Bukan! Ini Bukan Papa Yang Mantan Pacarnya Mamma!



Wednesday, February 27, 2013

Pantai sundak #1


Perjalan "Papa" pertama gue yaitu menuju ke tempat eksotis (bak penari strip tease) yang bernama Pantai Sundak yang berada di Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta tepatnya di daerah Gunung Kidul. Kejadiannya tepatnya terjadi pada hari Jumat tanggal 4 Mei 2012. Gue mau cerita dulu nih sob, sebelumnya gue udah pernah kesana tapi bawa koper bukan ransel. Jadi, ini bener-bener pengalaman gue pertama pergi-pergi ke daerah yang cukup jauh dari tempat gue biasa tidur nyenyak, tapi ini pake ransel sob! Hebat kan! #padahal-biasa-aja-kan-ya? *emang dasar yang nulis lebay, jadi maklumin aja ya :-) Noh kan ganteng kan gue kalo senyum :-)

Oh ya! Sebelum masuk ke intinya, buat perbandingan aja nih, waktu pertama kali gue ke Pantai Sundak, gue naik mobil *ngendarain sob yang bener, kalo naik mah odong-odong sob, cuman gerak-gerak disitu aja dan enggak beranjak kemana-mana, ya kan? #kayak bikin dedek aja yak? cuman gerak-gerak lalu menghasilkan, odong-odong pun seperti itu sob :D

Oke cukup sob bulshitnya, lanjut yak...

Ngomongin bensin (pake premium) itu butuh sekitar Rp250.000, yang dapet isi bensin sekitar 55,5555555555556 liter cuma buat mondar-mandir dari semarang - gunung kidul - yogya (cuman ke jalan malioboro) - semarang dan di semarang tepatnya di daerah Kabupaten Semarang, tepatnya lagi di daerah Ungaran masih ngisi sekitar Rp20.000 buat sampek kerumah lagi.

FYI sob! Gue ngendarain mobil Toyota Avanza keluaran tahun 2011 akhir sob. Jadi, untuk biaya bensin kalo ngendarain mobil udah mencakup Rp270.000 untuk bolak-balik! Oh ya! Kalo misal lewat tol, jadi tambah sekitar Rp18.000 (Delapan Belas Ribu Rupiah) untuk kalkulasi pulang pergi, tapi kalo enggak lewat tol juga enggak apa kok. Soalnya jarak yang dipangkas enggak terlalu jauh kok, tapi cuman waktu tempuh yang lebih lama. Oke, gueenggak bakalan ngomong panjang lebar tentang perjalanan gue yang satu ini. Jadi ini baru permulaan atau pemaparan aja sob alias buat perbandingan nanti sama cerita bulshit gue.

Oh ya! Perjalan gue kali ini enggak sendirian sob, gue ditemenin sama dua orang pacar temen-temen cacat gue sob. Langsung aja ya gue kenalin dua temen homo gue sob, yang pertama Anjas yang kedua Yoga. Okeh, perjalanan dimulai dari rumah gue, kita bertiga sebelumnya udah janjian, kita berangkat ke yogya jam 5 pagi! Yak dan sudah bisa ketebak bakalan molor dan akhirnya kita berangkat jam 7 pagi! Dan itu semua karena ulah gue yang ternyata di jam kita janjian gue baru bangun hhhaa :D

Bodoh! Udah salah, malah ketawa lagi! Emang dasar lo cacat bay! Gimana mau maju ini negara kalo semuanya serba molor, waktu itu adalah uang time, coba renungin dan inget-inget udah berapa lama waktu yang lu manfaatkan buang gitu aja! Mungkin orang-orang seperti elu bay yang bakalan merusak membangun bangsa ini!!!

Lanjuuuut....

Singkat kata, singkat cerita ku berjalan dengannya namun apa yang aku rasa apakah ini cinta... *Anjir, kenapa gue jadi nyanyi lagunya Budi "Doremi" gini yah, ah tau ah gelap
Dan akhirnya, cuuuusss... (kita bertiga berangkat) ke yogya menggunakan 2 sepeda motor. Yang pertama, Yamaha Megapro keluaran tahun 2009 dan yang satunya lagi Honda Scorpio keluaran tahun 2010 (Perasaan kebalik ya? Yah emang begini ini, gue emang enggak paham motor dan sok tau pula). Ceritanya, tangki bensin kedua motor tersebut masih kosong, jadi kita putusin untuk kasih minum dulu ini motor masing-masing Rp50.000 yang dapet sekitar 11.11111111 liter premium. #cinta premium nih sob ceritanya, karena motor gue kagak ada tulisannya "kendaraan ini tidak menggunakan bbm bersubsidi" jadi gue boleh minum premium #eh motor gue isi premium, bukan gue yang minum premium. Okeh cukup ngelanturnya...

Perjalanan gue lalui dengan melewati rute banyumanik - ungaran - ambarawa - magelang - yogyakarta dan setelah yogyakata gue kagak tau lewat mana soalnya gue cuman ngandalin gps yang gue dapet nyolongFYI sob! Sebenernya kagak usah aneh-aneh bawa gps, soalnya penunjuk jalannya udah lengkap kok. Jadi, enggak usah khawatir. Gampang kok rute unutk menuju ke sana, tinggal cari petunjuk arah yang menuju ke arah gunung kidul kok. Gue jamin enggak akan nyasar kalo lo patuhin rambu-rambunya. Kalo masih tetep enggak paham, tanya-tanya aja sama warga sekitar. Orang Yogya dan sekitarnya baik-baik dan kalem-kalem kok :)
Oh ya! perjalanan Semarang - Yogya membutuhkan waktu sekitar 2,5-3 jam jadi kira-kira kita sampai di yogya sekitar pukul 9.30-10.00. Sementara perjalanan dari yogya menuju pantai sundaknya kira-kira menghabiskan waktu sekitar 4 jaman.

Buset dah 240 menit aja lama banget yak? Bisa bikin pantat yang gendut jadi tepos dan bisa bikin pantat yang tepos jadi lebih tepos lagi, apa lagi 4 jaman yak? Apa kabar itu pantat?

Nih, biar elu semua kagak ketularan cacat kayak gue karena lu baca postingan gue yang emang kagak jelas ini, gue kasih nih gambaran Pantai Sundak buat ngerefresh otak lu semua, okeh cek it out!
Karena kita anak yang (lumayan) soleh, jadi sekitar jam 12an kita nemu masjid dan sekalian nunggu mulainya ibadah jumatan, kita cari makanan. Setelah bertanya-tanya dan agak sok tau sedikit, akhirnya kita nemu masakan padang yang nasinya ngambil sendiri sob! Dan gue ngambil nasi banyak (banget deh pokoknya) dan pake lauk telor sama kuah yang banyak juga dan minum es teh manis 1 gelas. Ternyata gue kaget sob *HAH??? gitu cerita kagetnya sob. Kenapa kaget? Gue kira bakalan dipalakin sama orang yang jualan dengan harga yang tinggi, eh ternyata perkiraan gue salah. Ternyata gue cuma di suruh bayar Rp7.000. Bayangin deh, 7 ribu di Semarang makan apa? Nasi kucing pake lauk tai kucing?

Jadi, gue udah ngebuktiin sendiri kalau biaya hidup di Yogya emang bener-bener murah. Salut dah sama kota pelajar yang satu ini (y) Oh iya, buat nambah pengetahuan aja yak, setau gue, kebanyakan rumah makan padang yang ada di Yogyakarta itu nasinya ngambil sendiri, jadi lu mau makan banyak, mau makan sedikit, mau nambah, mau kagak ya bayarnya sama aja :)
Singkat cerita, kita melanjutkan perjalanan. Jam di tangan temen gue udah menunjukkan sekitar pukul 1 kurang disaat kita melanjutkan perjalan kembali dengan kecepatan 62,4321 yang dibulatkan jadi 63 km/jam (kalo lu mau ngitung bener apa enggak antara jarak yang gue laluin sama kecepatannya yang dibandingkan dengan waktu tempuh, kecepatannya bulatin aja jadi 60km/jam sob). Mungkin karena kita berlibur dihari yang tidak biasa digunakan oleh orang waras manapun untuk berlibur sob *berarti gue kita enggak waras dong? #yah anggap saja begitu wkwkwk.

Anjir lu ngatain gue kagak waras, ati-ati ya kalo ngata-ngatain orang, dulu gue sering banget nih kalo lihat polisi buncit terus gue kata-katain kalo polisi buncit itu enggak pantes jadi polisi lah, ini lah itu lah dan sebagainya, pokoknya gue hujat mati-matian semampu gue (tapi gue ngehujatnya kagak di depan polisinya sob, selain gue takut nyinggung perasaan itu polisi, gue juga takut sob sama polisinya, jangan-jangan nanti gue di cipokin terus gue di seret-seret terus gue dibawa ketempat yang sepi terus gue disodomi sob, gue takut banget sob sumpah sob, gue kagak berani sob, ngeri sendiri kalo bayangin begituan :( ) #Emang iya ya ada polisi yang kayak begitu? Kagak ada tolol, adanya mah polisi yang mintain duit, bodoh! Eh...eh sob gue kasih tau ya, dulu tuh gue pernah punya cita-cita jadi polisi sob, eh enggak kesampaian dan sekarang eh malah perut gue sendiri yang buncit sob. Anjir bener tuh polisi ngelempar sialnya ke gue *padahal ya emang salah gue yak? Orang (polisi) kagak salah apa-apa malah di kata-katain, ya kan? wkwkwk. ASUdah....sudah,,,sudah ceramahnya udah selesai #Teeeet....hening sejenak lalu *AAAAAAAmmmmmmiiiiiiiiiinnnnn....

Okeh lanjut! Jadi jalanan menuju kesana itu awalnya adalah tanjakan berkelok-kelok mendaki gunung. Mungkin buat orang yang baru pertama kali kesini akan berpikir apa iya ada laut di daerah dataran tinggi seperti ini? Buat orang yang memiliki pemikiran tersebut, menurut gue adalah orang yang cerdas. Tapi ternyata, setelah sampai ke tempat tujuan mungkin dia akan seketika menjadi orang bodoh yang ling-lung. Kenapa ling-lung? Karena disini inilah kita bisa menyadari bahwa Tuhan itu melukiskan alam dengan sangat indahnya. Tapi tunggu dulu, ini beneran kok gue enggak mengada-ada. Di dataran tinggi ini ada laut yang indah sekali sob! Coba deh bayangin, ada laut di dataran tinggi! Gimana kerennya coba?

Sambil lo bayangi laut yang ada di dataran tinggi, gue mau ngelanjutin cerita gue yang udah sampek ke tempat pemalakan sob. Kok tempat pemalakan? Iya, jadi gini, ada preman yang malakin kita. Di tempat ini kita kena palak masing-masing orang sebesar Rp3.500. Sebenernya itu loket sih, bukan tempat pemalakan. Tapi, gue sebut itu tempat pemalakan karena pakaian mereka kayak preman, enggak pake seragam terus cuman pake kutang. Layakkan mereka gue sebut sebagai preman?

FYI sob! Setelah kita melewati loket ini, banyak tersedia pantai-pantai eksotik yang bisa dikungjungi. Seperti contoh Pantai Sundak, Pantai Siung, Pantai Krakal, Pantai Indrayana dan masih banyak lagi. Lebih hebatnya lagi, semua pantai disini adalah pantai dengan pasir putih semuanya, tanpa terkecuali (Kalo masih ada pasirnya yak tapi).

Pemandangan sepanjang perjalanan kali ini akan terasa sangat berbeda dengan pemandangan perjalanan tadi (Sebelum dipalakin sama tukang jaga loket). Jadi kali ini kita akan disuguhkan dengan banyak tanah lapang (sebenernya di tanemin sih) di sepanjang jalan itu baik di kanan atau pun di kiri kita yang cukup gersang. Nampaknya disini hawa dingin khas pantai mulau terasa. *Dodol, mana ada pantai yang dingin? #Anjir lu, kan gue bilang hawa dingin KHAS pantai coy. Jadi, orang-orang yang biasa hidup di pantai menganggapnya hawa seperti itu tuh dingin gitu ceritanya *Udah iya-in aja deh, biar seneng deh orang yang enggak waras yang satu ini cc Bayu Taufani Haryanto.

Oke! Akhirnya setelah melewati jalanan gersang, panas dan berkelok-kelok ini tiba juga kita di tempat tujuan, yaitu pantat Pantai Sundak. Yeeeeee....*Tepuk tangan khas anak sd. Jam tangan gue *Loh perasaan tadi jam tangan temen gue yak? Oke deh ulangin. Jam tangan temen gue udah nunjukin pukul 2.45 yang itu artinya dari yogyakarta sampai ke Pantai Sundak itu membutuhkan waktu sekitar 5 jam kurang 15 menit. Seharusnya sih cuman 4 jam, tapi karena tadi kita berhenti buat makan sama sholat, makanya agak molor sekitar 45 menitan.

Fiuhhh...*ngelap keringat pake tangan terus gerak-gerakin badan, terus ngeluh-ngeluh capek terus...
Nih sob, gambaran terik disana sekita jam 3an gitu

Semuanya terbayar setelah ngelihat ini pantai yang bener-bener bisa ngilangin penat, lemah, letih, lesu, lunglai, boring, bosan dalam perjalanan yang emang bikin badan kerasa capek. Serasa capeknya ilang setelah ngelihat pemandangan menakjubkan ini. Pasir putih, air laut yang biru jernih, karang-karang yang emang bener-bener keren. Karena emang gue yang sangat takjub dan enggak sabar buat nginjekin kaki gue ke air laut dan ngerasain asinnya pasir putih *Aduh sob, gue kebelet boker, maaf-maaf ngetiknya jadi asal-asalan begini jadi enggak karuan kan sob...sebentar-sebentar, gue boker dulu yak sob...

Setelah menunggu selama 5 menit atau 3000 detik akhirnya gue selesai juga sob buang lo yang lagi baca ke jamban gue...

     

   
Nih sob! pasir putih, air jernih biru banget sob

Yak gue mulai ngetik lagi nih sob, eh sebentar sob gue lupa tadi gue udah cebok apa belum ya? Kayaknya sih belum, soalnya masih bau-bau gitu, tapi yaudah lah enggak penting, yang penting ini gue jilat-jilat tangan gue rasanya enak kok sob, mau coba?

Sampek mana tadi? Oh ya gue enggak sabar buat nginjekin kaki gue ke pasir putihnya sama enggak sabar buat nyobain asin air lautnya kan? Jadi gue buru-buru kesana sob, terik sih sob tapi mau kapan lagi coba nikmatin indahnya pantai yang satu ini. Langsung aja gue sama temen gue menuju ke saung-saung, yang emang udah disediain di sini. Tapi sebenernya disuruh beli-beli gitu sih. Yah emang otak-otak jalang sob gue bilang aja, nanti aja mbak, mau main-main dulu *padahal niat gue biar kagak beli sih, karena gue tau pasti di tempat beginian harganya bikin kantong jebol hhaa :D

Nih sob gambaran saungnya

Lanjut sob! Di kawasan Pantai Sundak ini, enggak cuman terdapat Pantai Sundak aja, tapi ada 3 pantai yang lainnya. Setahu gue yang terkenal itu Pantai Sundak sama Pantai Indrayanti. Jadi intinya, satu garis pantai ini kalian bisa ngunjungin 4 pantai sekaligus gitu ceritanya.

Di Pantai Sundak, kita bisa agak ketengah gitu, soalnya sekitar 25 meter dari bibir pantai itu adalah karang-karang jadi bisa dilewatin gitu, gue juga nyoba untuk sedikit ke tengah sob. FYI! Banyak bulu babi dan juga karangnya agak tajem-tajem geli gimana gitu, Jadi musti hati-hati.

Gue sama temen-temen gue agak ke tengah sob

Oh ya! Kalo kalian lagi beruntung, sewaktu air laut enggak lagi pasang, kalian bisa nyebrang ke pantai sebelahnya yaitu pantai Indrayanti. Tapi lewat laut gitu sob jadi enggak lewat jalanan yang biasa dilalai kendaraan. Ada yang unik, di tengah-tengah antara Pantai Sundak dan Pantai Indrayanti itu ada gua gitu. Lumayan keren deh guanya, gua diantara dua pantai dan gua itu dari karang-karang gitu sob. Oh ya! Kalo enggak salah itu namanya gua ganteng sob, gitu sob :) Percaya kan sob kalo gua ganteng, apa lagi kalo senyum, ya kan? Mau lihat? Nih gua kasih dah :)

Setelah puas main di Pantai Sundak dan Pantai Indrayanti, udah kenyang makan pasir sama minum air laut, yaudah deh kita pulang. Iya pulang sob :( Enggak rela banget deh gue ninggalin tempat secantik ini :(


 
Biarkan foto yang berbicara

Oh ya! Lanjut! Sebenernya kurang puas sih di pantai yang seindah ini cuman 2 jam, tapi mau gimana lagi, jam udah menunjukkan pukul 5 kurang 15. Karena kita ernggak tau jalan, terus gps mati, jadi mulai deh parnonya. Jangan-jangan nanti di jalan ada perampok terus nanti mobil gue di ambil? Eh gue kan ngendarain motor yak, salah...salah...nanti motor gue diambil, terus nanti tangan gue di potong, terus nanti hati gue di ambil, terus nanti jantung gue diambil, terus nanti di jual terus nanti gue nangis terus nanti gue bohong #Sangat GARING, SUMPAH!

Ah enggak penting, lanjut aja yak sob! Jalanan dari gunung kidul menuju ke pantai dan sebaliknya itu kalo masalah penerangan agak kurang sob, bukan agak kurang lagi sih, emang kurang alias ya emang sedikit. Jadi, saran gue kalo emang nyali lo ciut (kayak gue gini) mendingan cabut sebelum gelap sob. Bukannya nakut-nakutin, tapi antisipasi aja gitu, siapa tau nanti di jalan ada apa-apa, ya kan?

Eh eh gue mau tanya, sebenernya pengertian dari "ada apa-apa" tuh apaan sih? Gue bingung, terus lebih bingung lagi kok gue ngetiknya kagak nyambung ya? Ah sepertinya gue lagi sakau sob, gue lagi kecanduan mention sob, loh kok mention sih, metinon maksudnya...

FYI! Kalo mau ke Sundak, mendingan saran gue itu tangki bensin di penuhin dulu, soalnya pom bensin jarang ada di sini. Sebenernya ada sih yang jualan bensin, tapi ya eceran gitu. Terus selain menuhin tangki bensin, tangki lambung juga perlu dipenuhin dulu. Saran gue sebelum masuk ke loket pemalakan, cari makan dulu sob di desa-desa yang dilewatin. Gue jamin harga yang lu dapetin bakalan jauh lebih murah dari pada lu makan di tempat wisatanya sob.

Tengterententengteng... Akhirnya sampek juga di Yogyakarta, enggak afdol kalo ke yogya enggak ke Malioboro sob, ya kan? Ya, tempat yang gue tuju pertama ya malioboro. Tapi sebenernya gue udah agak bosen kalo ke malioboro (Bukan bosen sih sob tapi karena emang enggak ada duit buat belanja-belanja). Hingga akhirnya, gue kita cuman markirin motor di trotoar malioboro gitu. Terus kita tinggal ke daerah UGM. Karena kita enggak tau jalan, kita milih naik trans Jogja sob. Dengan tiket seharga Rp3.500 kita udah bisa ngelilingin Yogja sob, mau kemanapun dan sejauh apapun, ya kayak trans Jakarta gitu lah.

Oh ya sob! Buat kalian yang gila distro, di sekitar UGM ini ada banyak distro-distro keren sob, macam smith. dan banyak lah pokoknya, tinggal pilih aja dan gue juga mampir kesana, cuma buat lihat-lihat aja sih. Oh ya dari UGM kita memutuskan untuk melihat-lihat indahnya Yogja sob. Kali ini, sebagai sekelompok orang yang mencintai keiritan, enggak afdol kalo belum keringatan sob. Jadi kita mutusin untuk balik ke Jalan Malioboro dengan menggunakan kaki kita masing-masing.

Setahu gue, jarak dari UGM ke Jalan Malioboro sekitar 15 kilometeran. Di perjalanan emang kelihatan sekali sob kenapa Yogja selalu meminta kita untuk mengunjunginya. Mungkin kalo gue boleh bilang "Gue kalo ke Jogja pasti lain waktu ingin balik lagi ke Jogja" Jadi intinya begini sob, Jogja itu orang-orangnya kreatif, hampir semua jalanan di Jogja itu ada ciri khas yang terpampang sob. Jadi, bikin kota ini enggak monoton dan enak dipandang sob. Dan yang lebih penting lagi, kota ini selalu membuat kangen orang-orang yang pernah menginjakkan kakinya disini :)

Walaupun bukan malam minggu, tepatnya hari jumat malam, tetapi jalanan Jogja tetap saja ramai dengan sekumpulan anak muda-mudi yang sedang bercengkrama, bersendagurau untuk sekedar menghilankan penat. Meskipun kita berjalan kaki yang jaraknya lumayan jauh, tetapi kaki tidak terasa capek yang teramat sangat. Tetapi, kalau ngomongi masalah perut, tetap aja ini cacing dalam usus nangis-nangis minta di timpukin makanan. Akhirnya kita pun memutuskan entuk berhenti sejenak untuk sekedar mengisi perut kosong kami ini. Pilihan kami jatuh kepada Gudeg 69 yang berada di jalan apa saya lupa yang jelas sudah mendekati Jalan Malioboro. Kita pun memesan makanan, gue pesen 1 Nasi + Gudeg + Telor dan 1 Nasi + gudeg. Ternyata pada menu nasi + gudeg, bukan cuman gudeg sama nasi doang tapi juga ada seperti kulit apa gitu namanya gue kurang paham dan untuk minum gue pesen 1 es teh manis. Untuk makan malam kali ini gue cukup membayar Rp 12.000. Menurut gue, dengan makan sebanyak itu, cukup untuk bekal puasa esok hari. Yang karena emang pada hari Sabtunya kebetulan gue berpuasa untuk sekedar mengecilkan perut yang mulai membuncit ini sob.

Oh ya sob! Jadi kalo emang udah niat mau puasa, tetapi kita sedang atau akan menjajah daerah orang lain, tetap saja sob niat itu enggak terhalangi dan trevel pun juga enggak terhalangi sob, intinya jika keduanya dilakukan secara bersamaan dengan niat yang kuat dan teguh, tidak akan merusak atau menghalangi salah satunya.

Yak! Udah malem... ikan bobok (Korban iklan sob) kita yang sedari berangkat emang tidak merencanakan untuk bermalam di kota ini, yaudah enggak ada uang untuk sekedar menyentuh kasur. Kita enggak kehilangan akal sob, kita ingat di dekat kita memarkir motor tepatnya ada di Jalan Malioboro, ada masjid yang lumayan besar. Akhirnya kita memutuskan untuk tidur disana, tapi eh tapi ternyata disana lampu udah mati semua dan kita yakin kalo kita tidur disitu mungkin kita akan diusir. Lalu kita bergegas ambil motor lalu cusss mencari pom bensin terdekat untuk sekedar mencari tempat istirahat yang benar-benar gratis. Ya ternyata banyak juga pom bensin di sekitaran daerah Jalan Malioboro yang menyediakan tempat yang setidaknya bisa ditempati oleh orang-orang pencari gratisan untuk sekedar menghilangkan lelah setelah berkeliling di Kota Jogjakarta ini. Yah walaupun hanya mushola, tetapi seenggaknya bisa dimanfaatkan.

Sekedar ngingetin aja sob, tidur di mushola pom bensi itu dingin sob, apa lagi jika musholanya itu terbuka sob, hawanya akan sangat lebih dingin sob. Jadi kalo traveller seenggaknya bawalah sarung, untuk melindungi badan dari hawa dingin. Soalnya hanya dengan mengandalkan jaket itu masih kurang sob menurut gue.

Malam pun berlalu, kayak kata Ibu Kartini "Habis gelap terbitlah terang" yak seperti biasa sob, sebelum melakukan perjalanan jauh, sebaiknya dahulukan perut sob apapun situasinya, berapa lamapun durasinya dan kemanapun destinasinya. Akhirnya kita temen gue (karena hari ini gue kagak makan sama minum sob) mutusin untuk ke alun-alaun utara Kota Yogyakarta untuk membeli soto, ya soto. Gue kagak tau itu soto khas daerah mana, tapi kata temen gue enak sob. Seingat gue mereka pesen masing-masin 1 mangkok soto dan masing-masing memesan minum 1 teh hangat sob yang mereka tuker dengar duit Rp 6.000 (Enam Ribu Rupiah). Setelah kenyang dan beristirahat sejenak supaya cacing-cacing di perut juga kenyang kita langsung melanjutkan perjalanan kembali ke Semarang dengan rute yang sama seperti kebarangkatan kita. Sebelumnya juga ngisi bensi dulu sob Rp20.000  buat jaga-jaga aja sih sebenernya sob.

Okeh sob, kali ini serius dikit yak :)

Ngomongin duit bensin sama akomodasi nih sob:

Ngendarain motor (2 Motor ya sob):
Bensin 2 x Rp70.000 = Rp140.000
Parkir Motor 4 x Rp2.000 = Rp8.000
Trans Jogja 3 x Rp3.500 = Rp10.500
Sub Total Rp158.500 (Ditanggung bareng)Untuk ngeluarin kebutuhan Individu dibagi 3 sob jadi Rp52.900 (Inividu)

Masalah makan sama tiket masuk:Nasi Padang Rp7.000
Tiket Masuk Rp3.500
Gudeg Rp12.000
Soto Rp6.000 (Optional sob, seandainya gue juga makan)
Air Minum Rp4.000 (Kagak gue tulis di cerita sob, seenggaknya dapet 2 botol sedang dengan harga dibawah Rp2.000 cc: club, indomaret, alfamaret, ades)
Sub Total Rp.32.500 (Individu)

Grand Total pengeluaran gue kali ini (Ngendarain motor sob) adalah sebesar Rp52.900 + Rp32.500 = Rp85.400 (Jumlah Total Pengeluaran Individu) Rp256.200 (Jumlah Total Pengeluaran Kelompok Untuk 3 Orang)

Nih sob, buat perbandingan aja ya sob, seandainya ngendarain mobil dengan penumpang 3 aja deh sob:

Ngendarain mobil nih sob: 
Bensin Rp270.000
Tol Rp18.000
Parkir 2 x Rp5.000 = Rp10.000
Sub Jadi total Rp298.000 (Ditanggung bareng)
Untuk ngeluarin kebutuhan Individu dibagi 3 (Jumlah Penumpang) Rp99.400 (Individu)NB: Kenapa gue bagi 3 karena untuk membandingkan dengan yang ngendarain motor sob

Masalah makan sama akomodasi dianggep sama kayak ngendarain motor sob:
Nasi Padang Rp7.000
Tiket Masuk Rp3.500
Gudeg Rp12.000
Soto Rp6.000 (Optional sob, seandainya gue juga makan)
Air Minum Rp4.000 (Kagak gue tulis di cerita sob, seenggaknya dapet 2 botol sedang dengan harga dibawah Rp2.000 cc: club, indomaret, alfamaret, ades)
Sub Total Rp.32.500 (Individu)
Grand Total pengeluaran gue kali ini (Ngendarain mobil sob) adalah sebesar Rp99.400 + Rp32.500 = Rp131.900 (Jumlah Total Pengeluaran Individu) Rp395.700 (Jumlah Total Pengeluaran Kelompok Untuk 3 Orang)
Okeh sob! Dari perhitungan di atas, travel ke pantai sundak dengan 3 orang mengendarai motor membutuhkan total biaya indivudu sebesar Rp85.400 kalo ngendarain mobil membutuhkan total biaya individu sebesar Rp131.900. Jadi kesimpulannya kalo jumlah traveller (Orang yang melakukan kegiatan travel) itu dibawah atau sama dengan 4, mendingan saran gue lebih ngegunain motor aja sob, soalnya biayanya jauh lebih murah sob. Tapi kalo lebih dari 4 sob apa lagi bisa 8 (Kapasitas maksimal SUV apa MPV gitu sob gue kagak paham cc Avanza, Xenia, APV, Carry, Luxio, Terrios, Rush dan lain-lain lah sob, yang sejenisnya lah pokoknya) mendingan ngendarai mobil aja sob, karena akan jauh lebih murah dari pada ngendarain motor 4 sob. Oh iya sob, kenapa harga diatas kagak gue cantumin biaya sewa motor atau mobilnya sob, soalnya kalo ada yang gratisan, kenapa harus pilih yang bayar sob. Yah itulah prinsip bacpacker dimana-mana sob, kayak prinsip ekonomilah intinya sob :)

Yak dan inilah cerita kagak jelas gue ke pantai sundak, gimana cerita lu?

Okeh, akhir kata, Salam buat "Papa"!
Bayu Taufani Haryanto
@bayutaufani
@papabackpacker
Share:

2 comments:

  1. Ya aku jg udh prnh ke sn,emang indah banget nikmati pemandangan laut yg luas dan biru

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaaaa Mbak Anik, bener banget hehehehe. Tapi rerata Pantai Selatan Jawa karakternya kebanyakan kayak gitu sih mbak, jadi ya indah semua deh pokoknya Pantai Selatan Jawa hehehehe

      Delete

Subscribe

Masukkan Email:


Youtube Channel:

Popular Posts

Total Pageviews