Bukan! Ini Bukan Papa Yang Mantan Pacarnya Mamma!



Sunday, May 5, 2013

Don't Tell My Mother I'm In Gunung Kidul, YK #1


Don't Tell My Mother I'm In Gunug Kidul, YK: Iya sob, bener sob gue habis dari Yogyakarta. Nah gitu sob kira-kira arti dari bahasa asing yang nampang dipostingan kali ini #plaaaak
Eh bentar-bentar, yang bener itu Yogyakarta apa Jogjakarta ya? Sumpah gue buta (Tapi kalo lihat bokep langsung sembuh butanya) dan yang jelas gue enggak tau mana yang bener sob. Tapi gue mau sok tau dikit, iya, sedikit aja sok taunya. Jadi gini, Jogjakarta itu enggak ada, yang ada ya Yogyakarta, enggak percaya? Percaya aja deh. Pernah denger DIY (Daerah Istimewa Yogyakarta) kan? Nah tapi kalo DIJ? Pernah denger juga mungkin, tapi tau dah artinya apaan. Nah jadi dari situ gue simpulkan yang namanya Jogjakarta itu enggak ada, sementara yang ada itu ya Yogyakarta! Tapi kenapa nama bisnya TransJOGJA bukan TransYOGYA? Ah tau ah gelap, gue enggak mau bahas itu sob yang mau gue bahas yang kece kece aja yak? Macam kupu-kupu yang banyak mangkal di sarkem gitu kali yak?
Jadi gini ceritanya, awal bulan (Maret 2013) itu gue sama temen-temen cacat gue ngerencanain buat ngegembel dan ngegagahin em lebih halusnya lagi merawanin Yogyakarta (Baca:Jogja). Yang menurut rencana, rencana bejat ini akan dilaksanakan pada akhir bulan ini. Karena jelas itu ada long week end banget sob. Ceritanya PERJUSAMI gitu, Penggembelan Jumat, Sabtu dan Minggu. Tapi karena lain hal dan banyak hal dan hal-hal lain yang nggak nampak, jadi diputuskan untuk berangkat ke Jogja hari Jum'at tanggal 14 Maret 2013 malam. Tau enggak sekarang itu tanggal apa dan hari berapa? Tanggal 14 hari Jum'at bulan Maret tahun 2013 siang (Jadi 14 maret siang itu waktu kesepakatan terjadi gitu ceritanya). Betapa cacatnya orang-orang ini memutuskan hari itu untuk pergi dan berangkat pula pada hari yang sama, yak it's amazing kawan!

Okee lanjut, akhirnya kita para cacat berangkat dari start point di Tembalang, Kota semarang. Pukul 22 WIB lebih nampaknya, yah katakan setengah sebelas aja deh. Hal pertama yang wajib dilakukan adalah prayer atau berdoa, ya berdoa sob! Berdoa biar selamat sampek tujuan, enggak kehabisan duit, dapet momen yang selalu pas dan tentunya berdoa semoga cepet lepas dari kata jomblo, single dan lebih halusnya lagi enggak punya punya pasangan *eh. Oke, hal kedua yang harus dilakukan adalah letakkan barang bawaan senyaman mungkin dan kalo bawa tas, mendingan tasnya taruh depan biar menutupi dada dari keroyokan angin yang bertubi-tubi dan wajib, inget ya wajib, wajib pake jaket karena udara malam sejatinya enggak terlalu baik untuk terus dirasakan apa lagi dalam waktu yang mungkin cukup lama. Nah langkah ketiga yang patutnya juga dikerjakan adalah kasih minum tunggangan dulu, ya full tank ajalah kalo perlu. Tapi, yang jelas kasih minum ponari sweat, mijon atau enggak pulpi aja sob, yakin deh enggak bakalan bisa melaju itu motor. Yak dan akhirnya gue keluarin duit Rp50.000 untuk kasih minum (baca:premium) motor kesayangan gue dan Rp10.000 terbang dari dompet fadli untuk beat budaknya Evi, kenapa budak? Jelas lah, masa gajah naik emm ngendarain motor? Apa enggak kasihan itu motor? Ckckckck *dimakan Evi kalo Evinya baca

Perjalanan malam kali ini diperkirakan membutuhkan waktu 2.30-3.00 jam, jadi kira-kira sampai di Jogja sekitar pukul 1.00 WIB. Rute yang kami lewati kali ini adalah melalui banyumanik-serondol-secang-magelang-muntilan-Jogja. Oke karena ternyata jalan yang kita lalui enggak terlalu padat jadi kecepatan motor bisa dipacu sampai mungkin minimal 60 km per jam dan tercepat tak taulah yang penting cepat sampai, aman dan terkendali. Nah karena pantat tepos dan mata Irma yang nampaknya mulai menyipit (baca:ngantuk) emmm bukannya matanya emang begitu yak? Ah taulah, tapi yang jelas dia sudah mulai mengantuk. Jadi, sekiranya sampai di magelang deket-deket muntilan gitu kita memutuskan untuk berhenti sejenak di pom bensin sekalian cuci muka, kencing dan tak lupa coli. Oh ya di pom bensin ini beat nampaknya mulai kehausan dan dicekokin kembali premium sebanyak Rp10.000. Yak setelah rehat sejenak dan dirasakan kuat untuk melanjutkan perjalanan, kami pun melanjutkan perjalanan dengan kembali menarik pedal gas panjang-panjang dan mengintai sisi kanan dan kiri yang kosong didepan mata, yang sekiranya dapat diambil peluangnya (baca:nyalip) dan cepat-cepat injak rem bila ada yang ngerem mendadak atau bahkan penyebrang jalan yang kurang ajar+bangsat. Sekiranya seperti itu susana eh suasana berkendara dimalam hari yang cerah dan tentunya dingin sob!. Dan akhirnya, sampai juga kita di Jogja, sekiranya sekitar pukul 12.30 (Lah kok lama banget? Oh ya gue salah, 24.30 seharusnya), ya lebih cepat dari perkiraan awal. Karena gue dan member cacat yang lain emang buta akan jalanan kota Jogja, jadi keluarin senjata andalan (baca:GPS) untuk menemukan tempat tidur yang layak dan murah (baca:gratisan) untuk sementara waktu (baca:mushola atau masjid atau mushola pom bensin). Oke, selanjutnya adalah cari tempat aman untuk berhenti, lalu dan nemulah Ind*omart yang menggiurkan untuk dimasuki. Yak yang lainnya sibuk beli-beli isi perut, gue sibuk utak-atik GPS untuk menemukan jalanan yang tepat dan yang jelas dilalui pom bensin, kenapa pilih pom bensin? Karena kalo milih masjid enggak ketemu sob di GPS gue, tapi kalo cari tempat hiburan malam eh malah ketemu sob, laknat banget ya ini GPS hhaa #ketawa-jahat-dan-merasa-seakan-akan-saya-tidak-laknat

Oke lanjut, destinasi sudah ketemu (sebenernya cuman arahnya doang sih, GPS lapuk belum diupdate ya gitu, cacat enggak bisa nemu destinasinya langsung) tapi seenggaknya arah dan tujuan nampaknya sudah tepat. Oke mulai gunakan insting dan mata untuk mencari pom bensin yang emang cuman ada 1 di jalanan yang kita lalui ini, jengjeng...jengjeng....ketemu, yak dengan hati yang sangat gembira, berbunga-bunga, senang sekali karena yang jelas setelah ini adalah waktunya bersiap untuk tiduuuurr. Tapi eh tapi ternyata pom bensinnya tutup alias tidak buka selama 24 jam. Yak agak kecewa dengan pom bensin yang menerapkan aturan seperti itu! Yah dengan muka putus asa karena nampaknya enggak mendapatkan tempat tidur yang sekiranya hangat, jadi sifat sok tau dalam keadaan seperti ini harus digunakan. Karena sama-sama enggak tau arah dan jalan apalagi tempat untuk memejamkan mata sejenak. Yaudah jalan lurus aja terus tapi mengikuti arah kedestinasi yang dituju, niatnya biar enggak jauh dan menyimpang aja gitu sob. Yak berkat sok tau, semula yang tadinya tidak terkendali seakan mau bunuh diri gitu sob, perlahan-lahan menampakkan kecerahannya. Terlihat ada rambu-rambu masjid yang menandakan di dekat situ ada masjid. Benar saja, enggak jauh dari situ ada masjid. Nampaknya rambu-rambu jalan itu sangat membantu buat orang yang kehilangan arah dan tak tau harus kemana sob, terimakasih rambu-rambu *mmmuuuaaaaahhhtamu. Oke satu pelajaran yang dapat diambil dari sifat sok tau sob, andai kata enggak ada yang mau sok tau dan tetep aja pengen tidur di pom bensin itu, yaudah mungkin nunggu sampek pom bensin itu buka dan artinya tidur di pinggir jalan yang ternyata pom bensinnya bukanya keesokan hari. Tidur dipinggir jalanan itu sudah tidak tepat lagi dikatakan sebagai gembel, namun tepatnya dikatakan sebagai orang yang enggak punya gairah hidup yang hanya mengandalkan pengetahuan yang dia miliki tanpa ingin berpikir sedikit mencari jalan keluar yang sekiranya lebih baik dari pada tidur dijalanan dengan tetap mengedepannkan unsur murah atau kalau bisa ya gratisan. Paham kagak gue ngetik apaan? Kagak kan? Iya, sama sob, gue juga kagak paham #Cuih...kena ludah cicak

Oke, nemu masjid sudah dan yang harus dilakukan setelah itu adalah amankan barang-barang kalo bisa taruh sedekat mungkin dengan diri sendiri atau jadiin bantal sama guling aja biar lebih aman, asal jangan motor lu aja yak yang di buat gulingan dan jangan lupa kunci dulu tuh motor dan cabut kuncinya. Bukannya mau berburuk sangka sama orang yang mungkin juga sedang mencari gratisan atau mungkin warga sekitar sob, tapi ini adalah bentuk antisipasi sob! Udah ya, gue mau tidur dulu zzzzzz.....zzzzz
Oh ya sob, pernah sekolah? Atau ngampus? Atau seenggaknya merasakan bangku yang enggak enak itu sob? Nah kalo iya pernah, berarti pernah kan tidur gitu diatas kursi yang jelas sempit, enggak nyaman, pake banget dan ya begitulah yang jelas enggak bisa buat selonjoran sambil guling-guling? Nah kalo yang nerangin itu resek dan suaranya bikin ngantuk, terus kalo ketiduran atau bahkan sengaja tidur di atas kursi, udah enak banget kan yak rasanya? Naaaah apalagi kalo guru atau dosennya datengnya agak ngaret apa malah ngareeeet pake banget dan lu lagi tertidur pulas itu nikmatnya udah kerasa banget kan yak? Apa lagi kalo lo ngegembel (baca:travelling) dan lu dapet tempat yang bisa lu buat selonjoran dan tentunya guling-guling kebayang kan enaknya kayak gimana sob? Oke, walaupun tidur beraslaskan lantai tapi yang jelas lebih nikmat sob dari pada tidur di atas kursi waktu dosen nerangin sob, enggak percaya? Cobain aja sob! Dari pada lu kalo di kelas selalu tidur mulu gegara suara dosen bikin ngantuk, mendingan lu isi tas yang biasa  lubawa kuliah dengan beberapa pakaian dan udah deh tancap! Cari destinasi kece lalu rasakan tidur di atas alas yang terbuat dari lantai dan dinginnya malam sob, dari pada tidur di atas kursi mulu sob!
Oke, itu tadi gue mimpi lagi ceramah waktu sholat jum'at di masjid dan gue ceramah kayak begituan sob, keren kan gue?

Jam menunjukkan enggak tau jam berapa yang jelas udah adzan shubuh gitu sob, ya sebagai orang numpang yang punya kemaluan gede (Jangan ngeres),  jadi ya gue bangun terus rapihin barang bawaan gue, walaupun masih berantakan sih sebenrnya sob ckckck terus gue ambil air dan yaudah melaksanakan kegiatan wajib sob. Bentar yak, 3 rokaat doang kok, sabar yak, santai yaaak #plaaaak *2 rokaat BEGO!
Tidur sudah, istirahat sejenak sudah, ibadah juga udah, tapi eh tapi hujan coba. Enggak seru banget kan yak? Yaudah dan akhirnya nunggu hujan dan ternyata hujannya lagi bersahabat, enggak lebat ternyata. Jadi, disini ceritanya gue lagi enggak takut sama hujan dan terobos aja tuh hujan kecil-kecilnya alias gerimisnya *Pantesan kagak takut, orang cuman gerimis. Lalu, hal pertama yang akan dilakukan ya isi perut, bener sob! isi perut. Prinsip yang di pake buat nyari makanan ya masih tetep aja sama (Sama kayak waktu cari tempat singgah sejenak sambil beristirahat), yaitu melalui jalanan yang seharusnya di tempuh dan makanan yang akan dibeli ya makanan yang ada di sekitaran jalanan yang bakalan ditempuh gitu sob. Dan benar, enggak jauh dari situ ada rumah makan padang sob. Berdasarkan pengalaman gue, rumah makan padang di daerah Jogja itu nasi ambil sendiri dan yang pasti murah! Oke bayang-bayang itu lalu muncul, makan kenyang karena ngambil nasi sebanyak, sepuasnya dan semau gue tapi tetep murah tentunya. Tapi eh tapi ternyata, musnah sudah harapan itu sob. Musnah yang pertama, nasi ternyata diambilin abang-abang yang jualannya dan parahnya lagi 1 porsi di sana itu setengah porsi gue, alhasil harus tambah lagi 1 porsi mereka untuk melengkapi sisa setengah porsi gue. Oke lanjut ke musnah yang kedua sob, jadi gini sob ini menyangkut harga diri *lebay dikit! Jadi, waktu bayar di kasir, gue dipalak Rp10.000 masa? Padahal gue cuman makan telor, minum teh hangat dan nasi 2 porsi. Harusnya kan cuman 7 ribu aja, dimana-mana pun biasanya nasi+telor itu enggak akan melebihi 7 ribu sob, oh iya mungkin karena nasi yang gue makan sebanyak 2 porsi jadi ya standar mungkin sebenernya harga yang mereka tawarkan sob. Banyak bacot ya gue, oke lanjut aja yok!

Setelah puas makan, kami berniat, emmm bukan...bukan berniat, karena kejadian tersebut sudah terjadi, jadi kami melanjutkan perjalanan gitu ceritanya sob. Jam menunjukkan pukul 5.30 WIB waktu kita berangkat sob. Nah rute kali ini adalah menuju ke gunung kidul, ya gunung kidul sob, jadi jalanannya itu ya berkelok-kelok naik, nanjak dan kawan-kawannya gitu, emmm macam cadas pangeran gitu sob. Gue persingkat yak, tapi kalo lu mau tau detail, emmm bukan detail sih, cuman lebih aja deh enggak pake banget tentang pendiskripsian tentang jalanan berkelok gunung kidul, lu bisa baca DISINI sob, atau enggak cukup lihat gambar dibawah ini udah bisa bikin puas, capek, lemes kayak habis dipake semalem sob! Oh ya, gue enggak sempet fotoin jalanan yang gue lewatin sob jadi gue cari dan comot dari warung lain yang gue dapetin berkat bantuan google dengan tidak lupa gue sertain sumbernya sob. Sebenernya alesan kenapa gue enggak fotoin jalanan itu dikarenakan durasi dan juga masa gue mau narsisan diatas motor yang sedang melaju sob? Kalo iya, lalu yang ngendarain motor siapa? Nanti kalo gue jatuh terus mati gimana? Dan siapa yang peduli kalo gue jatuh atau bahkan mati? Ya! Gitu kan maksudnya? Gue tau itu!

Setelah melalui jalan yang sempit, nanjak, tapi viewnya keran eh keren ni sob, eh bentar-bentar kalo lu enggak percaya, coba aja meleng-meleng dikit curi-curi pandang tengok kanan-kiri di sepanjang jalanan itu sob, tapi asal jangan melalui jalan pintas ke neraka aja ya sob, so keep save *safe. Jadi, lu bakalan dapet view yang jelas keren sob, seenggaknya bisa menyegarkan mata sob. Asal lu tau aja sob, yang jelas lebih seger dari pada lu cuman mantengin vidio berantemnya Ariel Vs Luna Maya
dan itu tiap hari sob! *Basi kali nonton beginian, yang bagus itu film jepang yang pemerannya cuman 2 dan latarnya pun enggak lebih dari 2 biasanya sob terus sedikit dialog tapi banyak action gitu lah sob ckckck ngetik apaan sih ini gue!

Oke, gas di tarik lagi...lanjutkan perjalanan dan akhirnya disambut sama beginian....

Yang itu tandanya motor yang gue kendarain udah berhasil mengaspalkan rodanya di daerah Gunung Kidul sob. Perjalan melalui jalanan gunung kidul enggak akan terasa membosankan kok sob, apalagi buat yang emang bener-bener baru pertama kali kesini. That's look amazing sob, aaaah ngomong-ngomongin sob gue malah jadi laper *Bego! Itu sop bukan sob, paham!

FYI aja, destinasi pertama yang akan gue kunjungi yaitu Gua Pindul.

Oke lanjut yak! Setelah melalui tugu selamat datang di Kabupaten Gunung Kidul, jarak yang akan ditempuh untuk sampai ke Gua Pindul seharusnya enggak jauh-jauh amat sob. Tapi berhubung kita semua enggak tau jalan dan bener-bener enggak tau jadinya jarak yang seharusnya enggak jauh-jauh amat itu jadi kerasa jauh banget sob. Jadi gini, seinget gue, gue itu lewat jalan yang ada tulisannya (Jadi bukan papan penunjuk arah resmi milik Dishub yang biasanya warnanya ijo gitu sob, tapi ini cuman tulisan yang terbuat dari mmt dan backgroundnya kuning seinget gue) jadi tulisanmya itu ya "Gua Pindul" dan ada arah yang menunjukkan kalo kita harus belok kesana. Tulisan itu tepat berada di lampu rambu lalulintas yang pertama gue temuin di daerah Gunung Kidul dari arah Jogja (mungkin). Nah biasanya juga ada orang yang menjual jasa untuk mengantarkan untuk sampai ke Gua Pindul gitu sob dan biasanya itu tukang ojeg gitu sob. Waktu gue kesana, belum ada satu pun orang yang bisa nganterin dan menawarkan jasanya untuk dibeli agar mengantarkan dan menunjukkan jalan gitu sob. Kalo pun ada, gue enggak mau pake jasa mereka sob, karena gue itu turis kece yang kere tapi tetep aja kece, jadi ngapain bayar orang kalo masih bisa tanya-tanya orang yang tentunya gratis tanpa bayar, ya kan?

Nah berhubung gue sok tau, sok tau pake banget lah, jadi ya sedikit nyiksa motor dan tentunya pantat sob, kenapa gitu? Ceritanya gini, jelas ya orang enggak tau ya andalannya tanya-tanya, nah yang gue andelin buat tanya-tanya itu Evi *Terimakasih Evi, oke enggak penting, lanjut aja yak! Yang jelas setelah tanya-tanya kan dapet informasi tuh, yaudah ikutin aja instruksi dari pemberi tau jalan karena emang enggak tau harus lewat mana. Jalanan yang gue tempuh itu bentuknya kayak gini sob "Masa gue harus ngelewatin jalanan kampung yang ada tulisannya "Hati-hati banyak anak kecil", terus harus ngelewatin jalanan yang aspalnya udah ngelupas-ngelupas gitu, mending ngelupas, masih ada sisa-sisa aspalnya yak, nah ini malah harus ngelewatin jalanan yang belum pernah diaspal sama sekali nampaknya dan jalanannya itu hanya terdiri dari tumpukan batu-batu terjal gitu masa, yah yang jelas jalanan ala kampung gitu sih" Kata gue. Parah banget kan kondisi jalan yang gue lewatin, kebayang enggak? Enggak?! Oke terimakasih!
Jadi, kalo lu enggak tau jalan dan lu ngelewatin jalanan yang kebetulan tepat dan itu mulus semulus paha JKT48, itu lu lagi beruntung namanya. Tapi kalo lu enggak tau jalan dan lu ngelewatin jalanan kayak yang gue lewatin atau bahkan lebih parah dan itu separah muka lu, itu baru amazing, percaya deh! Enggak perlu nyesel, karena kalo lu enggak tau jalanan dan lu bisa sampek ke destinasi yang lu incer, itu amazing jugak namanya! Tapi kalo lu enggak tau jalan dan lu enggak sampek ke destinasi yang lu tuju, itu enggak mungkin sob! Tapi dengan syarat, asal lu enggak bego-bego amat. Nah yang jadi masalah waktu lu sampek ke destinasi inceran lu, itu destinasi masih buka apa kagak, udah itu doang kok konsekuensinya :)

Setelah ngelewatin jalanan yang bagus itu tadi (Ini pake majas ironi loh), sampailah kita di tempat yang ngejual tiket buat menyusuri Gua Pindulnya itu sob. Kenapa gue tau kalo itu tempat yang ngejual tiketnya? Karena selain diteriakan sama orang-orang yang ada di sana, gue juga tau karena disana terpampang tulisan macam baliho yang nunjukin kalo di tempat itu kita bisa melakukan reservasi gitu sob. Oke setelah itu langsung aja kita markirin motor yang tempat parkirannya itu enggak jauh-jauh amat dari loket penjualannya. Sebenernya disana itu enggak cuman loket penjualan aja sob, jadi enggak pantes kalo disebut sebagai tempat penjualan tiket sob, tapi lebih tepatnya lagi dapat disebut basecamp. Kenapa basecamp? Jadi gini, selain ada toket eh bukan, loket penjualan maksudnya, disana itu ada tempat buat duduk-duduk (Baca: Kursi) yang banyak banget, terus ada foto-foto dari destinasi yang mereka jual, terus ada tempat penitipan barang, ada mushola, ada tempat sepatu (Sepatu yang bakalan kita pake buat nyusurin destinasi wisata disana sob), terus ada rak buat nempatin pelampung, ada juga kumpulan tube, ada kumpulan guide yang nantinya bakalan mandu kita, ada tempat ganti baju dan enggak etis kayaknya kalo gue lanjutin setelah gue bahas tempat ganti baju, otak ngeres gue keluar nanti. Nah kan mulai enggak jelas lagi, jadi gini intinya, kalo lu penasaran ada apa aja disana, kunjungi dan jajahin aja sob, asal jangan grepek-gerepek di ruang ganti aja!

Noh penampakan basecamp-nya dari luar sob, ada contac person-nya juga, kalo mau kepo silahkan call aja sob. Saran gue mah pake yang ini aja sob, terjamin deh dan memuaskan tentunya *Padahal disana enggak ada embak-embak yang celananya pendek-pendek sob, tapi kenapa gue bisa puas yak? Ah ngaco nih gue!

Oke, setelah markir motor, kita langsung menuju ke basecamp mereka sob. Sampek disana kita langsung disambut sama orang yang ngurusin basecamp sob, Gue kira disana bakalan dicuekin, tapi ternyata enggak, mereka ramah-ramah semua dan asik buat di ajak ngobrol ngalor ngidul sob. Setelah kita kepo sama apa yang mereka jual, terus berapa harga yang mereka tawarkan dan apa aja yang bakalan kita dapetin dengan duit yang bakalan kita bayarin nantinya. Jadi, gue dapet informasi kayak gini, dengerin yak, gue mau ceramah "Disana destinasi yang bisa djual keindahannya enggak cuman Gua Pindul doang. Seinget gue, disana itu ngejual tiket untuk ke 3 destinasi, yang diantaranya adalah Gua Pindul, Gua Sriti, Sungai Oya dan ada juga Gue Ganteng. Oke untuk yang terakhir, gue ngarang. Lalu, untuk harga itu sebenernya ada 2 kategori sob, ada yang kategori umum dan ada yang kategori mahasiswa, naaah berhubung kita masih pada mahasiswa semua, jadi kita pilih harga mahasiswa. Sebenernya intinya itu biar murah aja sih *Pasang muka licik tapi tetep ganteng. Setelah puas sama harga, sekarang giliran kita bingung mau dipuasin sama siapa eh bukan. Jadi, sekarang giliran kita bingung mau kemana aja gitu maksudnya sob. Bukan karena jelek-jelek destinasinya, setiap destinasi punya keunikan tersendirilah pokoknya dan yang jelas amazing. Tapi ya taulah orang-orang kere tapi kece, iya duit! Kita mentok disitu. Setelah perrundingan alot, akhirnya kita memilih untuk mengunjungi Gua Pindul dan Gua sriti saja" Kata gue (Ini tadi kalimat langsung ceritanya, yang diawali dari tanda petik dan diakhiri pula dengan tanda petik juga). Jadi cuman itu informasi yang lu dapet? Bukan, itu cuman bercandaan!

Kalo ini mah bagian dalem basecamp-nya sob. Itu pakaian yang kita pake buat nyusurin Gua Pindul sama Gua Sriti sob. Jadi, mau pake celana jeans mau pake celana pendek, mau pake kolor, mau pake boxer mau pake apa ajalan terserah lu. Jadi, bebas lah mau pake apa aja yang penting nyaman sob. Asal jangan cuman pake sempak aja yak!

Jadi sebenernya informasinya gini, harga tiket ke Gua Pindul itu Rp30.000, ke Gua Sriti juga Rp30.000 nah ke sungai oya itu Rp50.000. Semua harga itu yang tadi gue sebutin itu untuk satu orang sob. Jadi inti dari ketiga destinasi itu adalah kayak gini sob, di Gua Pindul itu kita bakalan ngelakuin cave tubing, di Gua Sriti kita bisa Caving dan di Sungai Oya kita bakalan diajak Rafting, oke jelas kan? Enggak?! Bodoh Pintar kalian! Oke berhubung gue lagi baik, jadi entar bakalan gue jelasin apa maksudnya. Yang jelas, harga yang tercantum itu masih bisa ditawar sob, enggak percaya? Jadi gue sama ketiga temen gue dapet harga "cuma" Rp50.000 tiap orang buat ngunjungin Gua Pindul sama Gua Sriti, masih enggak percaya? Coba aja sono sendiri!

Oh ya, dengan duit segitu, kita udah dapet fasilitas yang bisa dikatakan lengkap sob, macam loker penitipan barang, pelampung, pelindung kepala, plastik, tubing, transportasi mobil bak terbuka yang bakalan nganterin kita ke tempat tujuan terus minuman hangat gratis setelah kita selesai berkeliling dan yang paling penting udah  termasuk biaya untuk tour guide yang bakalan setia memberikan informasi tentang apa-apa yang bakalan kita lihat ataupun enggak kita lihat nantinya sob. Kalo kita mau menggunakan emmm sebenernya harus digunain sih semua fasilitasnya, yang jelas itu udah termasuk sama harga tiket dan kita enggak perlu bayar lagi alis free alias GRATIS. Oh ya, kenapa ada fasilitas "Transportasi mobil bak terbuka yang bakalan nganterin kita ke tempat tujuan" dan "Plastik"? Jadi gini, letak basecamp sama destinasinya itu agak jauh gitu sob, jadi untuk menghemat tenaga dan waktu, kita di kasih fasilitas itu. Terus kenapa plastik jadi fasilitas? Buat lu yang enggak nyaman ninggal gadget apa jam tangan atau alat elektronik lainnya di loker penitipan, bisa lu bawa kok dengan bantuan itu plastik. Jadi biar enggak konsleting karena basah akan air gitu ceritanya sob.
  
  
Oke, gue bakalan bayar janji gue yang tadi katanya gue mau menerangkan sesuatu. Jadi gini, setelah deal dengan harga lima puluh ribu rupiah per orang, kita langsung disuruh bergegas untuk ganti pakaian sama orang sananya. Berhubung gembel dan cuma kaum "papa", jadi cuman lepas celana, lepas sepatu tanpa di ruang ganti terus titipin, beres. Oh ya kamera...kamera, jadi kalo lu bawa kamera, minta aja nanti bapak guidenya suruh moto-moto kalian, dan ingat itu merupakan fasilitas jadi ya enggak bayar. Kenapa harus foto-foto? Jawabannya gampang, biarkan foto yang berbicara :)
Oke, ganti baju sudah, nitipin barang juga sudah, lalu setelah itu kita di ajak keluar buat ngambil peralatan dan perlengkapan yang bakalan kita gunain sob, macam pelampung, tubing, pelindung kepala dan juga sepatu. Oke gue, ingetin lagi ya, itu semua cc: Pelampung, tubing, pelindung kepala dan juga sepatu adalah bagian dari fasilitas, jadi enggak bayar lagi sob. Naaah disana juga kita enggak dibiarin aja untuk ngambil sendiri, pilih sendiri, pake sendiri dan bawa sendiri sob, enggak! Jadi nanti kita dipilihin mana pelampung yang cocok buat kita, mana pelindung kepala yang cocok, mana sepatu yang pas dan enggak bikin lecet terus pelampung mana yang pas. Terus yang belum punya pasangan nanti bakalan dicariin yang cocok *loh. Pokoknya semua hal yang harus kita lakukan dalam tahap persiapan ini kita bakalan dipandu sob, enggak akan dibiarin gitu aja. Oke setelah pake pelampung, pake sepatu, pake pelindung kepala yaudah kita disuruh keluar ke jalanan dan disuruh naik ke mobil bak terbuka yang ternyata sedari tadi sudah menunggu kita. Oh ya, tube mana tube? Tenang aja banyak orang baik disana, jadi mungkin udah dibawain, tapi kalo mau jaim dikit enggak apa kok, maksudnya bawa sendiri, tapi kan lebih enak kalo dibawain ckckck :D


Noooh itu mobil bak terbukanya dan itu yang disamping kiri mobil ada tube yang bakalan kita gunain yang sama sekali gue enggak bawa, jadi bener-bener dibawain sama guidenya sob.

Oke singkat kata singkat cerita *pake gayanya budi doremi...akhirnya semua keperluan yang harus dibawa dari basecamp udah semuanya dibawa dan sudah dipastikan tidak akan ada yang tertinggal. Nah dan selanjutnya kita sudah naik di atas mobil bak terbuka beserta dengan guidenya di belakang barenga kita dan ada yang nyupirin pastinya. Lalu kalo sudah seperti itu selanjutnya ngapain? Pulang ke Semarang? Iya, kita bakalan langsung pulang ke Semarang #Plaaak
Mobil mulai melaju dan rasa penasaran mulai menyelimuti dan biasanya diwaktu seperti ini, guidenya mulai membuka pembicaraan, entah itu mengenalkan diri atau ngajak kenalan. Dia akan mulai bercerita panjang lebar tentang destinasi yang kita pilih dan kita tidak diharamkan kok untuk bertanya-tanya. Jadi, lontarkanlah pertanyaan yang bikin lu penasaran, pertanyaan enggak penting pun guidenya juga mau jawab kok, asal sopan :) Oh ya, tujuan pertama kali ini adalah ke Gua Pindul.

Menurut informasi dan pengalaman yang udah gue rasakan sendiri, di Gua Pindul itu kita menyusuri gua tapi menggunakan ban dalem dari rodanya truk mungkin sob atau lebih tepatnya lagi biasa disebut tube. Jadi nanti itu, kita bakalan duduk diatas tube-nya itu sambil mengeksplor isi guanya sob. Jadi gini, di dalam Gua Pindul itu, ada sungainya gitu sob, naah makanya pake tube. Kenapa harus pake tube? Kenapa enggak pake kondom? Kan sama-sama terbuat dari karet? Dikata mau ngapain pake kondom segala, ah nista banget gue ngomongin kondom, maaf saya khilaf.
Oke, lanjut...aliran sungainya itu enggak terlalu deras sob, jadi enak buat santai sambil ngelihat-lihat keindahan ciptaan tuhan yang emang ada di bumi Indonesia tercinta ini sob *Kagum gue sama Indonesia!. Kegiatan seperti ini itu biasanya disebut dengan nama sebutan Cave Tubing. Cave itu gua dan tubing itu kegiatan yang menggunakan tube sebagai alat bantunya. Jadi, kita bakalan menyusurin gua tapi menggunakan tube sebagai alat yang akan menemani kita selama mengeksplor guanya gitu sob. Paham enggak sama yang gue ketik? Enggak? Yaudah mumpung gue lagi baik dan dari pada lu bingung gimana sih sebenernya Gua Pindul itu, dikarenakan gue enggak pandai alias bego untuk mendiskripsikan sesuatu, makanya ini nanti gue kasih pendiskripsian yang lengkap tentang Gua Pindul yang jelas bikin melting dan manggil-manggil untuk di kunjungi sob. Nah nanti disitu bakalan ada sejarah kenapa namanya Gua Pindul, ada titik koordinat buat GPS, ada alamat dan juga petanya (Tapi gue kagak paham gimana baca petanya sih sebenernya sob, ya seenggaknya bisa ngebantu kok) dan yang jelas ada foto-fotonya gitu sob. Nah kenapa gue enggak masukin unsur diatas kedalam postingan gue kali ini? Sebenernya kalo mau dimasukin ke postingan kan jadinya praktis buat dibaca yak. Cuman 1 link bisa mendapatkan berbagai macam informasi, ya kan? Nah, jadi gini alesannya kenapa kagak gue masukin, yang jelas karena postingan gue kali ini bukan postingan tentang sejarah, bukan peta dan bukan bacaan bokep tentunya yah walaupun agak sedikit bokep mungkin yak. *Lah gue ngetik apaan sih kok kagak nyambung gini ceritanya, ah udah gue malah jadi kebanyakan bacot ntar, ini linknya --> INI Oke, hutang gue kebayar satu dulu yak.
Oh ya, kalo misal lu baca itu link yang gue kasih dan lu mungkin baca pada bagian tarif, disana akan tertuliskan Rp30.000 (minimal 5 orang), jangan percaya sob. Informasi itu enggak sepenuhnya benar sob, gue bisa dapet dengan harga Rp25.000 dengan hanya 4 orang aja sob. Terus juga ada, tulisan "Bagi yang hendak melakukan cave tubing disarankan untuk reservasi beberapa hari sebelumnya dengan menghubungi...." Nah itu kalo lu mau rombongan besar sob gue saranain gunakan itu sob, soalnya sepenglihatan gue peralatannya enggak banyak-banyak amat sob. Tapi kalo cuman 4-10 orang, enggak perlu repot-repot reservasi kok sob, langsung aja dateng dan nego, beres kok. Gue udah buktiin sendiri soalnya.

Lanjuuuttt! enggak lama setelah perjalanan dari basecamp yaaah approximately 10-15 menit lah kita udah sampai di tempat pemberhentian dan kita harus turun dan berjalan kira-kira 1-2-3 Km laaah pokoknya. Kenapa mobilnya enggak langsung kesana aja ya? Ya masak mobilnya mau lu angkat-angkat ngelewatin jalanan setapak? Iblis lu kalo bisa! Sebelum menyusuri sesuatu, biasanya bakalan ada coaching clinic gitu hhhaaa gaya bet yak bahasanya, brifing deh brifing dulu sebelum kita terjun langsung ke Gua Pindulnya. Selain dijelasin apa-apanya dan bagaimananya, biasanya sebelum kegiatan berdoa dulu sob, yak disana juga diterepin gitu sob, biar selamet dah tujuannya. Aaah waktu jalan kesana ini kita disuruh bawa sendiri-sendiri tube yang kita ambil tadi dari basecamp, enggak masalah sob, berat tubing sama dosa lu masih beratan dosan lu kok, lu yang jalan sambil gembol dosa seberat itu aja kuat kok, masa angkat tubing yang enteng begini kagak kuat, parah lu! Makanya jangan kebanyakan coli deh!

Nooh kita kuat noh ngangkat tube-nya, soalnya kita habis minum sperma monyet sob *Bercanda garing menjurus enggak lucu

Setelah berjalan enggak jauh, akhirnya ketemu jugak sama aliran sungai tenang yang akan membawa kita nyusurin Gua Pindul. *Langsung lempar tubingnya ke air, terus ambil posisi tidur yang nyaman, nunggu yang lain dapet PW, udah deh nunggu di tarik bapak guidenya dan setelah itu tidur, eh bukan, nikmati kuasa Tuhan yang indah ini sob. Dan setelah itu, guidenya pasti mulai bercerita panjang lebar sob. Tapi dengerin penjelasan guidenya itu sebenernya hanya terdengan seperti ocehan aja sob, mungkin karena yang ngunjungin Gua Pindul enggak cuman kita, jadi ya berisik terus suara guidenya jadi menggema, yah suaranya pecat eh pecah. Tapi seenggaknya ada informasi dikitlah. Naaah jadi gue di dalem kayak gini sob....

 
FYI sob, kata guidenya kedaleman sungai yang kita laluin itu berragam sob, konon katanya ada yang sampek 5 meter gitu, tapi tetep aja aman sob. Kenapa aman? Soalnya kita udah pake pelampung sob, asal pelampung yang kita gunain masangnya pas dan tepat yak. Buat yang gemuk kayak Evi gitu *eh, enggak usah takut. Konon katanya, pelampung yang kita gunain bisa kok mengangkat beban sampek 100 kilogram. Oh ya, disana ada batu yang bisa buat loncat gitu sob, gue nyobain 3 kali kalo enggak salah. Tinggi batu sampek permukaan airnya itu kurang lebih 2 sampek 3 meter sob. Serem sih awalnya tapi sensainya itu loh, rugi kalo enggak loncat! Dan yang jelas keamanan udah kejamin sob, enggak bakalan tenggelam dam kelelep apa lagi renang gaya batu terus tiba-tiba mati kaku, Enggak sob! Enggak bakalan! Gue jamin aman sob, aman pake banget pake sekali eh enggak cuman sekali, tapi berkali-kali sob!
Ini bukti kalo pelampungnya emang bener-bener kuat sob
Oke, setelah puas loncat-loncatan, foto-foto dan mandangin Indahnya kuasa Tuhan di Gua Pindul ini, akhirnya kita melanjutkan perjalanan ke Gua Sriti. Seperti biasa, jalan sedikit, naik mobil bak terbuka, bapaknya ceramah, sampek, terus jalan dikit, terus brifing terus berdoa dan akhirnya kita sampek di mulut gua, yang itu tandanya sebentar lagi kita bakalan ngejajah gua ini sob!

Penjelasan kedua gue emmm lebih tepatnya penjelasan sesat gue yang selanjutnya adalah tentang Gua Sriti yang katanya kita bisa caving disana. Jadi, apa itu caving? Caving itu maksudnya kita akan diajak dan dipandu sama pemandunya *Bukan pemandu karaoke yak, tapi pemandu wisata, ingat! pemandu wisata! Jadi, kita akan diajak untuk menjelajahi keindahan Gua Sriti lebih dekat lagi sob. Disini kita bakalan berolahraga sedikit, beda sama gua pindul yang pake tube, disini kita pake kaki alias jalan. Walaupun kita jalan, tapi disana juga ada sungai yang mengalir sob, jadi ya agak berenang dikit gitu dan yang jelas basah, bukan karena mimpi basah yak, tapi karena air sungai. Naaah suasana didalemnya itu ya jelas lah pengap dan gelap, tapi kan ada air yang mengalir, mau sepengap apapun, bakalan bisa seger deh, asal jangan diminum aja yak airnya. Untuk ngadepin gelapnya juga udah dapet fasilitas lampu senter kok sob. Oh ya, disana banyak batu batu unik, eh salah stalaktit dan stalakmit unik maksudnya dan masih banyak yang aktif. Beda stalaktit dan stalakmit yang masih aktif sama yang enggak itu terlihat dari ada atau tidaknya air yang menetes sob. Kalo masih aktif, berarti masih ada air yang menetes sob dan kalo udah enggak aktif ya enggak ada air yang ngalir sob, udah itu doang perbedaannya. Oh ya, konon katanya kalo lu lewat di bawah stalaktitit eh stalaktit yang masih aktif, terus lu kejatuhan tetesan airnya katanya lu bakalan dapet keberuntungan dan sakit yang lu derita bakalan sembuh, tau deh kalo sakit hati bisa sembuh juga apa kagak *ups. Naaah berhubung gue penasaran, gue coba aja berdiri di bawah stalaktitnya, tapi apa hasil yang gue dapet? Enggak ada yang mau netes padahal udah di ujung dan mau netes, sempak! Setelah gagal mengejar keberuntungan itu, gue jadi penasaran kayak gimana sih rasa air dari stalaktit itu, yaudah gue julurin lidat jilat-jilat stalaktit yang airnya mau netes dan rasanya sob? Iya rasanya itu kayak gini, jadi rasanya kayak apa tuh gue jadi susah jelasinnya, oh ya jadi rasanya itu ya biasa aja sih kata temen-temen gue yang pada nyobain juga. Tapi kenapa gue ngerasa airnya itu rasanya agak pait yak? Beneran gue kagak bohong, menurut lidah gue yang ngerasin dan menurut otak gue yang mendeskripsikan rasanya ya emang pait sob, tapi kenapa cuman gue yang ngerasain kalo air tetesan stalaktitnya itu pait? Oh ya gue tau, gegara muka gue pait juga mungkin yak? Jadi airnya ikutan berubah jadi pait rasanya, ya kan?! Iya?! Baguusss!

  
Gini nih, caranya jilatin stalaktit, tinggal cari air stalaktit yang udah ngumpul terus julurin lidah lalu rasakan, udah deh kelar :)

Sebenernya gua ini adalah gua porno sob, masa ada stalaktit yang bentuknya wanita telanjang? Terus ada stalaktit yang bentuknya wanita yang lagi nyusuin dan kelihatan toketnya, terus masa ada lubang yang namanya lubang kenikmatan sob, terus ada stalaktit yang bentuknya kayak alat kelamin laki-laki dan juga kayak alat kelamin wanita sob. Naaaah porno kan ini gua, tapi eh tapi ternyata ada ceritanya sob. Jadi, zaman dahulu kala ada pemuda yang bertapa di gua ini sob, dia mencari ketenagnan batin dari kehidupan yang dia jalananin di dunia ini sob. Naaah dalam pertapaannya itu, dia dapet pelajaran hidup gitu ceritanya sob. Jadi, di dunia ini yang paling mengganggu iman itu ya wanita sob, apalagi yang telanjang! Itu intinya sob. Jadi jelasnya gini, gua yang kita laluin itu ibarat waktu kehidupan kita di bumi, semuanya gelap, pengap, enggak nyaman, butuh perjuangan dan yang kita cari itu ya kecerahan yang letaknya dapat diibaratkan di ujung gua ini sob. Nah di dalam melalui gua ini, akan banyak gangguan yang bakalan kita adepin sob, macam wanita telanjang dan kawan-kawannya tadi itu yang udah gue sebutin sob. Tapi waktu udah mau sampek ujung, masih ada aja cobaan yang bakalan kita laluin sob, dan di gua ini diibaratkan sama lubang kenikmatan yang lubangnya itu kecil, sempit, pengap dan hanya bisa dilalui 1 orang aja sob, butuh perjuangan ekstra deh pokoknya buat ngelaluinnya sob! Naah intinya di gua ini tuh kita bukan di ajak untuk mikir porno atau ngeres sob, disini kita bakalan dihadapkan sama yang namanya miniatur kehidupan yang isinya enggak cuman yang baik-baik aja sob, inget ini dunia bukan surga! Dan yang jelas kita selalu diingetin kalo yang punya kesemua ini dan yang ngatur ya cuman satu yaitu Tuhan. Udah intinya gitu aja sob, inget jangan mikir porno!

Ini nih biang keroknya, stalaktit porno, gede banget yak?
 
Jadi kayak gini nih yang namanya lubang kenikmatan, bayangin sempitnya kek gimana, pengapnya juga kek gimana tapi yang jelas seru dah :)

Okeeeeh *Sambil ngos-ngosan ngomongnya soalnya habis caving, setelah ngelewatin lubang kenikmatan dan akhirnya ketemu juga sama cahaya yang artinya kita udah keluar dari Gua Sriti, langsung bersih-bersih kaki. Soalnya di dalem itu ada banyak pasir yang masuk ke dalem sepatu yang kita pake sob, dan alhasil kaki lecet, iya lecet sob. Enggak pake kaos kaki sih soalnya sob, saran nih saran, kalo mau ke gua sriti, mendingan waktu pake sepatu pinjeman dari basecamp mending itu kaki dilapisin sama kaos kaki sob, biar enggak lecet, tapi eh tapi kalo kaki enggak lecet mah enggak asik sob! Setelah itu ya seperti biasa sob, jalan dikit-naik mobil bak terbuka-perjalan sebentar (Kali ini agak lama sih)-sampek-turun-jalan dikit dan udah deh sampek dan masuk ke basecamp-nya sob. Nah sesuai dengan fasilitas yang gue sebutin tadi, ada minuman hangat gratis sob. Ada jahe sama teh, tapi yaitu sob, namanya juga gratisan, enggak kerasa jahenya dan nggak kerasa manis tehnya dan yang kerasa ya hangat dan sedikit jahe dan sedikit manis tehnya. Gue minum dulu yak, bentar.....zzzzzz....zzzzzzz *eh maaf gue salah, itu buat tidur yak?
Setelah puas minum dan dirasa badan udah sedikit hangat, langsung deh ambil barang barang, kembaliin semua fasilitas terus langsung deh caw lagi. Ada hal yang belum kita lakukan, apa coba? Ganti baju? Iya benar sekali ganti baju. Tapi akhirnya kita milih enggak ganti baju sob. Kenapa kita enggak ganti baju? Karena habis ini kita masih mau main air lagi sob, iya main air di ari terjun sob, Air Terjun Sri gethuk tepatnya. Berhubung kita seperti biasa, enggak tau jalanan dan GPS gue enggak tau jalan jugak, yaudah alhasil gunakan mulut. Seperti biasa, orang yang ada di basecamp ini baik-baik dan ramah-ramah, tercetus pertanyaan dari salah satu dari mereka, jadi percakapan gue sama bapaknya kurang lebihnya kayak gini:

"Kok enggak pada ganti baju?" Tanya bapak yang ada di base camp

Dengan santai gue jawab, "Masih mau keliling-keliling pak"

Terus bapaknya nyeletuk lagi "Mau kemana lagi habis ini memangnya?"

"Mau ke Pantai Sundak, Pantai Siung habis itu ke Air Terjun Sri Gethuk pak" Jawab gue.

"Wah bagus itu bagus...habis itu mau kemana lagi?" Tanya bapaknya lagi.

"Pulang ke Semarang pak, ambil ke arah Jogja" Bentak gue, eh bukan, jawab gue.

Terus bapaknya bilang "Oh kalo gitu, mendingan ke Air Terjun sri Gethuk dulu aja habis itu Baru ke Pantainya, soalnya dari sini kalo mau ke Sri Gethuk relatif lebih deket"

Terus gue bingung antara percaya dan tidak, tapi akhirnya gue iya-in aja dan gue percaya. Cuman mengacu sama prinsip aja sih sebenernya "Gue bukan orang sini dan dia orang sini. Jadi, dia pasti lebih tau daertah sini, jadi gue mah percaya aja dah" Terus dengan tetep kebingungan gue nyeletuk "Lah kalo mau ke sri gethuk lewatnya mana pak?"

"Ini jalanan yang tadi kamu dateng terus lurus aja ngikutin jalan terus nanti sampek perempatan tugu Playen, kamu ambil jalanan yang lurus aja" kata bapaknya. (Sebenernya bapaknya jelasin panjang lebar, tapi yang gue inget cuman itu dan yang jelas intinya ya cuman itu)

Sebenernya gue enggak paham sama apa yang bapaknya ungkapin, yaudah gue iya iya aja dan gue tanya lagi "Jaraknya kira-kira berapa pak dari sini? Terus kalo nanti tanya-tanya ambil arahnya kemana pak?"

"Kalo dari sini kira-kira 30 kilo, pokonya ambil ke arah Playen, soalnya itu air terjunnya letaknya di Playen" Keluh bapaknya, capek mungkin yak bapaknya gue tanyain mulu, jadi ngeluh deh dia hhhaa :D (Tapi enggak kesel sih bapaknya, raut mukanya tetep fine, senyum-senyum gitu deh. Orang Jogja mah emang baik-baik yak :) )

Dengan enggak lupa mengucapkan kata terimakasih, akhirnya gue sama orang-orang cacat (Baca: Fadli, Evi, Irma) yang tadi bareng gue waktu berangkatnya ijin untuk pamitan. Berbekal dengan kata Playen dan perempatan tugu Playen ambil lurus kita berangkat juga deh ke Air Terjun Sri Gethuknya. Dengan pakaian yang masih basah dan gue cuman pake celana pendek dan nyeker buat yang enggak bawa sendal. Gue mah sudah siap sedia mah sama Fadli, jadi gue sama Fadli bawa sendal, nah Irma sama Evi nyeker, soalnya mereka bawanya cuman sepatu dan enggak mau sepatu mereka basah, yaudah nyeker, oke kita gembel! Enggak masalah mah mau di kata gembel atau apapun yang penting mah kalo nanti pada cerita-cerita jalan-jalan yang penting kita bisa bilang, "Gue udah pernah kesana!"

Okeh, memang deh yang namanya bingung mah ujung-ujungnya ya sok tau, yang penting mah jalan aja terus *Eh sorry gue enggak jalan, tapi ngendarain motor. Naaah setelah itu kita nemu perempatan dan enggak tau harus ambil jalan yang ke arah mana, terus seperti biasa Evi jadi andalan. Seinget gue, di perempatan itu ada pos polisi yaudah tanya deh sama polisinya dan kita disuruh ambil jalan kearah kanan dan lurus aja terus. Yaudah ikutin aja apa kata itu orang dan bener juga, sampek juga akhirnya di perempatan yang ada tugunya dan kalo lurus itu ke arah Playen. Nah di perempatan itu gue jadi inget, kalo ke kiri itu ke arah Pantai Sundak, soalnya gue enggak asing sama itu jalan dan gue ngerasa pernah ngelewatin. Terus gue jadi mikir "Oh ya bener kata bapaknya tadi yang di basecamp, bener deketan ke Sri gethuk dulu kalo tujuan akhrinya ke Jogja (Dalam hati gue Terimakasih bapak) *alay ya gue? Bukan! Ini bukan alay, tapi apresiasi dah sama orang Jogja spesifiknya lagi sama bapaknya :) "

Naaah setelah ngelewatin tugu ini, rambu-rambu jalannya lebih jelas sob. Beda sama jalanan tadi sebelum ngelewatin tugu perempatan Playen yang enggak ada rambu-rambu jalannya sama sekali. Naaah terhitung setelah ngelewatin tugu ini kita cuman berhenti sekali untuk tanya arah jalan sob, keren kan? *Iyalah orang rambu-rambunya jelas! Tapi ya sob, kita jadi ragu sama destinasi kita kali ini. Kenapa ragu? Sepi sob, jarang banget yang kesana. Semakin masuk mengikuti ke arah panah yang dituju, jelanan semakin sepi dan jelas seperti biasa sob, jalanan enggak berbentuk sering kita jumpai. Naaah semakin mikir deh ini destinasi bener keren enggak sih, berhubung kita penasaran, yaudah lanjut aja terus. Naaah berkat rasa penasaran itu, akhirnya kita sampek di loket gitu sob, apa yang kita lakukan di loket? Bayar, iya bayar! Emmm gue agak lupa sebenernya sob, yang jelas harga tiket masuknya itu Rp5.000 per orang dan parkir motor gue lupa berapa, yaaah kira-kira mah parkir motor dua ribuan yak sob :)

Oh ya, gue jadi inget, sedari tadi gue lupa ngomongin jam yak? Okee flash back dikit yak sob. Jadi...kan tadi kita tuh berangkat dari rumah makan padang itu kan jam 5.30 sob, nah setelah itu sampek di basecamp gua pindul itu sekiranya jam 6.45 deh sob, gue lupa sih sebenernya kalo masalah jam, tapi ya itu lah perkiraan gue tentang lama tempuh perjalanan yang kita lalui sob, ya walaupun kadang meleset sih, eh bukan kadang meleset tapi banyak melesetnya hhhaa :D
Naaah pokonya kita mulai nyusurin Gua Pindul itu sekitar jam 7.15 deh sob, pokoknya masih pagi dan sepi-sepi gitu dan hawanya masih dingin lah pokoknya sob, dingin khas pagi hari maksudnya. Oh ya, 30 menitnya kemana? Kok dari jam 6.45 terus langsung ke 7.15? Emm jadi 30 menit itu kita gunain buat nego sama siap-siap gitu ceritanya sob. Oh ya! Kata bapak yang ada di basecamp itu, untuk Gua Pindul itu waktu tempuhnya sekitar 30 menit dan Gua Sriti itu membutuhkan waktu tempuh selama 40 menit. Tapi menurut gue, waktu kita ngejajah kedua gua itu, waktu yang kita gunain nampaknya lebih 5 menitan gitu deh untuk setiap guanya sob. Kenapa lebih? Kebanyakan ngalay soalnya kita sob hhhaa :D Sementara itu perjalanan antara basecamp-Gua pindul-Gua Sriti-basecamp itu sekiranya 30 menitan gitu sob. Dengan rincian waktu perjalanan dari basecamp ke Gua Pindul membutuhkan waktu 10 menit dan dari Gua Pindul ke Gua Sriti 10 menit dan yang terakhir dari Gua Sriti ke basecamp 10 menit juga sob, intinya 10 menit semua dah, ribet banget yak gue ngejelasinnya?!. Naaaah untuk persiapan pulang dan minum-minum sama ngobrol kecil guna melanjutkan perjalanann itu sekiranya kita butuh 10 menit sob. Jadi kita menghabiskan waktu dua jam disini sob (30+40+5+5+30+10=120). Jadi, kita melanjutkan perjalanan untuk menuju Air Terjun Sri Gethuk itu sekitar jam 9.15 gitu deh sob. Naaaah perjalanan dari base camp ke Sri Gethuk itu yang katanya cuman membutuhkan 30 menit itu malah kita lahap jadi sekitar 35 menit gitu deh sob. Jadi, fix kita sampek di Air Terjun Sri Gethuk itu jam 10.50 gitu sob.

Okee lanjuttt! Tadi sampek bayar tiket masuk yak? Naaah pokonya dari loket sampek ke Air Terjunnya itu masih agak jauh sob, apa lagi kalo jalan, gempor deh! Dan jalanannya ya kayak begitu-itu bentuknya, jelek! Sejelek muka yang baca!
Yak seperti yang gue ketik tadi di atas, kita sampek di tempat parkiran itu ya sekitar jam 10.50 sob. Enggak mau ngehabisin waktu dan tenaga, akhirnya kita langsung aja turun kebawah untuk menuju Air Terjunnya sob. Oh ya disana ada kapal, eh bukan, perahu maksudnya yang bakalan nganterin kita langsung menuju ke Air Terjunnya sob, biayanya sekitar 10ribu gitu. Tapi kita mah enggak make yang begituan sob, 10ribu mah mending buat makan, Kenyang! Jadi, kita jalan sob sampek air terjunnya. Agak jauh sih emang sob, dan jalanannya itu enggak datar-datar gitu sob, tapi naik turun dan jalanan setapak lah pokoknya bentuknya. Naaah berhubung kita sok tau sob, yang harusnya untuk sampek ke air terjun itu ambil jalur yang turun eh kita malah ambil jalur yang naik, yaudah kesasar dikit dulu sob. Yak berhubung capek naik tangga dan bawa barang bawaan yang segede badan Evi *eh yaudah mumpung ada gazebo kecil yang agak enggak terrawat dan banyak nyamuknya, yaudah kita numpang sejenak disana buat ngabisin bekal sambil istirahat sejenak dan enggak lupa ngalay!

Noh bentuk jalanannya masih kek gini, masih belum bagus dah pokoknya, tapi kayaknya waktu gue kesana jalannya lagi diperbaiki gitu deh sob. Itu ada gajah lagi gue foto sob *eh

Naaah ini kita lagi ngalay sob, bawa barang bawaan banyak enggak pada pake sandal, miskin deh pokoknya, soalnya kita-kita lagi bosen jadi orang kaya mulu sob hhaaa :D

Okeee, setelah rehat sejenak dan perut keisi dikit, akhirnya kita mulai menjelajah lagi dan bener perkiraan kita bahwa kita harusnya tadi ambil jalur yang kebawah, bukan keatas. Enggak lama setelah itu kita nemu juga deh itu air terjun. Yak, kita basah-basahan lagi disini, mandi di sungai yang airnya hijau ke biru-biruan tapi bohong kalo kebiru-biruan, terus tiduran di aliran air terjun dan enggak lupa foto-foto ngalay sob! Oh ya, hati-hati disini sob, apa lagi kalo bawa barang elektronik, licin soalnya!
Okeeeh setelah puas disini mainan air sambil ngegalau dikit, akhirnya kita berinisiatif melanjutkan perjalanan sob. Dan tau enggak jalanan pulangnya itu kayak gimana? Jalanannya adalah tangga yang menanjak naik sob, oke hajaaaar! Dan benar sekali, sampek atas kenapa? Capek coy, kali ini bener-bener capek yang bener-bener kita rasain dah pokoknya, tapi terobati setelah kita kembali duduk-duduk di warung kecil sambil beli minum aq*ua dan gorengan yang gue  uangin dengan duit Rp5.000. Enggak nyesel gue kesini, ya walaupun awalnya ragu sih. Jadi, alam itu meragukan emang, tapi apakah keraguan yang di buat alam membuat kita berubah pikiran untuk melihat keindahannya? Enggak! Itu jawabannya! *Aaaaa gue ngetik apaan sih...

Berenang di kalinya bisa juga sob, apa lagi nyeburin temen lu terus udah deh tinggal, enggak usah di urusin, bisa banget mah kalo itu!


Gue hebat yak, bisa dapet foto monyet lagi bertapa sob *eh Tapi tetep keren kan? Hhhaa :D

Ini nih yang paling enak menurut gue, bisa juga tuh tiduran disitu sob, seger banget!

Nooh air terjunnya manggil-manggil buat dikunjungin sob!

Oh ya, buat lu yang sering galau, bisa di coba nih yang kayak beginian sob hhhaaa

Tuh kan ari terjunnya manggil-manggil lagi buat di kunjungin sob

Okee jam menunjukkan pukul 11.20 kita udah mulai cabut ninggalin Air Terjun kece yang bernama Sri Gethuk ini. Rute yang kita ambil kali ini ya pokoknya kita menuju ke arah tugu Playen yang tadi sebagai acuan perjalanan kita, terus kita belok kanan dan udah deh tinggal lurus-lurus aja ngikutin rambu-rambu penunjuk jalan. Eh tapi tapi perut laper dan beat juga mulai haus nampaknya sob. Yaudah karena enggak ada pom bensin, akhirnya beat di kasih minum eceran sebanyak 2 liter itung aja Rp10.000 sob. Okeee setelah itu baru nyari isian buat perut yang emang cacingnya udah teriak-teriak protes-protes minta ditimpukin makanan sedari tadi sob. Setelah perjalanan yang cukup jauh dan lama, akhirnya lagi-lagi kita nemu Rumah Makan Padang sob, yaudah singgah lagi deh di Rumah Makan Padang sob. Jam nunjukin pukul 13.00 waktu kita sampek di sini sob. Kali ini gue udah enggak berharap kalo Rumah Makan Padang yang ini murah sob, enggak! Gue kapok ngeremehin harga! Tapi eh tapi perkiraan gue salah sob, ternyata kali ini nasi ambil sendiri sob. Enggak gue sia-siain dah pokoknya yang kayak beginian buat ambil yang banyak banget. Jadi intinya biar porsi nasi gue cuman di hitung satu walaupun isinya dua porsi hhhaaa :D *Ketawa licik. Oh ya, buat makan kali ini, menu yang gue timpukin ke cacing-cacing di perut gue yaitu telor ditambah minum teh hangat sekalian untuk ngangetin badan yang emang sedari tadi perjalanan baju kita masih basah, iya basah, basah sedikit alias lembab! Gue cuman bayar Rp6.500 sob, oke kali ini murah, seneng deh gue kalo kayak gini, makan banyak, ambil sendiri, kenyang dan murah tentunya hhhaa :D
Oh ya, disini kita sempet tidur sejenak menghilangkan penat sob eh bukan penat tapi capek. Terus tidurnya dimana? Di meja laaaah. Sebentar-sebantar, bukan kita sama badan kita tidur di atas meja yang tadi buat makan yak sob, tapi kita cuman numpangin tangan dan kepala di meja dan merem, udah deh bangun-bangun seger dan numpang sholat juga di sana sob biar tambah seger jugak. Naaah setelah itu, gue lupa kita ngelanjutin perjalanan jam berapa, tapi yang jelas kita itu sampek Pantai Siung itu jam 14.20 sob. Lama amat yak dari 11.20 sampek 14.20? Ah harusnya enggak selama ini, emmm mungkin tidur kita yak kali yang bikin lama hhhaa :D

Jadi gini nih gaya tidurnya sob

Oh ya, gue belum ngetik yak kalo destinasi selanjutnya adalah ke Pantai Siung? Eh udah kesebut deng di paragraf atas, tapi kan enggak jelas gitu kan yak? Oke gue jelasin, jadi setelah dari Gua Sriti, setelah itu tujuan destinasi kita yaitu ke Pantai Siung. Tapi di tengah perjalanan, kita mampir ke Rumah Makan Padang cuman buat ngisi perut sih niatnya. Tapi eh tapi malah sambil merem melek gitu, tapi tanpa mendesah *Jangan ngeres!
Okeee lanjuuut, jadi untuk masuk ke Pantai Siung ini kena cash Rp3.000 per kepala *Untung si penjaga loket kagak ngelihat kepala gue yang satunya yak? Jadi cuman kena Rp3.000, Lah emang kepala gue 2 yak? Ah ngelantur apaan sih gue!
FYI sob, jadi di Pantai Siung itu adalah salah satu pantai yang punya tebing yang digunain...ya buat panjat tebing lah! Dan  panjat tebingnya itu berstandar internasional gitu sob. Kebayang kan? Enggak kan pasti! Oke gue jalasin, jadi di Pantai Siung itu ada tebing-tebing yang berdampingan langsung dengan laut sob. Enggak kebayang kan gimana view kalo kita lagi di atas tebing dan kita bisa ngelihat, mantengin bahkan sampek ngintipin orang lagi mandi eh bukan, tapi pemandangan sekitar. Kita bisa lihat orang-orang yang kelihatan kecil, tebing-tebing tinggi yang kena gempuran ombak pantai selatan yang terkenal ganas dan kita bisa ngelihat luasnya lautan itu kayak gimana dan birunya kayak gimana dan tentunya indahnya kayak gimana sob dan yang enggak kalah seru, kita bisa adu adrenalin di tebing-tebing tinggi yang kalo jatuh dari atas sini kemungkinan kecil kita masih hidup sob. Pemandangan kayak gini mungkin jarang bisa di dapetin atau mungkin enggak bakalan lu dapetin di pantai-pantai lain dimana pun sob, percaya deh! Ini lukisan Tuhan yang paling keren menurut gue selama gue hidup sob. Kenapa keren? Disini adalah salah satunya tempat yang bisa biki gue baru sadar kalo ternyata kita ini kecil kita ini enggak ada apa-apanya setelah gue kesini dan mentengin pemandangan sekitar sob. *Sorry gue ngelindur...

 
 Noooh kalo bisa sampek atas mah bisa lihat yang beginian sob. Keren kan? View-nya maksudnya bukan orang-orangnya ckckck

Oke gue mau bohong dulu di paragraf yang ini, jadi paragraf yang ini enggak usah dibaca! Inget ya enggak usah dibaca! Langsung aja ke paragraf selanjutnya! Kalo masih ngeyel, lihat aja apa yang bakalan terjadi selanjutnya!
Naaah untuk ngedapetin view yang kayak gitu tadi, butuh perjuangan yang agak berat sob, sangat berat malahan. Jadi lu harus nyiapin alat-alat buat panjat tebing yang lengkap sob. Bawa tali sendiri, bawa helm sendiri, bawa sarung tangan sendiri, bawa pelindung kaki sama pelindung tangan sendiri yaaah lengkap deh pokoknya sob dan itu lu harus bawa sendiri sob. Tapi kalo lu enggak mau repot, di sana juga ada yang nyewain kok sob, tapi  mahal harganya. Jadi kalo lu mau naik ke atas tebingnya, lu juga harus nyapin mental sob. Kenapa harus? Siapa tau tiba-tiba talinya putus dan lu jatuh ke laut dan banyak yang nolongin lu tapi yang ketolong cuman sempaknya doang kan enggak lucu sob! Naaah pokoknya ekstra hati-hati dan yang enggak punya keterampilan buat manjat atau bahkan belum pernah manjat mending jangan nyoba deh sob!

Terimakasih yang udah ngikutin saran gue untuk enggak baca paragraf yang di atas. Tapi kalo masih ada yang ngeyel buat baca ya itu nanti ending dari paragraf diatas yang gue tulis bakalan nimpa lu deh, semoga *Eh bercanda sob!
Naaah jadi untuk ngelihat view yang udah gue paparin diatas tadi, enggak perlu repot-repot nyiapin alat panjat tebing sob. Jadi disana ada jalan yang bisa kita laluin cuman dengan jalan kaki mendaki sob. Kita bisa sampek atas tebing tanpa harus panjat-panjatan dulu sob. Tinggal jalan, ngedaki dikit, udah deh sampek di atas tebingnya. Percaya deh kali ini gue enggak bohong :)

Noh, ini bukti kalo gue cuman tinggal jalan mendaki, enggak perlu manjat-manjat tebing segala bisa sampek atas juga hhhaa :D

Buat lu yang enggak bisa manjat tebing apa lagi belum pernah manjat tebing, enggak usah takut buat ngunjungin tempat ini sob. Gue aja yang belum pernah manjat tebing sama sekali pun gue bisa sampek ke atas kok sob dan selamat tentunya. Oh ya, kalo lu di atas tebing hati-hati aja yak sob, soalnya jalanan yang bisa kita lewatin sewaktu kita di atas tebingnya itu ya kira-kira cuman setengah meter lebarnya. Inget, samping kanan kiri adalah jalanan yang bisa buat lu langsung pulang ke rumah tanpa harus capek-capek turun dari atas tebing dan ngendarain tumpangan lu sampek ke rumah lagi sob, alias terjun langsung ke laut dan hidup sob, iya hidup...hidup di alam yang lain sob alias mati! So be careful!

Noh lihat betapa sempit jalanan yang bisa di laluin, mungkin cuman dua orang sisipan aja udah penuh kali

Oke lanjuuut, Setelah kita puas menikmati keindahan Pantai Siung, akhirnya kita cabut dan pindah ke Pantai Sundak yang disana selain kembali nikmatin indahnya pantai selatan kita bakalan ngelihat sunset yang bener-bener keren sob! Tapat jam 15.00 kita ninggalin Pantai Siung untuk menuju Pantai Sundak. Oh ya sebelum kita pulang, kita dipalak sama tukang parkir jadi kita di suruh bayar Rp2000 setiap motor, baik banget itu tukang parkir, padahal kita sambil nitipin barang-barang kita dan itu enggak di pungut biaya sama sekali.
Naaaah rute yang kita lalui, gue enggak bisa jelasin sob yang jelas, gue cuman ngikutin rambu-rambu penunjuk jalan aja sob, karena emang jalanannya susah di apal sob. Walaupun gue bukan untuk yang pertama kalinya kesini, tetep aja gue enggak apal-apal sama jalannya sob. Yang jelas, kita sampek di Pantai Sundak itu sekiranya jam 15.45 sob. Oh ya, untuk kali ini, masuk ke Pantai Sundak enggak kena cash sob, karena menurut informasi yang gue dapet, loket di seluruh pantai yang ada di Gunung Kidul itu udah enggak beroperasi setelah pukul 15.00 sob, jadi mungkin kita cuman tinggal bayar biaya parkir aja sob.
Berhubung batre kamera gue udah habis sedari tadi di Pantai Siung, akhirnya disini gue nyari colokan gratisan, tapi enggak dapet. yaudah yang berbayar deh dapetnya. Dan kalian tau berapa yang harus gue bayar untuk ngecash batre kamera dan GPS yang enggak sampek penuh ditambah minum 1 botol teh sos*ro? Rp5.000, mahal!

Berhubung gue masih agak lelah dan malas, jadi gue cuman duduk-duduk aja di warung sama Fadli. Nah tapi Irma sama Evi udah enggak tahan, udah nafsu banget, udah horny gitu ceritanya *eh jadi mereka langsung aja menuju ke pantai. Pikir gue mah masih jam 15.45, jadi sunset masih lama. Gue enggak tau dan enggak terlalu kepo sama apa yang mereka lakuin, tapi yang jelas mah pasti mereka mainan di laut dangkalnya terus pasti mereka ngalay sob. Sembari nunggu batre kamera yang lagi di cash, gue duduk-duduk terus gue sambil ngupil terus ngehayal jorok terus gue ngintipin ibunya yang jaga warung terus gue bohong terus gue juga di tinggal Fadli ke pantai. *Enggak jelas ya? Oke!
Yak setelah nunggu lama emmm enggak lama juga sih sekitar jam 16.30 gue bergegas samperin ketiga orang cacat yang udah sedari tadi ninggal gue untuk menuju ke pantai duluan. Yak jam segini itu matahari udah mulai malu-malu sob, warnanya udah berubah jadi keemasan gitu sob, keren lah pokoknya, menurut gue lebih keren dari pada sunset di Pantai Kuta yang ada di Bali sob. Yaaah yang jelas kita ngalay terus disana sob, sampek sekiranya udah jam 17.00 matahari warnanya udah mulai memerah, eh bukan memerah tapi mengoranye gitu sob. Naaaah waktu jadi oranye ini sob, kerennya enggak nahan, bikin mata nyolok tau enggak, lebih keren dari bokep sob, ini sunset ter keren yang pernah gue lihat sob.

Banyak sob yang bisa lu lakuin di sini, mulai dari ngalay kayak gini

Apa main air kayak gini, terus kalo misal tiba-tiba lu haus yaudah tinggal sedot aja bisa kok

Atau kalo lu lagi mager, yaudah tinggal mantengin view yang beginian

Apa kalo lu tiba-tiba laper, bisa kok pasirnya langsung dimakan sob

Kalo capek, bisa kok tiduran macam beginian sob

Masih belum puas? Bisa kok sob ngelihatin orang yang lagi pacaran dan setelah itu meratapi nasib kenapa elu enggak laku-laku sob, jangan lupa bunuh diri setelah itu, oke?!

Oh ya, itu cerita Pantai Sundak sewaktu momen sunsetnya sob, kalo mau tau gimana Pantai Sundak sewaktu siang, bis kok klik link yang ini sob KLIK Sebenernya link ini ya link yang tadi gue keluarin waktu gue mau nunjukin gimana diskripsi tentang jalanan Gunung Kidul sob, dan link itu sebenernya adalah postinganan gue terdahulu sewaktu gue ngunjungin Pantai Sundak waktu siang-siang gitu sob.
Yaaah sekiranya jam 17.25 matahari udah mulai ngumpet di balik bukit yang menandakan malam sudah datang. Yaudah kita bergegas menuju warung yang tadi jadi tempat singgah kita sob. Setelah itu kita mandi, iya mandi! Enggak gratis sob mandinya, bayar. Seinget gue bayarnya itu Rp2.000 per orang sob.

Setelah mandi, bersih-bersih, beres-beres terus enggak tau lupa gue ngapain aja yang jelas udah siap-siap mau pulang dan itu kira-kira jam 18.45 kita mulai meninggalkan pantai keren ini sob. Oh ya, buat lu yang ngendarain motor dan cuman 2 motor apa lagi cuman 1 motor apa lagi kalian jalan kaki dan enggak pada tau jalanan pulang sama sekali, mendingan sebelum gelap lu udah bergegas dari sini sob. Kenapa gitu? Karena enggak ada penerangan sama sekali dan praktis penerangan yang bisa lu andalin satu-satunya ya cuman lampu motor. Kalo gitu situasinya, mendingan lu nginep aja di Pantai Sundak sob, disana ada beberapa penginapan yang gue enggak tau harga sewanya berapa dan kalo enggak mau yang bayar, lu bisa tidur di masjid emmm bukan masjid sih sebenrnya, ya kayak mushola gitu tapi gede dan yang jelas enggak bakalan diminta bayar dah pokoknya. Terus lu pulang keesokan harinya sembari lihat sunrise yang katanya sunrise di Pantai Sundak ini juga enggak kalah keren dibandingin sunsetnya sob. Tapi sayang, gue belum pernah lihat sunset disini sob, oke mungkin suatu saat nanti :)
Naaah berhubung kita ngejar waktu supaya hari Minggu siang udah sampek Semarang, jadi kita nekat untuk tetap pulang ke Semarang sob. Naah kenapa kita berani dan tetep nekat untuk pulang ke Semarang walaupun gue udah sedikit tau tentang kondisi jalanan yang bakalan kita laluin? Karena GPS gue batrenya full, jadi gue enggak terlalu risau untuk nemuin jalanan pulang ke Semarang karena gue yakin, mau dilewatin manapun kalo jalanannya rasional bakalan gue lewatin dan gue yakin bakalan sampek walaupun jalanan yang gue laluin adalah jalanan yang terbilang jauh gue enggak peduli yang penting sampek. Jadi itu keuntungan kalo pake GPS sob. Dengan modal seperti itu, akhirnya kita melaju di jalanan yang bener-bener gelap dan enggak tau itu di daerah mana yang jelas kita jarang banget ada barengannya jadi di jalanan seringnya itu ya cuman motor kita berdua aja sob, bener-bener sepi. Hawa dingin, jalanan gelap, jadi parno terus buta wilayah terus lampu motor juga enggak terang-terang amat yaaah scary lah pokoknya situasinya sob *Lebay dikit. Naaah waktu keadaan genting kayak gini, ternyata si beat haus, bayangin jalanan gelap ngelewatin hutan dan enggak jelas dimana eh beatnya haus. Tapi untungnya waktu kita ngelewatin kayak desa-desa gitu, ada yang jualan bensin eceran, yaudah kembali lagi beat di cekoin bensin 2 liter ya Rp10.000 lah pokoknya. Karena jalanan yang kita laluin kayak gitu terus bentuknya, perjalanan kita jadi terasa lama dan terkesan monoton menjurus membosankan. Yang jelas Irma kembali ngantuk lagi dan untungnya enggak jatuh. Saran aja yak sob, jangan terlalu memacu kendaraan di jalanan yang kayak gitu situasinya. Soalnya ada satu jalan yang tiba-tiba nikung tajem dan gue lagi memacu motor gue agak kenceng dan hampir aja masuk ke jurang sob, untung gue kagak nyebur ke itu jurang, tapi kalo gue nyebur ke jurang ya itu urusan gue kan? Bukan urusan kalian yang baca kan, itu urusan dan derita gue kan? Iya kan intinya gitu kan? Oke paham gue!. Pokoknya hati-hati laaah intinya.

Oke setelah perjalanan jauh, akhirnya kita nemu keramaian dan perut kita udah manggil-manggil lagi buat di puasin sama makanan (Dari tadi sih sebenernya lapernya sob, waktu masih di jalanan gelap enggak jelas itu sob). Niatnya sih mau nyari Rumah Makan Padang lagi, tapi enggak ada sob, dan akhirnya kita nemu Rumah Makan Lamongan gitu sob, warung tenda tepatnya. Disana itu udah capek secapek-capeknya, pengen rasanya udah kita tidur disitu aja, badan udah mager banget lah pokoknya. Dan gue sempet tidur sob disana karena makanan yang kita pesen lama sekali datengnya karena emang warung itu yang kita singgahin rame sob dan gue enggak tau apa yang temen-temen gue lakuin yang jelas mereka minjem kamera buat lihat-lihat foto-foto kita tadi sob. Seinget gue, waktu gue bangun terus ngelihat jam di hp gue ketika makanan yang udah kita pesen dateng itu jam udah nunjukin angka 20.45. Menurut GPS gue untuk sampek Jogja itu masih membutuhkan waktu sekitar 60 menit lagi sob, dan disitu gue tau kalo kita lagi di daerah Bantul sob, deket-deket sama Pantai Parang Tritis gitu deh pokonya sob, kenapa gue tau kalo deket sama Pantai Parang Tritis? Karena gue ngelihat kalo di rambu-rambu jalan milik dishub ada anak panah yang nunjukin kalo belok kesana adalah arah ke Pantai Parang Tritis gitu sob, sebenernya itu cuman pengamatan kasar gue sih kalo posisi kita itu deket sama Pantai Parang Tritis sob hhhaaa :D
Oh ya, untuk makan malam kali ini gue makan nasi ayam dengan nasi 2 porsi dan minum jeruk hangat yang gue uangin dengan duit Rp13.500 dan kenyang sekali sob, sayang harganya masih agak sedikit mahal hhhaa :D

Oke setelah puas makan, gue udah enggak mikirin jam sama sekali yang gue pikirin cuman satu, gue pingin tidur dan begitu juga yang temen-temen gue rasain, mereka semua pengen istirahat. Dengan rasa capek yang bener-bener capek yang menyelimuti kita berempat, akhirnya kita lanjut lagi melanjutkan perjalanan pulang sob. Sebenernya kita enggak mau langsung pulang ke semarang sob, tapi kita mau cari mushola atau masjid atau apalah yang jelas bisa kita buat tidur sob. Akhirnya setelah perjalanan agak jauh dan tetep ngikutin petunjuk GPS untuk menuju ke arah Jogja, akhirnya kita nemu Masjid yang lumayan besar. Lalu kita berinisiatif untuk tidur disana, yaudah gue enggak pikir panjang dan yaudah gue udah tinggal rebahan tapi yang lain entah kenapa mereka enggak kunjung rebahan dan gue enggak peduli lagi dengan apa yang mereka lakuin karen emang gue udah setengah sadar. Yang jelas mereka bertiga mau buang air kecil terus mereka lihat ada yang katanya mereka adalah orang gila, gue enggak tau bener apa enggak yang jelas gue tau kalo bukan cuman kita berempat yang ada disana. Terus akhirnya mereka ketakutan dan parno dan mereka ngajak untuk pindah tempat, yaudah gue turutin mereka dan akhirnya kita nemu pom bensin yang ada musholanya dan enggak ada tulisan yang melarang kita untuk tidur di musholanya. Yaudah kita mutusin untuk tidur disana. Berhubung gue udah pengen buru-buru ngelajutin tidur gue yang sempat tertunda tadi, gue enggak lihat dalem musholanya dan tanpa pikir panjang gue tidur di teras depan musholanya. Udah gue tidur dan enggak tau apa-apa dan enggak mikir apa-apa. Oke, gue tidur dulu yak zzzz....zzzzz....zzzzzzz...zzzz....Oke, tidur gue kali ini sama sekali enggak nyenyak selain karena pintu mushola yang dibuka seenaknya aja sama orang yang mau keluar dari  mushola itu selalu kena kepala gue yang bikin gue kaget lalu terbangun dan tidur lagi zzzzz.....zzzzzzz.... adalah karena ada suara motor yang kenalpotnya berisik dan lagi-lagi ngebangunin paksa gue dan lagi-lagi gue tidur lagi zzzzz... zzzzz...

Yang jelas setelah itu, kita semua bangun dan setelah melakukan berbagai persiapan termasuk ibadah rutin, akhirnya kita ngelanjutin perjalanan yang waktu itu jam gue menunjukkan angka 5.10 gitu. Tujuan kali ini adalah pulang ke Semarang, dengan tetep ngandalin GPS karena gue masih belum tau jalan, akhirnya sampeklah kita di Jogja. Waktu sampek Jogja, gue ngelihat papan penunjuk jalan menunjukkan ke taman sari, jadi gue tawarin ke temen-temen gue untuk ngunjungin taman sari dulu sebelum pulang ke Semarang. Berhubung kita ini orang-orang cacat yang sama sekali enggak jelas, jadi kita akhirnya merubah rute perjalanan yang tadinya langsung ke Semarang berubah jadi ke Taman Sari dulu baru ke Semarang. Foto pertama yang gue ambil di Taman Sari itu adalah jam 5.45 jadi kita sampek di Jogja sekiranya adalah pukul 5.45 dan foto terakhir yang gue ambil itu menunjukkan sekitar pukul 6.15 jadi praktis kita melanjutkan perjalanan sekitar 6.20an. Oh ya, disini enggak bayar tiket masuk, cuman bayar parkir aja sob Rp2.000 per motor. Yang ternyata setelah gue kepo ternyata kita belum sampek ke taman sarinya jadi gue enggak tau itu dimana yang jelas hampir deket sama tamansari dah pokoknya, deket-deket sama masjid bawah tanah yang letaknya sekomplek sama tamansari sob, dan ya gitulah intinya.

 

Oke itu adalah destinasi terakhir gue dan temen-temen gue dalam perjalanan gembel gue kali ini. Yang jelas kita mulai beranjak meninggalkan kota Jogja sekitar jam 6.20 dan sampai di Semarang sekitar pukul 9.45. Dan dalam perjalanan kita berhenti buat beli makan tapi berhubung gue lagi puasa sedari tadi jadi gue enggak makan sob dan beat kembali diisi bensin Rp10.000 sob. Oke, kali ini, gue mau bahas tentang perhitungan duit yang keluar dari dompet gue dan perbandingan bensin antara motor matik yang dalam cerita gue kali ini adalah beat tahun 2012 non injeksi dan motor kopling yang dalam cerita gue kali ini adalah megapro tahun 2009.

Untuk masalah bensin, enggak ada perbedaan sama sekali sob motor gue cuman ngisi Rp50.000 dan itu cuman satu kali dan motor beat juga cuman membutuh kan Rp50.000 yang dibagi menjadi lima selama perjalanan kali ini. Jadi kesimpulannya, mau ngendarain motor apapun entah itu matik yang katanya boros dan motor kopling yang katanya enggak tau boros apa enggak yang jelas enggak ada pautan yang begitu mencolok kalo masalah bensin.
Terus ngomongin masalah semua duit yang keluar kali ini, ini rinciannya kayak gini sob:

Jum'at, 14 Maret 2013

Bensin Rp50.000 yang dibagi 2 jadi masing-masing orang cuman ngeluarin Rp25.000
Buat bensin gue masukin ke pengeluaran hari ini, baik motor gue maupun beat Evi, karena jumlahnya sama

Total Rp25.000



Sabtu, 15 Maret 2013

Sarapan di Rumah Makan Padang Rp10.000
Masuk Gua Pindul sama Gua Sriti Rp50.000
Parkir di basecamp Rp2.000
Masuk Air Terjun Sri Gethuk Rp5.000
Parkir di Sri Gethuk Rp2.000
Air mineral + Gorengan di Sri Gethuk Rp5.000
Makan siang di RM padang Rp6.500
Masuk pantai siung Rp3.000
Parkir pantai Siung Rp2.000
Cah Gps + Kamera + Sosro 1 botol Rp5.000
Mandi di Pantai Sundak Rp2.000
Parkir di Pantai Sundak Rp2.000
Makan malam di Warung Lamongan Rp13.500

Total Rp108.000

Minggu, 16 Maret 2013
Parkir Tamansari Rp2.000
Total Rp2.000

Grand Total Pengeluaran Rp25.000+Rp108.000+2.000=Rp135.000

Oke, 3 hari, Semarang-Jogja, 6 destinasi, gembel = Rp135.000

Okeh, akhir kata, Salam buat “Papa”!

Bayu Taufani Haryanto
@bayutaufani
Share:

4 comments:

  1. busehhh,,, panjang beneerrr,, capek bacanya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hhhaa iya nih om, baru belajar nulis om jadi ya begitu, yang enggak penting pun jadi tulisan om hhhaa :D

      Delete
  2. gw baca 1 setengah jam .. gila di hp pula .., kecil kecil mas bro gw saranin lu pake font size yang 100 yah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. siiip itu bacanya sambil menghayati dan pake perasaan pasti bhaahaaa, ah hpmu aja yang layarnya di gedein gimana? Kan asoy...

      Delete

Subscribe

Masukkan Email:


Youtube Channel:

Popular Posts

Total Pageviews