Bukan! Ini Bukan Papa Yang Mantan Pacarnya Mamma!



Thursday, July 11, 2013

Perjalanan Kecil ke Jepara #1 : Dengan Bumbu Gagal Nembak!



Dear diary...

Jum'at, 29 Maret 2013. Hari ini gue gemeteran banget bisa ngajak pergi perempuan yang gue suka. Saking gemeterannya sampek enggak bisa di diskripsikan dengan kata-kata deh. Tapi sebenernya gue agak malu-malu gitu sih waktu ngajakin dia pergi, buktinya gue ngajaknya cuman lewat sms doang. Waktu gue ngajak dia pergi itu, gue udah siap-siap kalo ajakan gue bakalan ditolak gitu. Soalnya itu orang gue ajak perginya enggak deket, lumayan jauh lah dari Semarang, terusan kita juga baru kenal gitu deh ceritanya. Jadi ajakan gue singkatnya kayak gini: (Ini lewat sms yak)

"Besok pergi-pergi yok? Tapi yang jauh, mau nggak?" <--- Ini gue yang sms

Terus di bales "Emmm...boleh-boleh, emang mau kemana? Aku enggak tau jalan" (Baca sms ini gue langsung gemeteran, enggak nyangka ternyata dia mau walaupun belum deal sih, tapi tetep aja gemeteran)

Terus gue bales "Emmmm...kemana yak? Aku juga bingung...gimana kalo ke Solo apa enggak ke Jepara? Pilih salah satu" (Disini gue was-was, gue semakin enggak yakin ajakan gue bakalan diterima, keringet gue mengucur deras sampek membasahi selang*kangan gue)

Enggak lama ada sms masuk, yaaah sekitar 1 menitan setelah sms gue terkirim. Pikir gue, kok cepet amat yak balesnya, gue jadi berdebar mau buka itu sms, kayaknya mah ajakan gue ditolak. Awalnya gue enggak berani ngebuka, tapi karena dari awal gue emang udah siap kalo ajakan gue bakalan ditolak, jadi yaudah gue sok-sok beraniin buat ngebuka tuh sms dah. Eh ternyata sms dari indo*sat, kampret kata gue dalam hati. Waktu gue lagi maki-maki Indo*sat eh langsung hp gue bergetar, karena kaget langsung aja kebuka tuh sms, tulisannya "Oke deh ke Jepara aja, berangkat jam berapa?" Ah gue kaget, enggak kebayang, langsung deh gue co*li terus gue capek terus gue ganteng terus gue tidur.

Sabtu, 30 Maret 2013. Hari ini gue seneng banget bisa pergi bareng gebetan gue *Gue enggak heboh ya mendeskripsikannya? Padahal mah aslinya gue kegirangan banget banget deh pokoknya*. Tapi ada yang aneh, kayaknya gue lupa deh janjian jam berapa, ah santai ajalaah yang jelas mah hari ini gue pergi ke Jepara deh intinya.

Karena belum janjian, jadinya gue janjian dulu deh, yang akhirnya kedapetan kita berangkat jam 9.00 WIB. Start point seperti biasa dimulai dari Tembalang, terus rute yang gue ambil ngelewatin Gombel, terus kearah Jalan Pemuda terus kearah Kota Lama terus kearah Stasiun Tawang terus kearah Jalan Kaligawe terus ngelewatin Universitas Sultan Agung terus sampek Kabupaten Demak terus lewat Arteri Demak terus ada lampu lalu lintas di penghujung jalan arteri ambil kanan, terus nanti ada lampu lalu lintas lagi terus ada penunjuk arah ke Jepara ke kiri terus ya belok kiri ambil ke arah Jepara deh, udah deh sampek di Jepara.

Eh tapi masih jauh deng buat sampek Jepara Kotanya, soalnya itu masih di Kabupaten Jeparanya deh kalo enggak salah. Jalanannya jalanan beton, tapi ada yang diaspal juga dan jelek dah jalannya, enggak mulus pokoknya, ada sih beberapa bagian yang mulus, kayak di bagaian pa*ha mungkin atau enggak di bagian da*da, mulus deh itu pasti. Naaah di jalanan ini tuh seinget gue cuman ada 2 lampu lalu lintas. Sewaktu mau sampek ke lampu lalu lintas yang pertama, kalo kalian lagi beruntung, kalian bisa menjumpai kabut, iya kabut asap maksud gue. Laaah ada kebakaran gitu maksudnya? Bukan kebakaran, tapi karena orang sono galak-galak jadi mereka suka bakar-bakar secara sengaja gitu, bakar batu bata tepatnya. Iya batu batanya dibakar terus kalo udah jadi, baru deh dijual. Naaah setelah lampu lalu lintas yang pertama ini di kiri jalan ada musuhnya indo*maret deh kayaknya, naaah kita berhenti disitu buat beli 2 aq*ua yang gue tuker pake duit Rp4000-an terus minumnya di depan alfanya, yaaa sekalian sambil ngelemesin pantat yang udah kepanasan deh *Laah kepanasan kok dilemesin sih? Harusnya di buka dong ah*. Kita berhenti di alfanya ini sekitar jam 11-an deh, dan kalian tau apa yang gue rasain? Jepara kayak neraka, panaaaaaas buanget. Walaupun gue udah ngabisin 1 galon aq*ua eh salah, 1 botol aq*ua maksudnya tetep aja suhu tubuh gue masih kepanasan, kampret! Udah baju bau asep, panas pula. Tapi setelah gue lihat gebetan gue tetiba langsung hawanya berubah jadi enggak panas lagi alias adem *eh

Setelah pantat udah enggak panas dan suhu tubuh yang udah agak stabil, akhirnya kita ngelanjutin perjalanan. Karena kita enggak tau jalan, jadinya kita ngikutin jalanan aja deh dan akhirnya kita ketemu sama lampu lalu lintas yang kedua. Berdasarkan penunjuk arah yang gue baca sebelumnya, dari lampu lalu lintas ini kalo ke kanan itu ke Kudus nah kalo ke kiri ke Jepara, karena kita mau ke Jepara, yaudah deh kita ambil ke kiri. Njir ini Jepara luas amat, perasaan sedari tadi gue udah ngelaluin tugu yang tulisannya "Jepara bumi kartini" lah "Jepara kota ukir" lah tapi enggak sampek-sampek Jepara coba.

Berkat kesabaran kita ngikutin rambu yang nunjukin arah ke Jepara, akhirnya jalanan yang kita laluin udah nampak lebih manusiawi, pikir gue pasti ini udah mau sampek Jeparanya. Ternyata feeling gue bener, enggak lama setelah itu, akhirnya kita ngelewati satu rumah sakit yang nampaknya agak gede gitu laaah (Gue bersyukur, tanda-tanda kota udah gue temuin). Yaaah enggak jauh dari itu rumah sakit, ada lampu lalu lintas lagi. Disini gue enggak kebingungan soalnya jalanan yang lainnya kecil, jadi ya gue lurus aja ngikutin jalanan yang gede. Naaah gue bingungnya itu setelah ngelewatin itu lampu lalu lintas ada bunderan yang jalannya itu gede semua, ngikutin feeling karena enggak ada penunjuk arah akhirnya kita lurus deh, masa bodoh mau nyasar apa kagak yang penting melaju. Eh feeling dan pengamatan kita enggak salah ternyata, soalnya lagi-lagi ada penunjuk arah yang nunjukin kalo lurus itu adalah ke Jepara, nji*ng jadi tadi itu bukan Jepara ya? Pikir gue.

Ah gue enggak peduli dah intinya, pokoknya gue ngarah ke arah Jepara aja dah, gue enggak mau berspekulasi harus ke arah mana dah, soalnya gue emang bener-bener asing sama ini daerah. Pokoknya kita lurus-lurus terus ngikutin rambu penunjuk arah dan akhirnya kita sampek ke alun-alun gitu, udah deh gue bingung. Yak dan akhirnya nyerah karena di alun-alun itu kita enggak nemu penunjuk arah, akhirnya gue pinggirin motor dan tanya ke bapak-bapay yang kebetulan lagi duduk-duduk di daerah situ. Percakapan gue dengan bapak-bapak yang gue tanya itu sekiranya gini:

"Maaf pak mau tanya, kalo ke arah Benteng Portugis arahnya kemana ya pak?" Tanya gue.

Terus bapaknya jawab "Itu mas ke arah sana (Sambil nunjuk ke suatu jalan) nanti ketemu alun-alun terus masnya ambil kanan, udah lurus aja terus, nanti kalo masih enggak paham, tanya orang aja mas"

"Oh iya pak (Gue sok paham, padahal mah bingung), berapa lama ya pak kira-kira kalo dari sini?" Tanya gue ke bapaknya.

"Waaah kalo ke Benteng masih jauh mas, sekitar 30 kilometer lagi" Jawab bapaknya.

Terus sambil ngucapin terima kasih gue cabut ninggalin itu bapak sambil melaju ke arah yang tadi ditunjuk sama si bapak. Tapi tetep aja dengan kebingungan karena itu bapak gue tanya waktu malah jawabnya jarak. Okelaaah lupakan, lalu gue melajukan motor gue tapi sambil nyerna omongan itu bapak tentang jalan mana yang harus kita tempuh, karena jujur gue masih bingung, ya maklum bukan orang Jepara. Terus akhirnya ketemu deh sama penunjuk arah yang nunjukin ke Benteng Portugis, yaudah gue ikutin aja itu penunjuk arah. Berarti jalanan yang kita tempuh udah bener dah intinya.

Wah ada yang manggil gue, kenceng banget suaranya, enggak kaget sih tapi, apa lagi latah, enggak!. Terus gue akhirnya nurutin panggilan itu dan akhirnya gue berhenti di sebuah masjid, enggak tau di daerah mana, yang jelas mah deket deh sama Pantai Bandengan. Sesuai perkiraan awal, sampek di itu masjid sekitar jam 12an kurang lah. Sembari nurutin panggilan itu, gue sambil nyolong-nyolong buat istirahat gitu deh. Setelah nurutin itu panggilan dan udah enggak capek, akhirnya kita ngelanjutin perjalanan. Yang berarti kita sampek di Jepara itu sekitar jam 11an lebih dah.

Sekarang lagi-lagi gue enggak tau lagi di daerah mana. Yang jelas gue melaju ke arah suatu gunung gitu dan lagi-lagi gue enggak tau itu gunung apaan, yang jelas mah bukan gunung kembar aja deh pokoknya. Oh iya, tadi juga ada penunjuk arah yang nunjukin ke arah Pantai Bandengan, iya gue habis ini mau kesana. Jadi pikir gue, kalo gue mau ke Bandengan udah enggak usah susah-susah lagi nyari jalan, tinggal ngikutin jalanan pulang aja dah.

View perjalanan kali ini udah berubah, jalanan yang gue laluin itu udah mulai hutan-hutan karet gitu. Terus jalanannya nanjak mulu, gue kira Jepara itu laknat sekali karena panasnya, eh tapi sekarang malah hawanya sejuk, secara gue melaju kearah gunung dan banyak pohon karetnya. Oh ya, menurut informasi yang gue dapet, Benteng Portugis ini letaknya di deket laut gitu, ah gue udah ngebayangin kalo ini benteng bakalan kayak Benteng Vredeburg yang ada di Jogja tapi di deketnya ada laut gitu, it's amazing pikir gue.
Ini nih, view yang gue dapet kayak gini ih, keren kan? Kelihatan bohong banget yak gue? Emang bohong sih, soalnya gue enggak punya foto perjalanannya maaf :(
Ini nih, Benteng Vredeburg yang ada di Jogja.
Akhirnya setelah melalui jalanan yang agak bagus cenderung jelek akirnya gue sampek di gerbang yang sangat megah dan bertuliskan "Benteng Portugis", yak gue udah sampai. Gerbangnya itu kayak Fakultas Hukum di kampus gue, keren banget dah pokoknya. Njir, gerbangnya aja udah keren kayak gini gimana bentengnya, pasti lebih keren, pikir gue gitu. Di gerbang ini gue di palak Rp12.000 untuk dua orang dan satu motor. Kenapa gue ngetik dipalak? Karena enggak di kasih karcis tanda masuk, payah! Tapi gue mencoba untuk sabar, mungkin Benteng Portugis ini lebih keren dari pada Benteng Vredeburg, jadi banyak punglinya gitu. Benteng yang kerennya kayak gitu aja enggak bayar tiket masuk (Benteng Vredeburg), aaah ini Benteng Portugis yang bayar pasti lebih keren. Tapi dari gerbang ini bentengnya enggak kelihatan, terus akhirnya gue tanya tuh sama orang yang malak gue

"Pak kok bentengnya enggak kelihatan pak? Masih jauh ya?"     

"Lumayan mas, itu ada di bukit itu bentengnya, motornya boleh masuk kok, kalo hari Minggu enggak boleh masuk" Jawab bapaknya.

"Terus lewatnya mana pak?" Tanya gue. (Terus gue tanya ya kalo hari Minggu motornya boleh masuk apa enggak ya) Lalu, bapaknya jawab "Ikutin jalan ini aja mas, terus nanti ambil yang ke atas"

Njir, keren banget kan yak gerbang masuknya?!
Sambil enggak lupa bilang makasih sama bapaknya gue langsung melaju mendekati benteng dengan mengikuti arahan bapaknya. Enggak lama setelah itu kalian tau apa yang gue lihat? Enggak tau ya? Iya laaah, orang belum gue kasih tau. Jadi gini, gue ngelihat laut dan ada sedikit pasir pantainya gitu, pasir putih, laut biru, langitnya juga biru. Ahhh keren banget, baru di depannya aja udah disambut gerbang keren sama laut yang juga keren, gimana kalo dari bentengnya? Ah enggak kebayang deh gimana kerennya. Benteng ada di atas bukit, view lautnya keren aaaaaa, udah mu*peng duluan gue.

Dengan rasa penasaran yang udah tinggi, setinggi libi*do gue, akhirnya gue sampek tuh di tempat parkiran. Langsung aja deh gue ngelihat sekeliling, naaah waktu gue lagi ngelihat-lihat itu gue ditanya sama travel mate gue kali ini, dia langsung tanya "Lah bentengnya dimana sih?" Dengan spontan gue langsung jawab "Di bawah kali, kan bentengnya deket laut gitu katanya google" Terus dia langsung bales jawaban gue "Yaudah yok ke sana" "Oke, tapi kesana dulu yuk (Sambil nunjuk ke suatu bangunan yang terbengkalai dan udah ambruk-ambruk yang menurut gue, itu bangunan enggak pantes deh ada di benteng ini) siapa tau bisa ngelihat lautnya dari atas". Akhirnya dia menyetujui ajakan gue.

Terus kita kepo deh sama bangunan jelek ini dan berusaha ngelihat-lihat ke arah laut, agak susah sih tapi bisa lah kelihatan dikit-dikit deh birunya air laut. Sebenernya lautnya itu keren banget, kayak laut belum terjamah, masih asri tapi gegara ketutup semak belukar yang enggak kerawat jadi view yang kita dapet enggak keren-keren amat. Terus karena bosen dengan view dari sini akhirnya kita memutuskan untuk turun ke bawah buat ngelihat bentengnya. Ah agak jauh juga turun ke bawahnya, lumayan nguras tenaga deh, tapi kayaknya masih tetep capekan kalo co*li sendirian deh. Waktu udah sampek bawah ada orang yang tadi gue lihat di tempat parkiran dan dia udah di bawah dengan ngendarain motornya, njir kenapa motor gue enggak gue kendarain ke bawah sekalian aja yak, capek sosalnya! Ah yaudah lah, udah dibawah juga, sekarang tinggal cari Bentengnya. Yang jelas mah sekarang gue bingung harus kemana dan capek, iya capek nurunin anak tangga yang banyaknya minta ampun itu dah.


Ini nih bangunan yang terbengkalai dan udah ambruk-ambruk yang menurut gue, itu bangunan enggak pantes disebut benteng deh ini mah
Eh tapi masa capeknya langsung terobati gegara gue ngelihat laut yang beeeh keren sekali lah pokoknya. Terus akhirnya gue milih duduk di suatu tempat yang adem gitu sambil mandangin lautnya. "Ah capek, bentengnya dimana ya?" Tanya travel mate gue, terus gue langsung jawab "Ah enggak tau, kita duduk-duduk dulu aja yak?" Lalu dia menyetujui saran gue. Bener-bener capek, kita sampek di benteng itu sekitar pukul 13.00 WIB, yang artinya kita udah melakukan perjalanan selama 4 jam. Eh tapi ada seorang ibu-ibu yang jualan denger percakapan gue, terus ibu itu tetiba nyeletuk "Bentengnya ada di atas mas, di sini cuman ada laut"

"Di atas yang di sebelah mananya ya bu? Kalo dari bangunan jelek yang udah roboh itu kemananya ya bu?" Tanya gue ke ibunya.

"Ya itu mas, yang deket parkiran itu mas, naaah iya itu bangunan jelek yang udah roboh itu mas" Jawab ibunya.

"Lah jadi bentengnya itu bangunan jelek yang udah ambruk itu bu?" Tanya gue.

"Iya mas, itu yang di atas itu bentengnya. Ayo mas minum dulu" Kata si ibu penjual minuman.

Sambil menolak tawaran ibunya dengan halus karena kita udah bawa minuman dan dengan perasaan agak sedikit kecewa akhirnya kita milih buat foto-foto aja dah. Njir ternyata bangunan yang gue kata-katain itu adalah Benteng Portugisnya? Ah parah, enggak habis pikir gue, udah bayar terus bentengnya jeleeeeeeeek bangeeeeeeeeet, sebenernya gue udah enggak sabar (Pengen gue tonjokin tuh yang malak gue tadi *Tapi gue enggak berani*) tapi gegara ngelihat laut yang cukup keren ini akhirnya agak tertahan lah, apa lagi waktu ngelihat orang yang lagi bareng sama gue ini, aaah lebih kerenan dia dari pada lautnya, apa lagi bentengnya, jauh!
Anj*ing, gue enggak tau ada tulisan beginian di bangunan jelek yang ambruk-ambruk yang ternyata adalah Benteng Portugisnya.
Setelah puas berfoto-foto dan puas mandangin laut tetapi tanpa puas mentengin bentengnya, akhirnya kita milih buat ninggalin ini tempat karena jam udah nunjukin sekitar pukul 2 siang gitu deh. Bukan karena tempat ini enggak keren (Emang sih enggak keren bentengnya, tapi lautnya keren kok) tapi karena cacing-cacing di perut udah pada demo minta ditimpukin makanan. Jalanan yang kita tempuh kali ini, sama kayak jalanan yang kita tempun sewaktu berangkat tadi. Udah deh akhirnya kita harus ninggalin hawa yang lumayan sejuk ini demi hawa yang panas banget lagi. Oke lanjut, gue enggak tau sewaktu itu posisi gue lagi dimana, kita nemu rumah makan padang yang ternyata cacing dalem perut gue udah nyium-nyium baunya dan yaudah deh akhirnya kita berhenti buat nenangin cacing yang sedari tadi udah demo ini. Kita ngeluarin duit sekitar Rp22.000 yang dituker sama nasi rendang + nasi telor dan 3 es teh, mahal emang! Tapi mau gimana lagi, udah masuk perut dan udah diabisin sama si cacing sialan yang ada di perut gue. Setelah makan, kita ngelanjutin perjalanan ke Pantai Bandengan. Sampai di Pantai Bandengan itu sekiranya jam setengah 5 gitu deh, ditengah perjalanan enggak lupa mampir ke masjid.

 || Q: Bay, kenapa enggak ke Pantai Bandengan agak siangan sih? Kan bisa tuh nyebrang ke Pulau Panjang tuh? Atau enggak mainan jet ski, banana boat atau apalah yang ada disana? Kan banyak mainan-mainannya tuh disana ||
|| A: Ah kalo gue tau, mau deh kayak gitu, tapi karena enggak tau, ya enggak gue cobain deh. Maklum laaah, minim informasi soalnnya kan perginya aja dadakan ||

Ah enggak penting, ada cerita yang lebih penting dari sekedar itu. Jadi cerita pentingnya kayak gini, kan ini gue pergi kan sama orang yang gue suka. Laaah udah di ancang-ancang bahwa ending dari perjalanan ini tuh lihat sunset di Pantai Bandengan. Naaah kan yang gue liat di google itu kan sunsetnya kan keren gitu yak, laaah gue mikir, kali kalo gue nembak pas lagi sunset gitu kayaknya keren deh, romantis-romantis gimanna gitu. Pasti yang ditembak juga bakalan suka deh pikir gue. Setelah membanding-bandingkan ukuran bh temen-temen gue dan gue mikir, menimbang dan segala macem, akhirnya kedapetan keputusan bahwa gue fix tuh mau nembak dia waktu di Pantai Bandengan tepatnya waktu sunsetnya. Naaah setelah itu gue bingung, gimana yak cara nembaknya? Biar tetep nembak tapi enggak ngerubah suasana, soalnya gue belum yakin kalo dia bakalan nerima gue. Kalo diterima kan enggak masalah, malah asik kan suasananya jadi tambah romantis gitu, lah tapi kalo ditolak? Mau ngapain gue? Mau patah hati? Terus gue tinggalin dia sendirian disini? Terus gue ceburin diri ke laut? Terus gue ganteng! Terus gue bunuh diri? Ah enggak ah, gue enggak sejahat itu dan enggak se alay itu. Kalo suasananya kayak gitu nanti malah ngerusak suasana dan ngerusak pertemanan yang udah gue jalan selama (Baru sebentar deng sebenernya) ini. Karena gue enggak mau kayak gitu, akhirnya gue muter otak, terus akhirnya gue nemu formula yang tepat buat nembaknya. Gue yakin formula yang bakalan gue gunain ini enggak akan ngerubah suasana. Jadi formulanya gini, gue bakalan bawa selembar kertas putih polos, beberapa bolpen dan tas kamera yang biasa gue bawa, udah deh gitu doang. Laaah apa yang bakalan lu lakuin bay? Jadi gue bakalan tanya tuh dia mau enggak jadi pacar gue (Tapi pake kata-kata yang romantis dan keren gitu yak *Emang gue bisa yak? Enggak deh kayaknya* hhhaa) Tapi gue enggak izinin dia buat jawab langsung. Naaah terus jawabnya gimana dong? Itu dia fungsi dari bekal yang gue bawa, dia bakalan gue suruh tulis jawaban beserta alesan kenapa milih jawaban itu dan setelah itu, kertasnya gue suruh masukin ke tas gue dan gue janji enggak bakalan buka itu kertas sebelum gue sampek rumah. Naaah setelah itu, biar enggak canggung dan mengarah ke merubah suasana, jangan pernah bahas masalah itu (Jawaban apa yang dia tulis di kertas itu maksudnya) bahas aja view yang kita lihat apa enggak foto-foto deh, udah deh beeress, oke fix itu rencana gue.


Oke lanjut, tadi kan sampek Pantai Bandengan...naaah enggak gratis tuh disana, dipalak tau, gue aja kena palak Rp10.000 buat dua orang. Eh tapi sebenernya ini buka pemalakan sih, soalnya gue ngelihat sendiri bapak-bapaknya itu bawa karcis gitu, tapi sayang itu karcis enggak disobek, ah payah! Kalo kayak gitu, duitnya masuk kemana yak? Njir, pantesan aja wisata Indonesia kayak gitu-gitu mulu, jalan ditempat. Gegara orang-orang kayak gitu tuh, tobatlah orang-orang yang seperti itu, kalian sadar enggak sih itu namanya korupsi? Kalian memperkaya diri dengan uang negara soalnya, eh buset gue kayak mentri pariwisata sama ketua KPK aja yak? Udah-udah ah, bukan kapasitas gue ngomongin begituan, lupakan! Terus setelah gue masuk, gue langsung nyari spot buat ngelihat susetnya. Gue udah enggak sabar buat nikmatin sunsetnya sambil ngerasain tegang juga *Bukan titit gue yak yang tegang, tapi perasaan gue, gerogi gitu deh ceritanya, kan gue mau ngelaksanain misi gue* Karena gue baru untuk pertama kalinya kesini, akhirnya gue mutusin enggak langsung buru-buru markirin motor gue. Jadi akhirnya kita keliling-keliling dulu sambil nyari spot yang enak dan pas buat nembak, eh salah, buat ngelihat sunsetnya maksud gue. Akhirnya kita nemu tempat yang rame gitu, kayanya ini tempat pasti spot yang paling cocok buat ngelihat sunsetnya. Soalnya banyak orang yang duduk-duduk gitu disana. Naaah ditempat itu ada hambaran pasir putih dan banyak karang-karangnya gitu deh, kalo dari pintu masuk itu tinggal lurus aja ngikutin jalan, udah deh sampek. Emang sih keren disini, matahrinya udah mulai menguning gitu warnanya waktu gue udah mulai duduk menikmati desahan ombak, laaah eman ada orang lagi kimpoi di laut yak? Kok sampek mendesah-desah gitu? Eh gue salah yak? Deru ombak maksudnya gue.

Matahari semakin malu menunjukkan kemaluannya
Buktinya, dia semakin memerah parasnya
Sesekali bersembunyi dibalik awan yang menghalanginya
Nampaknya dia salting diperhatikan orang ganteng macam saya

Lanjut deh, setelah nemu tempat yang tadi kita anggep bagus buat ngelihat sunsetnya, udah deh kita langsung menuju ke bibir pantainya, terus duduk di pasir putih + karang-karangnya terus ngobrol-ngobrol deh. Gue mau jalanin misi gue nih, tapi nanti ah tunggu sunsetnya keren banget, kalo sekarang masih belum keren mah sunsetnya. Enggak jadi romantis nanti kalo sunsetnya jelek begini *Oke, gue masih sabar nunggu (Sabar yang pertama)* Nunggu sambil ngobrol ngalor ngidul enggak tau ngobrolin apaan pokoknya biar enggak sepi dah suasananya. Terus sunsetnya masih jelek aja belum keren-keren amat *Gue masih sabar nunggu lagi (Sabar yang kedua)* Ah malah banyak awan-awan yang nutupin sunsetnya, sunsetnya jadi makin jelek, tapi masih ada space yang kayaknya sunsetnya bakalan keren deh *Oke lagi-lagi gue harus sabar nunggu biar sunsetnya keren (Sabar yang ketiga)* Ahhh perkiraan gue meleset, ternyata sunset yang tadi sewaktu gue sabar yang pertama adalah sunset terbaik hari itu dan sekarang sunsetnya udah jelek enggak ngebentuk lah pokoknya. Suasana emang jadi enggak romantis deh pokoknya, tapi pokoknya gue harus nembak deh, harus iya harus. Udah tuh tekad gue udah bulat mau ngambil kertasnya terus ngomong deh, eh tapi suasanyanya udah jadi jelek masa, udah enggak sunset lagi, tapi udah gelap, enggak banget deh kalo gue nembak di kegelapan kayak gini, ah yaudah deh enggak jadi nembak aja deh gue, lagian gue juga enggak berani deh kayaknya, aaaah batal nembak :(

Ini suasana pertama sewaktu gue sampek di Pantai Bandengannya
Ini suasana waktu gue sabar yang pertama. Harusnya gue nembak ya waktu kayak gini, tapi sayang enggak jadi :(
Ini nih, waktu posisi gue sabar yang ketiga yang emang enggaklebih bagus dari waktu ge sabar yang pertama :( Ini nih yang buat gue gagal nembak :(
Tuh kan gelap kan, mataharinya malu ama gue yang ganteng. Ah, bener-bener gagal nembak :(
Oke setelah batal nembak, akhirnya kita memutuskan untuk pulang karena hari udah mulai malem. Naaah tapi otak gue kayaknya masih belum nerima deh kalo gue enggak jadi nembak, aaaaahh yaudah pake cara yang sama, nanti waktu perjalanan pulang gue mau nembak dia waktu diatas motor deh, oke fix gue mau lakuin itu. Rute perjalanan pulang yang gue laluin kali ini, sama kayak rute waktu berangkat. Tapi kayakna rencana gue bakalan batal lagi deh, laaaah kenapa batal lagi? Soalnya enggak tau dijalanan mana, hujan mulai turun. Kayaknya kalo gue tetep ngejalanin misi gue, yang ada malah bikin ribet, bakalan nyusahin deh, ah yaudah deh setelah gue mikir panjang, akhirnya gue urungin niat gue lagi, intinya gue enggak jadi nembak deh. Soalnya hujan kali ini nemenin perjalanan kita sampek ke Semarang, yang buat kita harus selalu berteduh agar enggak basah kuyup. Yak dengan tetep berteduh, perjalanan lagi, berteduh lagi, perjalanan lagi yak pokoknya sering-sering berteduh lalu melanjutkan perjalanan deh akhirnya kita sampek di Semarang sekitar pukul 10.00 WIB deh. Oh iya sewaktu perjalanan pulang, kita sempet berteduh di rumah makan lamongan dan kita sekalian makan buat nungguin hujannya reda. Seiinget gue, kita ngeluarin duit sebesar Rp24.000 yang kita tuker dengan 2 porsi nasi ayam goreng ditambah 3 gelas teh hangat dan 1 porsi nasi putih. Yak itu adalah petualangan kecil pertama kali gue ke Jepara bareng seorang perempuan yang gue suka. Oh iya sedari tadi gue lupa ngomongin bensin yak, tadi sewaktu di Semarang, gue udah isi motor gue dengan bensin yang gue uangin Rp30.000 yang dituker sama bensin sejumlah 6.66667 liter (Harga satu liternya masih Rp4.500) Oke ini cerita perjalanan kecil gue, yang kurang pantes disebut sebagai backpacker karena gue enggak bawa backpack dan baju gantipun enggak bawa sama sekali, gimana cerita lu?

Estimasi biaya:

6.66667 liter bensin Rp30.000
2 botol Aq*ua Rp4.000
Masuk Benteng Portugis + Parkir Rp12.000
Makan siang di RM Padang Rp22.000
Masuk Pantai Bandengan Rp10.000
Makan malam di RM Lamongan Rp24.000
Total biaya perjalanan berdua adalah Rp102.000

Nih ya, andai kata hari minggu itu gue enggak ke Jepara, tapi gue malah milih nonton, bandingin aja dah sama duit yang kita keluarin diatas. Pasti enggak jauh beda deh, nonton kalo week end 40.000, kalo berdua udah 80.000 aja, terusan belum makannya, belum bensinnya, belum parkirnya, malah jadi lebih banyak deh kayaknya. Jadi lu milih mana, cuman 2 jam doang udah kelar terus ngelanjutin nongkrong doang apa ngelakuin perjalanan jauh sambil menikmati keindahan alam Indonesia yang belum pernah sekalipun untuk lu kunjungi? Oke, itu pilihan dan urusan kalian sih, disini gue enggak mau menggurui dan enggak mau sok, gue hanya ingin berbagi.

Ini nih ada sedikit oleh-oleh sewaktu gue ke Pantai Bandengan yang gue bawain khusus buat kalian yang baca :)

Lumayan lah walaupun gagal nembak, tapi masih bisa lihat sunset lah :)
Ini nih, yang akhirnya jadi cover tulisan yang gue buat nembak itu orang yang lagi sama gue (Tentunya setelah gue pulang dari sini) ;)
Gue kelihatan kurus yak? Tapi tetep ganteng kok!
Ini nih, setelah gagal nembak. Kita cuman main-main gini doang, kasihan ya gue enggak jadi nembak :(
Oke, akhir kata, salam buat "Papa"!

Bayu Taufani Haryanto
@bayutaufani
Share:

10 comments:

  1. Replies
    1. ah enggak jadi nembak om hhaaaa, etapi sekarang udah deng hhhaaa

      Delete
  2. Replies
    1. Waaaah Om Yang dulu ini laaah yang makan-makan hhhaaa

      Delete
  3. ehem-ehem iedtaah gemetaran yahh, #dahTua, :D
    itu ikhlas kan ga pake royalti ..... :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lu lebih tua tua tua tua del hhhaaa
      Bayar boleh kok? Sini-sini...

      Delete
  4. wahahahahaaa,, dalam rangka apa yaaa :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pacar baru lah om, makan makan dulu hheee

      Delete

Subscribe

Masukkan Email:


Youtube Channel:

Popular Posts

Total Pageviews