnya jalanan menuju ke Telaga Sarangan-nya) aja gue agak susah buat ngingetnya. Karena gitu situasinya, mungkin cuman itu doang dah yang gue inget. Eh ada lagi deng, ada iya, ada lagi, iya ada lagi (Gue kenapa jadi labil mulu gini sih yak) jadi gue ngelihat penunjuk jalan yang nunjukin kalo ke kanan itu adalah ke Astana Giribangun dan kalo ke kiri itu adalah ke Tawangmangu. Naaah kalian tau enggak apa itu Astana Giribangun? Enggak tau ya? Udik kalian! Astana Giribangun itu adalah tempat bersemayamnya presiden ke dua republik ini, yaitu Ir. Soeharto. Menurut gue, sekarang beliau kayak hidup lagi masa, iya kayak hidup lagi gitu.

|| Q: Lahkok kayak gitu sih bay? Kata lu beliau udah bersemayam? Berati udah meninggal dong? ||

|| A: Kan gue ngetiknya kayak hidup lagi, bukan hidup lagi sih ||
|| Q: Oh iya ya, lah terus pertanyaan gue belum lu jawab bego! ||
|| A: Oh ya maaf-maaf, kan sekarang banyak tuh stiker bergambar beliau dengan tulisan yang bervariasi. Banyak deh variasinya, tapi dari semua tulisan yang udah beredar di masyarakat itu intinya mah sama aja. Jadi gini bunyi inti kalimatnya "Piye le kabare? Ijeh penak jaman ku to?" ||
|| Q: Oooh jadi gitu yak bay, eh tapi kenapa jadi ngomongin Soeharto sih bay? Gue kan mau baca cerita jalan-jalan lu, bukan mau baca biografinya Soeharto sih? ||
|| A: Oh iya yak, gue kelewatan yak? Maaf-maaf gue khilaf, oke lanjut aja deh yak ceritanya ||


Ini sob, yang namanya Astana Giribangun, tampak luarnya ini sob!
Naaah kalo yang ini dalemannya Astana Giribangun, bukan daleman BH ya, tapi isi dalemnya sob! Amazing yak? Pemakaman kayak begitu bentukannya!
Noh patuh Semarnya manggil-manggil buat dikunjungin sob!

Oh ya tadi sampek Karanganyar yak, naaah Karanganyar kesono terus ke arah Tawangmangu itu jalanannya tinggiiiiiii berkali-kali, jadi enggak cuman sekali aja gitu tingginya. Motor Supra X 125 Helm In yang gue kendarain aja sampek hampir enggak kuat karena saking tingginya jalanan yang kita laluin. Kalian penasaran setinggi apa? Kesono deh coba :p

Naaah setelah sampek di daerah Tawangmangu, gue dimintain duit sebanyak Rp1000 gitu deh. Gue agak bingung sih waktu dimintain duit sejumlah Rp1000 itu, soalnya gue sendiri pun enggak tau buat apa itu duit. Salahnya sih di loketnya enggak ada tulisan yang menyatakan untuk apa duit yang dimintain ke kita gitu, kan jadi suudzon gitu deh gue-nya :( Maafin saya  yak bapak-bapak, mas-mas, ibu-ibu sama mbak-mbak yang jaga loket. Naaah setelah gue bayar, gue baru tau kalo ternyata duit Rp1000 itu dipake buat biaya retribusi di daerah kawasan desa wisata situ dah pokoknya. Naah setelah ngelaluin pos penarikan retribusi ini, kalian enggak akan nemuin yang namanya pom bensin, bener-bener enggak ada pom bensin di daerah ini. Jadi kalo sewaktu lu kesana terus kehabisan bensin, mati lah kau! Luncurin deh luncurin kendaraan yang lu kendarain ke bawah lagi buat beli bensin, terus nanti sampek atas bensinnya abis lagi, terus luncurin lagi kendaraan yang lu kendarain ke bawah buat beli bensin lagi, terus nanti kendarain lagi ke atas dan kehabisan bensin lagi sewaktu sampek di atas! Untung gue enggak kayak gitu :)

|| Q: Laah kok lu hebat sih bay bisa enggak sampek kayak gitu? Kok lu enggak bolak-balik ke bawah cuman buat beli bensin doang terus ke atas lagi sih bay? ||

|| A: Iya dooong, hebat dooong gue. Lagian ngapain juga udah sampek atas lalu kehabisan bensin terus harus turun lagi cuman buat beli bensin di pom bensin sih, ngecer laaaah ngecer, jangan udik deh ||
|| Q: Laaah ngecer apaan sih bay ngecer? Enggak paham deh gue bay? ||
|| A: Beli bensin eceran woy! ||
|| Q: Laaah jadi gantinya pom bensin ada pom bensin eceran gitu ya bay? ||
|| A: Aduuuh ini siapa sih ya yang bego? Yang ngetik apa gue yak? Susah amat yak jelasinnya aduuuh! ||
|| Q: Laaah bukannya yang ngetik juga lu sendiri sih bay? ||
|| A: Oh iya yak, bener juga sih yak. Ini kenapa gue jadi kebanyakan bacot sih yak, udah ah yang jelas mah disana itu enggak ada pom bensin. Buat menanggulangi ketidak adaannya pom bensin, jadi di sana itu banyak kios-kios yang jual bensin secara eceran gitu lah inti pokoknya ||

Naaah gue juga ngalamin tuh yang namanya kehabisan bensin sewaktu udah mau sampek atas, tapi enggak sampek habis juga deng, hampir habis aja dah intinya. Dari pada gue harus turun lagi cuman buat beli bensin di pom bensin, yang seinget gue pom bensin terdeket yang udah kita laluin itu adanya di daerah Karanganyar sebelum patung Semar, yang kalo gue kira-kira jaraknya itu jauuuuuuuuuuuh buanget dari posisi gue sewaktu kehabisan bensin. Yaudah deh karena gue enggak bego-bego amat, jadinya gue ngecer aja deh. Waktu itu, gue beli 2 liter premium yang gue uangin pake duit Rp10.000. Oh iya, di Boyolali gue juga kehabisan bensin, jadi gue beli Rp7.000 yang dituker sama 1,55556 liter premuim.


|| Q: Laah bay harusnya kan Rp10.000 itu kan dapetnya 2.2222 liter sih bay? Lalu yang 0.2222 liternya lagi kemana coba bay? Menguap gitu yak? ||

|| A: Ini kenapa pertanyaannya alay banget sih? Kan kalo ngecer kan harga 1 liternya jadi lebih mahal Rp500 dari harga yang ada di pom bensin, jadi yang 0,2222 liternya lagi itu dituker sama duit Rp1000 buat keuntungan si penjualnya gitu lah pokoknya ||
|| Q: Kan lu sendiri sih yang ngetik bay, jadi emang dasarnya lu alay kali bay! Oh gitu yak, eh tapi kenapa lu ngetiknya kayak mentri perekonomian aja yak bay? Kayak paham aja deh ah? Udah deh, itu bukan kapasitas lu buat ngetikin yang begituan bay! Lanjutin cerita lu aja deh mendingan bay! Buruan! ||

Okelaaah gue lanjutin deh cerita gue! *Ini orang yang ngetik sok banget yak, main ngelanjut-ngelanjutin cerita aja! Kayak selama ini kalo dia ngetik ada yang baca aja sih yak? Hhhaaa* (Skip aja yak ketikan yang beginian)


*Kalimat versi alay* ---> Naaah setelah melalui perjuangan yang sangat-sangat berjuang karena ngelaluin jalanan yang selalu terus-terusan menanjak-nanjak banget banget banget (Itu tandanya jalanannya itu nanjak-nanjak banget gitu, jadi perlu perjuangan yang bener-bener berjuang buat ngelaluinnya), *Udah enggak alay* ---> sepertinya kita udah berada di jalanan dengan titik tertinggi di daerah ini. Soalnya suhu di sini itu udah dingin banget banget banget gitu lah. Enggak masuk akal kalo suhu seperti ini adalah suhu pada saat jam 12 siang. Kalo diibaratin tuh yak, dingin jam 12 siang disini masih lebih dingin dari pada dinginnya jam 2 pagi di Semarang. Gue jam 12 siang di sini aja ngerasa kedinginan dan agak sedikit menggigil, gimana kalo gue lewat sini itu jam 2 pagi? Beku kali ya darah gue, air mata gue, ludah gue dan sper*ma gue.


Jalanan yang kita laluin kali ini itu, di sebelah kiri kita ada hutan-hutan dengan pepohonan pinus dan di kanan kita itu ada jurang, yang kedalamannya itu gue enggak tau, soalnya gue belum pernah ngukur sob. Kadang kala juga berkebalikan, dimana kanan adalah hutan dengan pepohonan pinus dan di kiri adalah jurang. Kebayang kan dinginnya kayak apa? Mana tempatnya tinggiii banget, terus banyak hutan pinus, terus ada gunung coba! Waaah pantes aja ti*tit gue sampek mengkeret! Ternyata ada Gunung Lawu di sekitaran jalanan yang kita laluin (Eh masih agak jauh deng, yang deket itu jalur pendakiannya) Enggak ada hubungannya ya? Ada kok ada, jadi hubungannya adalah karena daerah gunung itu identik dengan yang namanya suhu dingin. Naaah dijalanan yang kita laluin ini tuh karena suhunya semakin dingin, makanya ti*tit gue jadi mengkeret gitu, paham? Enggak ya? Yasudah lupakan! Kembali ke topik, gue baru tau kalo ternyata kita bakalan ngelewatin Gunung Lawu, soalnya gue enggak tau sama sekali kalo bakalan ada gunung di sekitaran jalanan yang kita laluin ini. Naaah ini nih setelah ngelewatin jalan yang mau ke jalur pendakian Gunung Lawu ini, jalanan udah mulai bervariasi. Udah enggak melulu tanjakan, ada jalanan turunnya juga dan jalannya lebih berkelok-kelok dengan turunan yang agak curam sob, jadi harus lebih ekstra hati-hati kalo ngelewatin jalanan ini.

Ini nih kayak begini nih gambaran jalanan di sono sob, serem, seserem mukanya yang lagi baca sob!
"Welcome to East Java" Laaah ini apa-apaan masa ada slogannya Provinsi Jawa Timur di Provinsi Jawa Tengah. Oh gue tau, mungkin Provinsi Jawa Timur lagi beriklan di Jawa Tengah gitu yak? Aaa ternyata bukan sob! Ternyata itu adalah perbatasan antara Jawa Tengah dan Jawa Timur sob. Kita udah ngelewatin tulisan itu, berarti sekarang kita udah enggak di Provinsi Jawa Tengah lagi, kita udah di Provinsi Jawa Timur, sob. Gue kira Telaga Sarangan itu masih di Jawa Tengah, ternyata enggak sob. Telaga Sarangan itu adanya di daerah Magetan, Provinsi Jawa Timur sob. Lagi-lagi gue salah sob, soalnya dari sekian banyak referensi yang gue baca, enggak ada yang nyebutin kalo Telaga Sarangan itu berada di Provinsi Jawa Timur sob. Kebanyakan menyatakan kalo Telaga Sarangan itu masih merupakan bagian dari Provinsi Jawa Tengah sob, lagi-lagi gue salah sob :( Laaah ini ngapain coba gue sedih yak? Lagian enggak ada yang marahin juga kan? Enggak ada yang buat malu juga sih yak? Ya kan? Noooh kan bener kan apa ketikan gue tadi? Waktu kita backpackeran itu enggak akan ada yang mengolok-olok kita sewaktu kita salah jalan yang kemudian bikin kita malu sob! Enggak ada sob! Beda yak sama di kelas?! Aah udah udah udah ini nanti kalo ketikan ini gue lanjutin, nanti gue sok-sokan jadi kayak menteri pendidikan dah, oke next!


Ini nih, letak perbatasan antara Jawa Tengah dan Jawa Timur sob, pas berbatesan sama jembatan ini sob, pas sekali. Ini pula nih yang nandain bahwa kita melakukan perjalanan lintas provinsi sob!
Perkiraan gue meleset sob, ternyata titik tertinggi di daerah ini bukan yang di deket gunung lawu tadi sob. Semakin menuju ke arah Telaga Sarangan-nya, ternyata masih ada jalanan yang nanjak-nanjak lagi sob. Buktinya gue sampek nemuin kabut, enggak nalar kan sekitar jam 12 siang ada kabut. Posisi gue waktu itu ada di hutan-hutan pinus gitu sob. Kabut yang muncul itu nemenin perjalanan kita terus, lumayan lama juga sih itu kabut nemenin perjalanan kita. Anehnya lagi, kita berasa sendirian berada di jalanan sob, jalanan yang kita laluin bener-bener sepi, sedikit sekali orang yang melalui jalanan ini sob. Hawanya tiba-tiba jadi mistis gitu sob. Biasanya kan kalo gunung-gunung gitu kan dijadiin tempat buat pesugihan sob, naaah langsung deh tuh gue jadi parno sob, mana habis itu muncul kabut, mana jalanannya sepi banget, berasa sendirian deh kita melaju di jalanan ini sob, jalanannya selalu hutan hutan dan hutan sob, berasa kita ngelaluin jalanan yang sama mulu dan berasa kita cuman muter-muter di satu daerah sob, suasananya bener bener berasa jadi mistis sob, gue takut :( Udah keliatan beneran belum ketikan gue? Udah keliatan alay belum ketikan gue? Udah keliatan belum kalo suasananya itu emang bener-bener mistis? Udah keliatan belum kalo gue emang beneran ganteng? Udah ya? Udah kan? Oke udah! Oke, gue udah mulai ngelantur sob, ganti paragraf aja yak mendingan!
Noh liat noh kabutnya, jam 12 siang tuh, setebel itu kabutnya sob! Enggak nalar kan?!
Emang sih rada berlebihan yak ketikan gue? Tapi beneran kok yang gue rasain bener kayak gitu sob. Tapi semua tentang mistis yang gue rasain berubah setelah kita ngelewatin jembatan yang lumayan panjang sob. Naaah waktu gue ngelewatin ini jembatan, kabut udah mulai hilang sob. Andai kata kita ngelewatin jembatan ini sewaktu masih ada kabutnya, mungkin jembatan ini bakalan jadi spot keren buat dijepret sob, kereeen banget! Mungkin bakalan berasa bukan di Indonesia sob. Ya, Indonesia emang keren!

Okee, singkat cerita kita udah sampek ke suatu jalan dimana di sebelah kanan jalan itu ada papan penunjuk arah yang nunjukin kalo belok kanan adalah menuju ke Telaga Sarangan. Jalanannya itu adalah jalanan turunan tajam sekali, iya semacam pisau gitu dah tajamnya. Berhubung jam sudah menunjukkan sekitar jam 1 siang, langsung aja deh kita nyari masjid buat menunaikan kewajiban kita, sekalian istirahat sebentar gitu laaah ceritanya. Naaah ternyata disekitar jalanan yang kita laluin itu hampir semuanya penginapan sob. Entah itu di kanan atau di kiri kita, kebanyakan isinya penginapan semua, terselip di antara penginapan-penginapan yang berjejer itu, ada masjid yang lumayan gede dah menurut gue, kelihatan soalnya dari besaran kubah yang dimiliki itu masjid. Letak masjidnya itu di sebelah kanan kita, seinget gue mah posisi masjidnya itu setelah kantor kelurahan atau kecamatan atau balai pertemuan gitu lah, agak lupa gue, yang jelas mah berkaitan dengan pemerintahan gitu lah. Udah deh, akhirnya kita sholat terus duduk-duduk sebentar gitu. Kalian tau? Ini tempat dingin banget sob, bener-bener dingin banget sob, enggak bohong gue! Tambah mengkeret aja deh kayaknya ti*tit gue! Apa lagi setelah kena air, beeeeeh merinding sob! Bener-bener kedinginan dah gue sob! Sambil ngerasa kedinginan, akhirnya kita mutusin buat langsung ke arah Telaga Sarangan-nya sob.

Ini sob, Telaga Sarangannya manggil-manggil buat di samperin sob!
Berhubung kita enggak tau harus kemana, akhirnya kita nyasar sob. Harusnya mah kita bisa enggak bayar tiket masuknya sob, bener-bener gratis sebenernya sob! Aaah gegara nyasar, jadi bayar Rp20000 buat dua orang sob. Agak mahal sih emang, tapi sebanding lah sama keadaan yang bakalan kita dapetin sob, enggak akan nyesel deh ngeluarin duit dua puluh ribu buat ngunjungin tempat yang satu ini sob. Oke, setelah kena palak, kan gue masih bingung tuh arah ke Telaganya itu lewatnya mana, yaudah deh gue tanya-tanya sama mas-mas yang jaga loketnya. Jadi percakapan kita gini bunyinya:

Gue: "Mas, kalo ke arah telaganya kemana sih?"

Penjaga toket eh salah, penjaga loket: "Ini nanti belok kanan aja mas, terus naik, setelah masjid nanti ada belokan ke kiri, masnya ambil kiri terus lurus terus mas"
Gue: "Ooh gitu yak mas, makasih mas" (Datar bangeet yak? Sebenernya mah gue pengen ketus jawabnya, tapi karena gue baik, enggak jadi ketus deh gue hhhaaa :D)

Okelaaah, akhirnya kita ngikutin apa kata masnya. Nah setelah masjid kan ada gang tuh, terus kita belok ke kiri, terus gue kaget. "Kenapa disitu ada loket lagi?" Tanya gue dalam hati. Tapi karena tadi kita udah ngeluarin duit dua puluh ribu rupiah buat dituker sama tiket yang ada tulisannya "Tempat wisata Telaga Sarangan" yaudah deh gue cuek aja kalo ada petugas yang jaga di loket penjagaannya sob. Langsung aja gue lewatin itu loket. Kalian tau? Ternyata kita enggak dicegat sama yang jaga loketnya. Kalian tau lagi? Ternyata kita enggak dipanggil sama yang jaga loketnya, padahal kan kita nyelonong aja main masuk tanpa seijin penjaga loket yang ini sob. Yaudah sih mungkin dia (Yang jaga loket) tau kalo kita tadi udah bayar di loket yang satunya lagi. Yang jelas mah setelah itu kita langsung menuju ke telaganya sob. Karena kita penasaran, akhirnya kita milih buat ngelilingin telaganya dulu sebelum kita singgah di suatu tempat sob. Kalian tau nggak? Belum seperempat putaran udah ada yang nawarin kamar, kesono lagi dikit ada yang nawarin kamar lagi, kesono lagi, lagi-lagi ada yang nawarin kamar lagi, yaaah sekiranya sampek sekitar seperempat keliling telaga udah ada puluhan deh yang nawarin kamar dan puluhan kali pula kita melengosin mereka sambil geleng-geleng kepala. Soalnya kan kita emang enggak berniat buat bermalam disini sob.


Berhubung udah siang dan yang jelas udah masuk jam makan siang, akhirnya gue maksa-maksa si doi buat makan siang. Doi pun nolak paksaan gue, alesannya adalah karena makanannya enggak bervasiasi, cuman ada itu-itu doang dan makanan yang dijual kebanyakan adalah sate kelinci dan sate ayam, enggak ada makanan yang bener-bener khas daerah sini. Menurut doi, kelinci adalah hewan lucu yang menggemaskan jadi kasihan buat dimakan. Jadi, itu adalah alasan utama kenapa si doi enggak mau makan. Tapi tetep aja gue paksa buat makan karena udah jamnya buat makan, tetep aja si doi nolak enggak mau makan. Yaudah deh gue enggak paksa-paksa dia buat makan lagi, takut si doi marah soalnya. Akhirnya kita mutusin buat ngelanjutin ngelilingin telaganya sob. Etapi sewaktu udah tiga per empat keliling telaga, gue tawarin lagi tuh si doi buat makan. Entah ada angin apa tetiba si doi menyetujui paksaan gue sob. Mungkin karena emang perut karetnya udah mengkerut, makanya si doi mau deh makan sate kelinci juga akhirnya. Waaah ternyata si doi bijak juga yak, lebih mentingin urusan perut dari pada egonya, salut deh gue ({})


Inget nih yak perlu diinget nih "Kalo lu lagi traveling, jangan pernah terlalu mentingin ego lu, pentingin perut lu" (Haryanto, 2013) Jadi, walaupun makanan yang lu jumpai di suatu daerah atau ternyata satu-satunya makanan yang bisa lu beli adalah makanan yang paling lu benci karena rasa, bentuk maupun baunya, jangan pernah pertahanin ego lu buat tetep enggak isi perut lu, jangan sob! Ini apaan coba gue kebanyakan bacot, aaah udah lah lupakan! Skip aja deh!


Oh iya, si doi nuker 8 tusuk sate kelinci + 1 porsi lontong dengan duit sebanyak Rp10000. Cukup banyak sih menurut gue, iya banyak sob. Kenapa banyak? Soalnya bisa buat perut karet si doi kenyang, padahal menurut gue porsi makannya enggak kalah banyak sama porsi makan gue :D Naaah sembari nemenin doi makan, gue ngelihatin kalo di atas air telaganya itu ada speed boat yang berlalulalang sob. Kayaknya seru juga deh kalo naikin speed boat yang disewain di sana, pikir gue. Oke, langsung aja gue nawarin ke si doi buat naikin itu speed boat-nya. Eh ternyata doi juga pengen naikin speed boat-nya. Soalnya agak jarang sih emang ada speed boat macam beginian di sekitar tempat tinggal kita.



Ini nih sob, kekira yang gue lihat kayak begini ini sob bentukannya, wanna try?
Okelaaah setelah si doi selesai makan, akhirnya kita langsung cus nyari speed boat yang lagi diparkir di dermaga-dermaga kecil yang ada di pinggir telaga. Enggak jauh dari tempat kita makan, ada bapak-bapak yang nawarin jasanya. Bukan gig*olo yak bapaknya, bapaknya itu adalah orang yang nyewain sekaligus supir speed boat sob. Jadi, jasa yang dia tawarin ya jasa persewaan speed boat-nya. Inget ya, jasa untuk menyewakan speed boat yak, bukan jasa yang lain, apa lagi jasa untuk muasin gitu sob, enggak! Kali ini enggak ada yang namanya tawar menawar dan nggak ada yang namanya perselisihan tentang harga sob. Soalnya di speed boat-nya udah di tulisin harga sewanya gitu. Tulisannya gini "1 X putaran 40000 2 X putaran 70000" Karena emang duit kita pas-pasan, akhirnya kita milih buat ambil yang satu kali putaran aja sob. Yaudah deh kita disuruh naik speed boat-nya terus setelah itu kita dibawa keliling telaga sama bapaknya. Gue kira bapaknya rese, soalnya tadi waktu gue tanya harga, dia enggak jawab langsung tapi malah nunjuk tulisan yang ada di bagian depan speed boat miliknya. Eh ternyata perkiraan gue salah, ternyata bapaknya baik sob, ramah. Ditanya-tanya tentang telaganya bapaknya mau jawab dengan senang hati. Dari percakapan itu, kita tau bahwa telaganya itu adalah telaga alami sob, enggak buatan! Keren banget! Ada telaga alami di daerah yang memiliki ketinggian 1500 meter di atas permukaan air laut ini sob, sumpah keren! Terus waktu setengah perjalanan, kita ditawarin buat berhenti di pulau kecil yang ada tengah-tengah danaunya buat foto-foto sob, tapi nambah duit. Andai kata enggak bayar, mau dah gue. Sayang harus tambah Rp30000 lagi. Lain kali deh gue kesini lagi dan gue pengen ke pulau yang ada di tengah-tengah telaganya sob. Katanya, Telaga Sarangan itu adalah miniaturnya Danau Toba yang ada di Sumatera sono noh. Sementara pulau kecil yang ada di bagian tengah Telaga Sarangan sini ini adalah miniatur Pulau Samosir gitu sob, kaya sekali Indonesia ya? Bukan kaya duit ya, tapi kaya keindahan alam, sumpeh deh kagak bohong gue sob :) Oh ya, kita juga disuruh nyetir sendiri speed boat-nya sob. Yang nyobain nyetir pacar gue coba, seru deh, beneran, kagak ngibul gue. Oke, satu putaran penuh ngelilingin telaga membutuhkan waktu sekitar 30 menit sob, puas!



Ini sob, pulau yang di tengah Telaga kayak begini ini sob bentuknya.
Tuhkan, naik speed boat kan kita sob? Wanna try? Yes, you must try it men!
Noh, nyetir sendiri nih pacar gue, cantik kan? :)
Setelah selesai mengelilingi telaga menggunakan speed boat, akhirnya kita bingung mau kemana lagi sob. Ditengah kebingungan harus melangkahkan kaki kemana lagi, eh ternyata ada yang manggil-manggil kita sob. Datengnya dari yang di atas sih sebenernya, tapi lewat perantara speaker yang emang sengaja dipasang melebihi tinggi bangunan utamanya sob. Yak benar, itu suara adzan. Yaudah deh, karena kita taunya cuman masjid yang tadi buat sholat dzuhur, akhirnya kita milih buat sholat disana. Setelah sholat, kerasa deh pegel-pegel selama perjalanan sob, yaudah deh akhinya kita duduk-duduk sebentar di teras masjidnya sambil nikmatin dinginnya hawa di lereng Gunung Lawu ini sob.

|| Q: Eh bentar bay, balik ke kalimat awal paragraf di atas ini dulu yak. Yang jadi pertanyaan itu, emang bisa yak speed boat-nya dipake bay? Kan digunakan sama dengan dipake sih bay? ||

|| A: Oh iya, gue salah ketik deh, lah terus harusnya apaan dong? ||
|| Q: Lah bay, kenapa jadi lu yang tanya sih? Kan harusnya lu yang jawab sih? Kan lu A yang maksudnya adalah Answer dan gue Q yang maksudnya adalah question. Tapi, kenapa jadi lu yang tanya sih bay? ||
|| A: Aaa yaudah lah gue bingung harus jawab apa, gue kalah deh, gue mau ngambek! Oke gue ngambek! ||

Okee, berhubung Bayu-nya lagi ngambek, jadi Bayu-nya lama enggak ngelanjutin ketikan cerita ke Telaga Sarangannya ini sob. Bayu-nya bener-bener ngambek, jadi enggak mau ngelanjutin ketikannya. Yaudah deh, yang harusnya ketikan ini meluncur di bulan Juli, jadi molor deh ke bulan Agustus. Maafin Bayu ya buat yang nungguin ketikan-ketikannya Bayu? Bayu-nya lagi khilaf :(


|| Q: Lah bay emang ada ya yang nungguin ketikan lu yak? Adanya mah orang yang enggak sengaja ngeklik alamat blog lu alias kesasar dan orang-orang yang emang lu paksa buat baca blog lu sih bay? ||

|| A: Ini ngapain sih lu muncul lagi? Etapi bener juga sih, mana ada gitu yak yang nunggun ketikan-ketikan gue yak? ||
|| Q: Ada bay, ada yang mau bakar bay, banyak banget malahan bay ||Ini gue ngebacot apaan coba, kalian paham kan apa yang gue ketik? Ya kan paham kan? Bagus! Tapi nih yak, gue sendiriyang ngetik aja kagak paham ngetik apaan sob. Yaudah deh, skip skip skip aja yak, enggak penting jugaan, sekarang lanjut lagi ketikannya.

Jadi, setelah ngerasa waktu buat istirahatnya cukup, lalu kita mutusin buat ngelanjutin ngubrek-ngubrek yang namanya Telaga Sarangan. Kembali lagi kita muterin yang namanya Telaga Sarangan sob, agak bosen sih, tapi suasana disini buat kita betah ngelilingin Telaga yang keren satu ini sob. Oh ya, jadi kalo dari masjid mau ke Telaga Sarangan itu pasti ngelewatin loket lagi sob. Ya kan inget kan dari yang udah gue ceritain di atas kan? Bener kan? Yah bener lah pokoknya. Nah sewaktu gue mau belok kiri mau menuju telaganya, dari kejauhan itu gue ngelihat ada mobil dari atas belok ke kanan mau ke arah telaga sob. Naaah kan duluan itu mobil tuh yak, jadi yang sampek ke loketnya itu ya mobilnya dulu sob. Sementara kita yang dari bawah main nyelonong masuk aja, enggak diberhentiin di loketnya sob. Naaah jadi, dari sini ini nih gue bisa nyimpulin kalo misal tadi kita enggak kesasar, kita bisa masuk ke tempat wisata ini bener-bener gratisan sob. Tapi yaudah sih, yang namanya masuk tempat wisata ya emang harus bayar kan yak? Tapi, kalo emang bisa gratis, kenapa kita harus bayar yak? Ah yaudah sih, itung-itung bayar biaya pembangunan tempat wisatanya kan yak sob? Oke lanjut, naah disana itu banyak yang jualan sob. Selain banyak yang jualan sate kelinci dan sate ayam, banyak yang jualan souvenir sama mainan-mainan gitu sob, unik deh. Terus...kita keliling-keliling enggak tau arah, eh kita nemu tulisan "Air terjun ngadiloyo". Yaudah deh gue berhentiin motor di depan tulisan itu dan langsung berdiskusi sama travel mate's gue. Soalnya kemarin-kemarin kan gue habis dari air terjun tuh, nah si doi katanya pengen ke air terjun gitu, yaudah deh terjadi percakapan deh antara gue sama pacar gue. Kali ini percakapannya rahasia yak, soalnya ti*tit gue gatel *Enggak ada hubungannya juga sih yak* Ah yaudah lah yang penting mah terjadi kesepakatan bahwa kita akan ngunjungin yang namanya Air Terjun Ngadiloyo.

Ini sob yang namanya air terjun sob, baru tau kan lu bentuk air terjun kayak apa?
Untuk memasuki Air Terjun yang satu ini gratis rupanya sob, tapi dengan syarat lu harus relain salah satu travel mate's lu yang cewek buat dicobain sama si penjaga loketnya ini sob. Mau yang masih segelan, mau yang udah pernah beberapa kali dipake atau yang udah bolak-balik depan belakang dipake juga enggak apa sob. Mau yang muda tapi jelek banget sampek yang tuwir tapi masih cantik enggak apa sob, yang penting mah cewek sob. Agak susah sih emang buat masukin air terjun yang satu ini, karena emang peraturannya kayak gitu sob. Soalnya, konon katanya air terjun ini adalah air terjun keramat sob. Bisa dilihat kan dari namanya sob, yang terdiri dari dua kata yaitu Ngadi dan Loyo, Ngadi itu dalam bahasa Indonesia itu artinya Enggak Boleh dan Loyo yang dalam bahasa Indonesia itu artinya ya Loyo atau Lemas, enggak bertenaga dan sejenisnya. Jadi dapet disimpulin bahwa orang-orang yang ngejaga loket Air Terjun Ngadiloyo ini adalah orang-orang yang enggak boleh loyo, makanya harus dilatih terus kemampuan mereka sob. Kalo misal penjaga loketnya udah loyo, maka mereka bakalan dibunuh terus digantiin sama penjaga loket yang baru yang masih kuat dan tentunya enggak loyo sob. Agak ngeri sih emang, jadi kalo mau berkunjung ke air terjun yang satu ini, memang harus ada cewek yang rela berkorban sob. Tapi berhubung gue enggak rela kalo travel mate's gue kali ini disentuh sama orang lain, maka gue ngalah dengan cara nuker tiket masuk itu dengan duit Rp14000 untuk dua orang sob. Karena zaman dulu itu belum ada kertas, makanya tiket masuk satu-satunya ya dengan cara menghibahkan salah satu travel mate's kita gitu sob. Berhubung zaman sekarang udah ada kertas, jadi bisa deh diganti pake karcis. Oke, itu adalah analisa asal-asalan enggak penting gue tentang Air Terjun Ngadiloyo ini sob.

Tiket masuk sama asuransi kecelakaan dari jasa ra*harja seharga Rp14000 udah ditangan, sekarang tinggal ke air terjunnya sob. Ternyata jarak dari loket ke air terjun masih agak jauh sob. Jadi, kita harus ngendarain motor yang kita tumpangin sampek sekitar setengah perjalanan, terus habis itu kita markir motor. Habis itu baru kita jalan untuk bisa sampek ke air terjunnya sob. Kenapa harus jalan? Karena rute setengahnya lagi itu enggak memungkinkan buat dilaluin oleh motor sob, apa lagi mobil. Pemandangan yang bakalan di dapet saat perjalanan kali ini adalah suasana hijauan sob. Sepanjang mata memandang, penglihatan kita bakalan disuguhin sama tetanaman produktif gitu sob, macam persawahan dan tanaman sayuran gitu sob. Jauh memang jarak yang kita tempuh, mungkin buat bolak-balik dari parkiran ke air terjun itu dibutuhin waktu sekitar 60 menit sob. Rute yang dilaluin juga bukan jalanan aspal atau paving block sob, tapi jalanan setapak yang penuh dengan bebatuan yang sengaja dibentuk menyerupai jalan sob. Jalanannya juga bukan jalanan datar sob, tapi jalanan naik-naik khas jalanan mau ke air terjun yang lainnya deh sob. Tapi yang jelas, enggak se-ekstrim dan se-terjal jalanan ke Air Terjun Semirang yang ada di Ungaran dan Air Terjun Sri Gethuk yang ada di Jogja sob. Sekitar 30 menit jalan kaki, akhirnya kita ngelihat juga batang hidung air terjunnya sob. Enggak terlalu tinggi sih air terjunnya, sekilas emang enggak ada bedanya sama air terjun yang lain kalo dilihat dari kejauhan. Tapi setelah kita mendekat, perbedaan antara air terjun ini dengan air terjun yang lain semakin terasa sob. Disana banyak yang jualan sob, entah itu makanan atau minuman, agak mirip sih sama air terjun yang lain. Tapi yang membedakan adalah harga dari makanan dan minuman yang dijual di sini enggak ditembak sob, alias harga standar sob. Lalu hal lain yang membedakan antara Air Terjun Ngadiloyo dengan air terjun yang lain adalah suhu air yang bakalan bisa buat darah beku kalo misalnya kita berlama-lama bermain air dibawah air terjunnya sob. Tenggorokan gue yang tadinya bener-bener kering aja setelah ngerasain air dari air terjun ini aja berasa ada isinya sob. Tentunya enggak gue minum yak sob, karena kan gue puasa. Ini adalah air terjun terdingin dan tersegar yang pernah gue rasain sob. Oh ya, disana juga banyak saung yang bisa dipake buat duduk-duduk untuk ngilangin capek sewaktu tadi perjalanan dari tempat parkir menuju air terjunnya sob dan itu gratis. Tapi kan itu saung emang disediain sama orang yang jualan disini sob, jadi kalo enggak beli apa gitu kek kan enggak enak yak, jadi kita cuman beli Aq*ua yang dituker sama duit sebanyak Rp2000. Masih dalam harga yang wajar kan sob?

Ini sob, wujud asli dari Air Terjun Ngadiloyo kayak begini sob. Wanna see? Yes you must see it!
Setelah puas bermain-main, akhirnya kita mutusin buat ninggalin air terjun ini sob. Bukan karena bosan akan suasana disini, tapi lebih karena waktu yang semakin menuju malam sob. Yang ada di pikiran gue tuh, gue takut kalau perjalanan pulang nanti menjadi perjalanan yang menyeremkan bagi kami sob. Karena seinget gue, sepanjang jalan dari sekitaran lereng Gunung Lawu sampek ke Telaga Sarangan itu sama sekali enggak ada lampu dah. Terus yang gue takutin kalo misal nanti kemaleman, lalu kabut turun, penerangan minim dan yang paling parah adalah munculnya makhluk-makhluk yang menyeramkan dan menjijikkan macam kalian semua yang lagi baca ketikan gue ini sob. Kan menyeramkan sob, kan gue takut sob. Yaudah deh akhirnya gue ngajak si doi untuk bergegas menuju ke parkiran sob. Naaah di jalan menuju ke parkiran, ada secuil percakapan yang bakalan menyatakan langkah apa yang bakalan kita laluin setelah ini sob. Karena gue lupa sewaktu itu ngomongin apa aja, yang gue inget cuman inti percakapannya sob, jadi intinya gini:

Intinya tuh sebenernya sekarang ini kita udah kemaleman gitu sob. Nah, ternyata gue sama pacar gue itu sama-sama takut buat ngelewatin jalanan pulang yang di sekitar Gunung Lawu sob. Berhubung kita sama-sama takut, akhkirnya gue nawarin buat tidur di Masjid dulu malem ini sob, lalu besok pagi-pagi baru ngelanjutin perjalanan. Naaaah doi mau tuh kalo malem ini kita tidur di Masjid sob. Tapi, setelah itu dia bilang gini "Sore aja dinginnya begini, apa lagi entar malem yaaang, bakalan sedingin apa coba? Tapi yaudah deh, enggak apa yaaang. Sekali-kali kita ngerasain hawa malem di sini yaaang. Lagian ada jaket juga hhe" Sebenernya gue agak tertantang sih denger apa yang doi ucapin sob. Tapi berhubung gue lelaki sejati yang masih ada sedikit bagian dari otak gue yang masih bisa digunain buat mikir, jadi...setelah menyerap kata-kata itu tadi, akhirnya gue nawarin doi buat nginep di penginapan. Kenapa gue jadi berubah pikiran gitu? Gue sih mikirnya simpel aja sob "Ini besok kita bakalan ngelakuin perjalanan jauh,yang jelas bakalan lebih jauh dari perjalanan kita tadi. Kalo besok kita enggak bener-bener dalam keadaan yang fit karena enggak bisa tidur nyenyak malem ini, perjalanan pulang kita bakalan lebih berbahaya sob" Awalnya doi juga bingung kenapa tetiba gue jadi berubah pikiran gitu. Tapi, setelah gue jelasin pemikiran simpel gue, akhirnya doi paham dan kemudian meng-iyakan pemikiran simpel gue tersebut sob. Karena disitu gue masih kebanyakan mikir, lalu keadaan juga udah hampir malem, akhirnya doi ngajak gue untuk nyari penginapannya dulu sob.


|| Q: Lah bay, ada yang aneh deh perasaan, itu kenapa ketikan "lebih jauh dari perjalanan tadi" kena bold sih? Bukannya rute pulang bakalan sama kayak rute berangkat yak bay? ||

|| A: Oh iya, jadi gini...besok itu kita enggak langsung pulang ke Semarang sob. Tapi kita mau ke Jogja dulu, baru habis itu kita pulang ke Semarang sob, gitu ceritanya ||
|| Q: Oh gitu, laaah tapi kalo mau pulang ke Semarang, kenapa harus ngelewatin Jogja dulu sih bay? Bukannya agak memuter yak jadinya? Kok lu jadi tambah bego sih lama-lama bay?! ||
|| A: Eiiitss, don't judge a book by a cover sob! Kita ke Jogja itu karena mau ada perlu sob, si doi mau ketemu temen semasa SMA-nya gitu sob! Bukannya gue yang jadi tambah bego, tapi emang gitu rencananya || *Etapi emang bener juga sih kalo gue rada tambah bego* #Sudahlah Lupakan#

Oke kembali ke topik! Akhirnya gue meng-iyakan ajakan pacar gue buat nyari penginepan dulu dan akhirnya juga rencana kedepan yang bakalan kita laluin jadi jelas dan akhirnya juga kita sampek di parkiran. Jam udah nunjukin sekitar jam 5 sewaktu kita sampek parkiran. Oke, akhirnya kita kembali ngelilingin telaga buat nyari penginapan yang sekiranya nyaman buat kita singgahin sob. Tapi menurut gue, kayaknya penginapannya nyaman semua deh buat disinggahin. Kan tadi waktu berangkat kan banyak yang nawarin kita penginapan, yaudah deh gue ngelilingin telaganya sampek ditawarin penginapan terus gue bakalan berhenti buat tanya-tanya harga penginapannya sob. Dan kalian tau nggak? Enggak ada yang nawarin kita penginapan coba. Ini tadi waktu enggak dibutuhin aja malah banyak banget yang nawarin. Giliran sekarang dibutuhin, malah enggak ada yang nawarin sama sekali masa. Udah satu putaran telaga tuh padahal, masih aja enggak ada yang nawarin. Yaudah deh akhirnya kita muterin telaganya lagi dan sampek setengah telaga masih belum ada yang nawarin penginapan juga. Yaudah deh pikir gue, ini mah kayaknya harus tanya sendiri deh ini. Tapi gue takut waktu mau menuju ke suatu penginapan terus tanya harga penginapannya berapa, gue takut sob. Soalnya kan gue bawa cewek nih yak, berkerudung pula. Takut entar dikira gue mau ngapa-ngapain ini bocah :( Aaa gue jadi galau sob, takut juga sih :( Ah tapi kan satu-satunya tempat yang bakalan bisa buat kita enggak kedinginan ya cuman di penginapan sob. Udah dua puteran tuh belum ada yang nawarin penginapan juga. Yaudah deh akhirnya gue puter arah ini motor yang gue kendarain dan ada orang yang lagi duduk terus langsung deh gue berhentiin motor di depannya. Terus itu orang akhirnya nawarin penginapan sob. Yaudah deh akhirnya gue tanya-tanya sama itu orang yang kemudian gue tau kalo dia adalah penjaga penginapannya sob. Jadi, dia enggak bisa ngasih harga pastinya sob. Setelah itu kita dibawa ke pemilik penginapannya dan akhirnya kita ditunjukin kamar-kamar beserta harganya, akhirnya kita milih kamar yang seharga Rp75000. Lumayan gede kamarnya, ada kasurnya, ada tv-nya, selimut, bantal, handuk, keset, kamar mandi dalem dan enggak ada kipas anginnya sob. Ya kali mau pake kipas angin di tempat sedingin ini, jangan deh, mati kedinginan bisa-bisa sob. Terus setelah cocok sama kamarnya dan deal sama harganya, lau terjadi lah percakapan antara gue dan pemiliknya. Percakapannya itu kekira kayak gini sob:


Pemilik: "Mas, pembayarannya bisa langsung sekalian mas?"

Gue: "Oh iya mbak, sebentar ya mbak (Sambil mintain duit ke pacar gue, patungan gitu ceritanya) ini mbak duitnya, lunas ya?"
Pemilik: "Oh iya mas lunas, makasih ya?"
Gue: "Iya mbak sama-sama. Oh iya mbak, kalo misal saya nanti malem enggak tidur disini bisa enggak mbak? Ada tempat lain gitu yang saya tempatin buat tidur mbak?"
Pemilik: "Oh iya mas bisya bisya (Kayaknya mbaknya penggemarnya Dalagita deh) Ada tempat mas. Itu di depan mas, deket parkiran yang ada sofa-sofanya itu mas. Bisa tuh masnya tidur disitu"
Gue: "Oh iya mbak tau tau, gratis kan tapi mbak?"
Pemilik: "Buat orang ganteng kayak masnya mah gratis deh mas" (Eciyeee akhirnya ada juga yang bener-bener tulus ngakuin kalo gue ganteng ahhhhaaaa #ketawa jahat#)

Oke, setelah itu kita beres-beres, terus taruh barang-barang, terus udah deh maghrib. Akhirnya, setelah melaluin perjalanan yang sangat panjang ini akhirnya buka juga deh gue *Ini gue bukan buka baju sama celana yang gue pake loh ya! Tapi buka puasa loh* Buka pake aq*ua yang tadi kita beli waktu di air tejun, setelah itu kita langsung bergegas menuju masjid untuk laporan kepada yang telah menciptakan kita sob. Masjid yang mana yang kita tuju? Ya satu-satunya Masjid itu sih yang kita tau sob, yaudah deh kesono lagi deh kita. Naaah waktu perjalanan menuju ke Masjid, kita ngelihat ada warung makan yang ngejual makanan selain sate kelinci dan sate ayam sob. Nampaknya nanti setelah sholat kita bakalan menuju ke rumah makan yang satu ini deh sob. Dan benar, ternyata kita makan di rumah makan itu sob. Eh bentar-bentar, kan tadi sehabis sholat kan kita sempet ngerasain dinginnya lantai Masjidnya yak sob, dan kalian tau? Tiduran disini itu kayak tiduran beralaskan hati kalian yang pada jomblo sob, beneran deh gue kagak bohong, beku kan hati kalian yang pada jomblo? Ya kan? #lupakan


Berhubung makanan yang kita pesen lama datengnya, akhirnya kita ngemil 1 emping yang gede banget dan rasanya manis, aneh banget yak masa emping manis? Yaudah sih itu urusan mereka yang buat. Lalu, makanan yang kita makan sebenernya sih makanan yang standar-standar aja sob, doi makan mie rebus pake telur. Berhubung lagi di Jawa Timur, yang setau gue makanan khas-nya adalah rawon, yaudah deh gue pesen nasi rawon. Terus kita berdua kompak kalo masalah minuman. Minuman yang kita pesan yaitu teh hangat, lumayan deh buat ngangetin badan. Karena gue masih laper, akhirnya gue nambah satu porsi nasi putih sob. Kemudian kita berdua bener-bener kenyang setelah makanan dan minuman yang kita pesen kita lahap semuanya, yaudah deh bayar deh habis itu. KALIAN TAU? Berapa duit yang kita keluarin buat bayar semua makanan dan minuman yang udah dimakan sama cacing-cacing yang ada di perut kita? Rp33000!! Anjir ini mahal banget makanan di sini! Harganya harga tembakan! Sialan! Tapi yaudah sih yang penting mah kita kenyang. Berhubung setelah kita selesai makan sudah masuk waktunya sholat Isya, jadi yaudah kita sholat dulu sebelum kita ngelanjutin buat mengeksplor keadaan malam di Telaga Sarangan dan sekitarnya ini sob.


Semakin malam suasana semakin dingin aja sob, bener-bener ini adalah tempat ter-dingin yang pernah gue kunjungin sob. Dengan badan dilapisi oleh jaket, akhirnya kita memberanikan diri membelah dingin untuk sekedar ngelilingin telaga-nya lagi terus agak sedikit kepo sama apa yang dilakuin oleh orang-orang disini sewaktu malam datang. Spot ter-keren menurut gue adalah di daerah telaganya yang dekat pintu air sob, lampu-lampu penginapan yang nyala semuanya bikin pemandangan jadi bagus sob, macam bukan di Indonesia dah menurut gue. Seperti kebanyakan orang yang tinggal di daerah yang memiliki suhu yang cukup dingin, disini kebanyakan orang berjualan makanan dan minuman yang serba hangat sob. Mulai dari sate kelinci, wedang ronde sampek jagung bakar, semuanya ada sob. Namun sayang buat kita, duit kita semakin tipis. Lagian besok kita juga berrencana untuk tidak langsung pulang ke Semarang. Seperti yang udah gue ketik tadi, doi ngajak gue buat ngunjungin Jogja karena doi mau ketemu sama teman semasa SMA-nya sob. Yaudah niat untuk ngerasain wedang ronde dan jagung bakar di tepian telaga batal sob. Berhubung hari sudah malam, akhirnya kita menuju ke penginapan dan menyegerakan badan ini untuk beristirahat karena hari sudah semakin larut. Sekitar jam 10 kita sampek di penginapan. Doi tidur di kamar, sementara gue tidur di suatu ruangan yang ada sofanya dan yaudah kegiatan kita selanjutnya adalah tidur.



Ya kayak gini ini suasana malem di Telaga Sarangan Sob! Yakin deh, ini Indonesia sob! Cek-cek coba ke Magetan!

Malam semakin memperlihatkan dinginnya, walaupun gue tidur di ruangan yang tadinya hangat, sontak jadi dingin sewaktu malam semakin larut sob, beku! Dingin banget! Yaah malam ini gue ngelewatin malam dengan hawa dingin yang ternyata dirasain juga sama si doi yang tidur di kamar sob. Mungkin karena emang tempat ini bener-bener dingin sob, jadi mau tidur di kamar kek, di ruangan tertutup kek atau dimana aja tetep aja enggak bakalan bisa ngumpet dari yang namanya kedinginan sob! Tidur ditemenin sama hawa yang bener-bener dingin itu beeeeh sensasinya sob, luar biasa! Harus akrab deh sama yang namanya dingin sampek pagi dateng sob.
Ini nih, kayak begini ini nih kekira suasana pagi di Telaga Sarangan sob, nice! Bukan sonice ya! cuku nice!
Akhirnya, kesampeka kesini juga nih sob! Gedeeee buanget patungnya sob!
Estimasi biaya:

1 Aqua 500ml Rp2000
Retribusi Tawangmangu Rp1000
1,5556 Liter Premium Rp7000
2 Liter Premium Rp10000
2 Tiket Masuk Telaga Sarangan Rp20000
1 Porsi Sate Kelinci (8 Tusuk) + 1 Lontong Rp10000
1 Putaran Speed Boat Rp40000
2 Tiket Masuk Air Terjun Ngadiloyo + Asuransi Rp14000
1 Botol Aqua 500ml Rp2000
Makan Malam Rp33000
Pemalak di Patung Semar Rp5000
2,22222 Liter Premium Rp10000
Ngemil Rp5000

Grand Total Pengeluaran Rp159.000


Keren kan Backpackeran pertama gue sama pacar gue? Membutuhkan duit yang keren juga kan? Ini enggak di pas-pasin loh, gue aja kaget waktu ngitung total pengeluarannya kenapa bisa muncul angka yang tidak berurutan gitu hhheee :) *Padahal mah biasa aja yak?*


Oke, ini perjalanan singkat gue yang gue ketikin dengan kata-kata yang terlalu panjang dan enggak jelas, sehingga bisa membuat orang yang baca pasti akan males buat baca sampek kelar. Tapi kalo ada yang baca sampek kelar, keren deh kalian :) Terimakasih gue ucapin buat kalian yang udah kesasar ke blog gue dan baca cerita gue sampek kelar :)


Oke, akhir kata, salam buat "Papa"!


Bayu Taufani Haryanto

@bayutaufani
Share:

6 comments:

  1. Jadi itu letaknya di perbatasan jateng ama jtim bay?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emmm enggak juga sih, itu kayaknya udah di Jawa Timur deh Far, soalnya kalau ke sana itu, udah ngelewatin gapura yang ada tulisannya "Selamat Datang di Jawa Timur" gitu far. Terus nama bank yang jadi sponsor udah ganti dari Bank Jateng jadi Bank Jatim gitu hehehe :D
      Kesanalah, asoy tempatnya, dingiiiiiiin :D

      Delete
  2. Jadikangen sarangan, perna bawa mobil dari solo ke sarangan trus tidur dimobil menggigil kedinginan :-(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sarangan masih tetep dingin kok hehehe :)
      Beeeh tidur di dalem mobil? Serius? Untunglah itu enggak mati kedinginan hahaha :D

      Delete
  3. Seru banget gan petualanganmu. Saya cukup singkat selama berkali kali di telaga sarangan. Emang tempat itu sangat bersejarahh bagi saya dan pasangan saya. Dimana kebahagiaan selalu ada di tempat itu.. saya baca dari awal sampai akhir . Buset dah 1 jam lebih bacanya.. hhe seruu dah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaaaah terimakasih sudah mau mampir bro Faiz :)
      Waaah berasa nonton film tapi setengah kelar ya? 1 jam masa hahaha. Terimakasih juga sudah mau baca tulisan enggak jelas di blog antah brantah ini bro hehe :D

      Delete

Subscribe

Masukkan Email:


Youtube Channel:

Popular Posts

Total Pageviews