Bukan! Ini Bukan Papa Yang Mantan Pacarnya Mamma!



Sunday, June 16, 2013

#1: Jalan-Jalan Enggak Tau Jalan? Mati Aja Sono!

Lo pernah enggak menghadapi sebuah dilema? Dilema bahwa lo mau ke suatu tempat, tapi enggak tau jalan? Kalau iya, berarti lo udah tepat masuk ke postingan gue yang ini. Enggak salah kok kalau mau pergi tapi enggak tau jalan. Dari pada pake paketan tour atau promo-promo sejenisnya lah yang kalo diitung-itung dibandingin sama jalan sendiri (Tanpa tour/paketan) bakalan banyakan ruginya.

Gambar DARI SINI

Kenapa gue ngetik kayak gitu? Jadi gini, ada beberapa alasan yang bakalan ngedukung pendapat gue tadi. Alasannya tuh gini...

Alasan keempat

Paketan tour itu pasti jumlah pesertanya udah ditentuin sama tournya, ada jumlah minimal dan maksimalnya. Jadi bikin ribet kan kalo misalnya kita mau jalan-jalan tapi enggak sejumlah dengan yang udah ditentuin sama tournya. Kalo jumlahnya pas mah enggak masalah, kalo kurang? kalo lebih? Naaah pikir aja sendiri.

Alasan ketiga

Jalan-jalan kalo enggak kesasar itu enggak seru, percaya deh sama gue. Yang seru itu adalah ketika lo enggak tau entah lagi dimana, enggak tau ngelewatin jalan apaan, enggak tau harus ngelangkah kemana, hanya modal sok tau aja, terus tetiba lo udah sampek ke tempat yang lo tuju. Kan hebat tuh, enggak tau jalan tapi bisa sampek, itu kalo sampek. Naah kalo enggak sampek gimana dong? Sebodoh-bodohnya orang (Termasuk gue) pasti bakalan sampek kok ketempat yang dituju, asalkan rasional. Terus yang jadi kendala, waktu lo sampek ke destinasi yang lo tuju itu, itu destinasi masih buka apa kagak, udah gitu doang kok kendalanya.

Rasional yang gue maksud itu gini, misal lo mau ke Gunung Kidul yang ada di Jogja, terus lo melakukan perjalanan ke Jogja. Emmm atau gini "Gue mau ke Jepara dari Semarang lewat jalur darat ah". Atau yang kayak gini, misal lu ngetweet "Gue lagi di Semarang nih, tempat wisata kece mana yak?" kalo ada orang waras yang baca, terus bales tweet lo, bisa kan jadi referensi. Inget ya, asalkan yang bales adalah orang yang waras. Paham kan apa yang gue maksud?

Masih enggak paham?

Oke gue perjelas, misal gini nih gue mau jalan-jalan ke Jogja nih. Naaah tempat pertama yang bakalan gue kunjungi adalah Pantai Bandengan, terus nanti gue mau nyobain cewek-cewek asoy yang ada di saritem Jogja, terus sekalian perjalanan pulang ke Semarang, gue mau dong ke pantai sundak yang ada di Bandung. Naaah itu tuh contoh yang enggak rasional.


Rencana perjalanan di atas itu adalah contoh yang enggak rasional. Masa lo mau ke Pantai Bandengan yang ada di Jogja sih? Sementara Pantai Bandengan itu adanya di Jepara, mana mungkin sampek? Terus masa lo mau kimpoi sama cewek yang ada di Saritem Jogja sih? Di Jogja itu adanya Sarkem naaah sementara Saritem itu adanya di Bandung. Nanti kalo ternyata ada Saritem beneran di Jogja tapi isinya bencong semua piye? Mau pedang-pedangan lo? Terus ini nih yang begonya keteraluan  masa dari Jogja sekalian perjalanan pulang ke Semarang harus ke Bandung dulu sih? Aturan kan Jogja terus Semarang dulu terus setelah melalaui beberapa kota, bisa deh sampek Bandung, gitu. Terusan masa lo mau ke Pantai Sundak yang ada di Bandung sih? Sementara Pantai Sundak itu adanya di Jogja, naaah di Bandung itu enggak ada pantai. Andai kata Bandung ada pantai, mungkin Indonesia tenggelam, secara Bandung adalah salah satu daerah dataran tinggi yang ada di Indonesia.

Ini kayaknya gue bego banget yak? Masa udah ada alasan keempat sama ketiga tanpa adanya alasan kedua sama pertama yak? Ya kan gue bego kan? Ya kan gue enggak jelas kan? Ya kan gue baik kan? Ya kan gue ganteng kan? Ya kan "anu" gue gede kan? Ahh... udah... udah... udah dari pada gue berlama-lama ngebacot, terus nanti ujung-ujungnya "crot" mending langsung aja yak

Alasan pertamanya adalah....

Karena mereka itu (Yang menyelenggarakan paketan tour) adalah manusia, jadi ya sifat kemanusiaannya tetap aja enggak akan hilang laaah.

Jadi gini, manusia itu butuh duit, naaah masa itu orang enggak memperoleh keuntungan sepeserpun dari keringat dan ludah yang udah dia keluarin? Enggak mungkin kan? Apalagi kegiatan seperti itu udah jadi kegiatan sehari-harinya atau bahkan malah jadi mata pencahariannya. Dari mana mereka makan kalo enggak nyari untung? Ya walaupun yang ngadain paketan itu adalah temen sendiri, atau kerabat sendiri atau kerabat temennya sendiri atau pacarnya kerabatnya temennya sendiri atau gue ganteng sendiri, tetep aja bakalan ada marginnya andai kata kita yang urus sendiri tanpa ngegunain paketan tour. Walaupun biasanya kalo situasinya gitu, harga bakalan jauh lebih murah dari penyedia paketan tour yang lainnya. Tapi kalo ada yang jauh lebih murah, kenapa harus pilih yang mahal?
Oke alasan pertama kelar, lanjut ke 

alasan kedua...

Karena yang namanya paketan yaudah paketan. Misal mau ke kota X, yaudah udah ditentuin tuh sama penyedia  paketan tournya mau kemana aja dan berangkat jam berapa. Emang ada sih zaman sekarang yang katanya tempat wisatanya fleksibel jadi tinggal pilih sesuka hati, tapi masalah durasi apa iya bisa fleksibel? Enggak mungkin bisa laaah, udah paten soalnya. Beda kalo enggak pake paketan, masalah durasi atur sendiri, destinasi juga atur sendiri. Gampangannya bebas sebebas-bebasnya laaah, tapi enggak seks bebas juga yak?

Kalau jalan sendiri itu kadang malah ada yang rencananya enggak nginep, eh malah jadi nginep, rencananya cuman 4 destinasi eh malah jadi 7 destinasi. Kedengeran emang agak lebih ribet sih kalo dibandingin sama yang pake paketan, tapi jadi lebih seru kan? Perlu diinget nih yak, "Sesuatu yang enggak direncanakan itu bakalan lebih menantang dari pada merencanakan sesuatu sematang-matangnya tapi malah enggak jadi-jadi" (Haryanto, 2013).

Oke, alesan udah terus ngatain gue ganteng udah terus nyebut gue ganteng udah terus bilang gue ganteng udah terus ngakuin kalo gue ganteng juga udah, jadi udah deh kelar....

Eh belum... belum, ada yang belum. Tips, iya tips! Jadi sebenernya dipostingan kali ini tuh gue mau ngasih tips buat manusia-manusia yang gila jalan-jalan tapi enggak tau jalan. Oh iya sebelum ngasih tipsnya, gue mau ngetik dulu kalo enggak selamanya pake paketan tour itu merugikan kok.

Misal, lu adalah bos yang enggak mau semuanya diatur sendiri karena enggak sempet ngurusin yang begituan karena padetnya urusan. Naaah paketan tour adalah jawabannya, liburan tenang, enggak ribet, dan efeknya jadi bisa melupakan urusan sejenak, merefresh otak sejenak, kimpoi mungkin bisa juga, ah banyak lah pokoknya efeknya. Terus masalah ketepatanwaktu udah kejamin, soalnya mereka yang ngadain tour semacam itu biasanya adalah orang-orang yang udah berkompeten dibidang perjalan-jalanan. Jadi kalo tepat waktu kan enak, enggak akan mengganggu urusan yang lainnya.
Oke lanjuuut, jadi setelah tau kelebihan dan kekurangan paketan tour *Lah emangnya gue tadinya mau ngetik itu yak? Kayaknya enggak deh, kayaknya gue cuman pengen kasih tips jalan-jalan tapi enggak tau jalan deh* #Lupakan

Jadi, tips pertama yang bakalan gue kasih adalah...

Cari referensi sebanyak mungkin.


Zaman udah maju cuy, enggak usah kayak orang udik deh, internet banyak. Terus apa yang harus dicari? Lah lu mau jalan-jalan kemana? Yaudah cari gimana cara kesananya, naik angkutan umum kek, naik motor kek, naik mobil kek, apa naik odong-odong kek, naik karpet terbang kek terserah, pokoknya cari info rute mana yang bisa dilaluinEnggak cuman itu doang yang musti lo cari. Gitu doang mah enggak cukup, jadi lo bisa cari destinasi apa aja yang bisa lo temuin disana. Kalo bisa destinasi yang deket-deket sama destinasi yang bakalan lo tuju jajahin juga. Jadi, selain menghemat waktu juga bisa ngehemat biaya. Kalo misal destinasi sekitaran destinasi utama yang lo tuju enggak ada yang kece, jelek dah pokoknya. Apa yang harus lo perbuat? Ya itu terserah lo, kan lo enggak pake paketan. Jadi, bebas pilih dah pokoknya. Tapi kalo udah tau situasinya, yaudah enggak usah bingung. Kalo emang jelek yaudah tinggal aja, lumayan kan waktu yang tersisa bisa bejat ngunjungin eh salah, maksud gue bisa buat ngunjungin destinasi lain yang lebih kece, ya kan?

Perlu diinget nih, "Destinasi dan durasi itu penting tapi ternyata kebersamaan itu jauh lebih penting" (Haryanto, 2013) *Ini kenapa gue songong yak? Pake sitasi-sitasi mulu! Kayak pernah buat laporan aja sih yak? Padahal mah enggak pernah! Kebanyakan onani sih gue, jadi malesan begini*

Oh ya, kalo lu pecinta makanan khas daerah, bisa tuh searching. Banyak kok blog kece yang udah ngeposting makanan khas daerah yang emang bener-bener paling enak di sekitaran destinasi yang lu tuju. Bahkan ada yang nyantumin alamat lengkap sama harganya juga. Oh ya kalo yang mau nginep, bisa tuh cari hotel atau penginapan yang sesuai sama budget lo. Kalo bisa enggak cuman satu hotel atau satu penginapan aja, tapi yang banyak sekalian. Kenapa harus banyak-banyak? Inget, kita enggak pake paketan jadi segala sesuatu yang sekiranya bisa menghambat perjalanan yang sedang dijalanin harus bisa diminimalisir. Seperti contoh, siapa tau hotel atau penginapan yang lo tuju lagi penuh atau bahkan enggak sesuai harapan atau malah enggak cocok sama harganya. Kalo lo mau lebih aman lagi, calling aja tuh hotel atau penginapan buat booking kamar. Lah nomernya dari mana? Internet banyak kok, harga kamarnya juga ada, gambar kamarnya beserta spesifikasi detailnya juga ada kok, jangan udik deh.

Terus kalo udah dicari semua, biar gampang, cetak aja sob, beres kan? Panduan udah lengkap, tinggal berangkat deh.

Ribet ya tapi?
Kalo enggak pengen ribet, yaudah tinggal catet aja tampat apa aja yang bakalan lo kunjungin terusan cari pake gps.

Kalau enggak punya GPS?
Kalo Gps mahal, yaudah beli peta aja, terus tandain aja deh, beres kan?

Kalo yang jualan peta udah pada bangkrut, udah enggak laku soalnya, gimana dong?
Searching di internet mengenai peta wisata daerah yang bakalan lu kunjungin, banyak kok peta wisata yang udah berkeliaran di Internet, eh tapi inget yak kalo bisa jangan peta biasa.

Emang beda ya antara peta wisata sama peta biasa?
Jelas beda laah, peta biasa itu isinya cuman jalan utama terus jalan kereta terus nama daerah terus ya gitu laaah pokoknya. Kayak peta-peta yang biasa lu lihat di atlas deh pokoknya. Kalo peta wisata itu, biasanya ada nama jalan terus ada nama tempat wisata dan letaknya, terus ada warung makan, terus ada stasiun, bandara, pelabuhan dan terminal, tapi dengan syarat di daerah itu ada stasiun, bandara, pelabuhan sama terminalnya yak. Pokoknya, peta wisata itu bakalan nampilin kesemua yang dibutuhin oleh wisatawaan dah intinya.

Masih Bingung?
Yaudah deh dari pada gue panjang lebar jelasin dan jelasin lagi tapi lo enggak paham juga, mendingan gue kasih tau deh apa yang gue lakuin kalo mau jalan-jalan ke suatu tempat tapi gue asing banget sama itu daerah, yaaah ini bisa kok dimasukin dalam kategori tips, yaaah tips cacat dari orang bodoh yang enggak kunjung pintar.

Jaddi eh salah, kelebihan "d" ulangin ah, jadi gini ceritanya, biasanya tuh yak kalo gue mau jalan-jalan kemana gitu tapi gue enggak tau tempat itu sama sekali, yang gue lakuin pertama kali adalah....
searching di internet tentang itu kota apa yang bakalan gue kunjungin.

Misal nih gue mau ke Jepara terus yaudah deh gue searching tuh ke google pake kata kunci "Tempat Wisata Jepara" terus kan dapet tuh nama tempat wisata yang ada disana tuh terus gue simpen deh tuh halaman yang udah gue kepo-in, terus gue list nama tempat wisatanya apa aja.

Naaah tapi biasanya gue enggak puas searching cuman pake satu kata kunci doang, biasanya gue juga gunain "Tempat wisata kece Jepara" naaah gue juga simpen itu halaman yang sekiranya nambah list yang udah gue buat tadi. Kalo list yang gue buat masih dikit, gue cari lagi pake kata kunci lain yang pokoknyaa kata kunci itu bakalan ngasih info tentang tempat wisata yang ada di Jepara, misalnya gini "Tempat wisata jepara dan sekitarnya" terus "Tempat wisata di Jepara" yaaah pokoknya terserah dah mau pake kata kunci apa, yang penting mah nemu informasi aja dah.

Setelah gue dapet list tempat wisata yang bakalan gue kunjungin... terus gue pindah kepo ke pencarian gambar yang ada di google.


Gue bakalan cari semua gambar dari setiap tempat wisata yang bakalan gue kunjungin. Tujuannya apa gue searching gambar tempat wisatanya? Jadi...Tujuannya adalah biar mata gue yang nentuin itu tempat jadi gue kunjungin apa enggak. Naaah disini nih tahapan dimana kita harus menyeleksi tempat wisata mana yang enggak bagus dilihat dari gambar-gambar atau foto yang udah nongol di google.

Kalian ngerti enggak gue ngetik apaan? Gue yang ngetik aja jujur enggak ngerti.
Emmm gue kasih contoh aja kali yak...kan tadi gue udah searching tempat wisata yang ada di Jepara tuh, terus gue udah searching pake keyword yang macem-macem itu dan udah gue buat list. Naaah list gue tuh isinya ada Pantai kartini, Pantai Bandengan, Museum Ibu Kartini dan Teluk menjangan (Ini nama gue karang, enggak ada di Jepara) #Tujuannya buat nyamarin nama teluk yang pernah gue kunjungin sewaktu gue di Jepara dan itu teluk jelek menurut gue (Bukan jelek akan pemandangannya tapi karena kotor), nama teluknya itu Teluk *a*wur.

Naaah dari list yang udah gue dapet, terus gue searching gambarnya dan ternyata Pantai Kartini itu bagus tapi sayang enggak ada pasir pantainya, terus Pantai Bandengan itu juga bagus, katanya lihat sunset keren kalo dari sana, kalo museum Kartini kayaknya seru deh bisa kenal ibu yang paling terkenal di Indonesia itu, yak benar ibu Kartini, terus kalo teluk menjangan banyak yang bilang keren tapi banyak juga yang bilang jelek. Naaah setelah gue tau itu gambarannya kayak gitu, saatnya gue seleksi lagi, dan hasilnya adalah gue enggak ke Pantai Kartini karena enggak ada pasir pantainya yaaah walaupun disini juga bisa lihat sunset tapi biar hemat biaya dan waktu gue milih ke Pantai Bandengan aja deh karena disana ada pantai pasir putihnya dan yang terpenting sunsetnya. Terusan karena Ibu Kartini terkenal banget jadi mumpung gue ke Jepara gue mau sambangin deh itu museumnya siapa tau gue bisa ketularan ibu kartini yang bisa nyiptain buku yang fenomenal itu. Terus teluk awur, gue enggak jajahin ah, jauh dan enggak searah sama rute perjalanan gue. Oke fix perjalanan ke Jepara gue kali ini gue mau ke musem Kartini sama ke Pantai Bandengan.
Yak tugas setelah ini adalah cari rute, iya cari rute.

Setelah gue ubrek-ubrek google pake keyword "Peta wisata jepara" gue udah bisa dapetin apa yang gue mau, emm tapi bisa deh lu cari pake keyword yang lain dan tapi yang jelas gue udah bisa nemu yang gue butuhin pake keyword itu. Lah emang apa yang lu butuhin? Peta wisata laaah odong, peta wilayah bisa juga kok, asal tau alamatnya ajah hhee. Terus setelah gue pelajari petanya, kesimpulan yang gue dapet kalo gue dari Semarang itu gini, destinasi yang terdekat adalah ke museum Kartini terus ke Pantai Bandengan. Oke fix.

Semuanya udah tertata rapi, mulai dari tempat wisata, kesana naik apa, kesana lewat mana aja, sampek kira-kira jam berapa, bawa duit kira-kira berapa terus udah deh beres semuanya deh, tinggal berangkat aja dah ini mah. Oke, pusing tentang mau kemananya udah kelar, berarti tinggal pusing-pusing sama jalanan yang besok dilaluin deh. Eh tapi, gue enggak pernah tuh pusing lewat mana, soalnya gue pake GPS dan udah gue ubrek-ubrek dulu sebelum gue berangkat buat carti itu tempat yang bakalan gue kunjungin, jadi besoknya mah tinggal pencet, beres. Tapi kalo enggak pake GPS, bisa tuh peta yang tadi udah dicari terus lu bawa, yakin deh bakalan ngebantu banget.
Yaak sekiranya itu yang biasanya gue lakuin sebelum berangkat.

Inget yak, "Selagi lu punya otak sama mulut, jangan pernah takut jalan-jalan tapi enggak tau jalan" (Haryanto, 2013).

Se-bego-begonya gue, gue sampek sering jalan-jalan dan enggak tau jalan dan alhasil gue sering nyasar, tapi tetep sampek kok.

Masa kalian yang pinter-pinter kalah sih sama gue yang bego?!
Noh postingan gue yang sebelum-sebelumnya, itu berkat ke-sok tauan gue (Itu cerita manisnya) cerita pahitnya gue pernah tuh ke Bandung, itu gue bener-bener enggak tau jalan, gue bawa bendel yang isinya destinasi sama makanan enak dan modal gps. Naaah singkat cerita gue mau ke Tangkuban Pertahu eh salah, Tankuban Perahun, eh masih salah, maksudnya Tangkuban Perahu. Karena enggak tau jalan, akhirnya gue garuk-garuk titit karena titit gue gatel dan nyasar *Eh bukan tititnya yang nyasar yak, atau gue yang salah garuk ke titit orang, tapi jalan yang gue laluin adalah jalanan yang salah dan itu artinya gue nyasar*.


Karena GPS gue nyasarin gue, soalnya itu gps (Ini labil amat yak tadi ngetiknya GPS eh sekarangjadi gps, terus yang gue pertanyakan itu penting enggak? Enggak kan?! Oke, lupakan) itu GPS belum di update, tapi karena masih ada mulut akhirnya tanya-tanya dan akhirnya sampek juga tuhh ke Tangkuban Perahu, lah pahitnya apa dong? Pahitnya gue sampek waktu pintunya udah di tutup. *Pintunya segede apa yak kalo mobil bisa masuk? Gue salah yak? Gerbang yak harusnya? Oke, gue salah, maaf*

Oh ya, gue kayak lagi bohong aja yak? Orang gue enggak punya postingan tentang Bandung kan yak? Iya sih sengaja emang enggak gue posting disini, suatu saat bakalan gue posting kok di media lain. *Ngetik sambil garuk selangkangan*

Oke, itu sedikit tips dari gue. Sedikit apaan, orang banyak begitu, sampek gue sendiri yang ngetik aja males buat nyunting lagi masa, apa lagi kalian yang baca, pasti bakalan dengan senang hati baca tulisan gue tapi setelah itu juga bakalan ngehujat gue dengan senang hati karena banyaknya tulisan enggak penting yang gue ketik, ya kan? *Lah bukannya gue cuman ngasih 1 tips aja yak? Ya kan? Kalo enggak percaya, baca lagi deh*

Dan cerita gue berakhir sampek disini...
Oke, akhir kata, salam buat "Papa"!
Bayu Taufani Haryanto
@bayutaufani
Share:

6 comments:

  1. manaaa.. ??
    wah lama-lama banyak sarang laba-labanya nih hahah :D @##%$^%&

    ReplyDelete
    Replies
    1. Noooh lihat noooh, udah ada yang baru noooh hhhaaa :D

      Delete
  2. haha,,, aneh nihh,,tp lucu kok malahan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaaah ada yang baca ya ternyata hhhaaa :D Makasih put makasih hhheee :) Baca ketikan yang lan juga yak :)

      Delete

Subscribe

Masukkan Email:


Youtube Channel:

Popular Posts

Total Pageviews