Bukan! Ini Bukan Papa Yang Mantan Pacarnya Mamma!



Saturday, August 10, 2013

#2: Antara Backpackeran, Backpack dan Handuk!

Intro: Kalian suka menjelajah suatu tempat yang bener-bener asing dipandangan kalian? Terus bawa backpack beneran? Em...apa bawa backpack yang biasa lu bawa ke tempat dimana lu dipaksa buat nuntut ilmu? Itu enggak penting men, yang penting mah bawa backpack sih menurut gue. Menyenangkan dan menantang ya kegiatan seperti itu? Bawa backpack ke tempat yang bener-bener asing menurut kita. Etapi kalian pernah enggak ngalamin kesusahan naruh yang namanya peralatan mandi atau lebih spesifiknya lagi adalah handuk? Pernah ya? Ya kan pernah? Kalo pernah, berarti lu udah tepat nge-klik link yang bawa lu ke ketikan enggak penting ini men. Tapi kalo enggak pernah, gue doain semoga besok-besok lu bakalan ngalaminnya men. Lalu, apa hubungannya antara backpakeran, backpack sama handuk? Jadi...hubungan ketikannya gini men...


Udah lama sih sebenernya gue mau ngetik ketikan yang absurd ini lalu gue publish di blog kesayangan gue ini men. Etapi kata absurd belakangan ini udah jadi kata yang mainstream yak? Udah banyak dipake sama orang kan, berarti enggak kreatif ya ini gue? Parah ya?! Etapi parahnya lagi kenapa gue jadi bahas kata absurd sih yak? Bukan itu sebenernya yang pengen gue ungkapin. Dari pada nyasar sampek ke gang dolly, mendingan kita kembali ke topik. Iya, jadi udah lama sih sebenernya gue mau ngasih mantra yang bisa buat nasib kalian yang lagi baca ketikan gue ini biar jadi kayak layang-layang. Layang-layang kalo putus kan banyak yang ngejar, naaah beda kan sama kalian yang lagi baca? Aduuuh jomblo mulu, kasihan! Laini kenapa nyasar dari topiknya yak? Ini kayaknya gue ngetik sambil bayangin Miyabi lagi nari-nari di depan mata gue terus habis itu dia buka...buka....buka...emmm....buka itu tuh...buka...buka...buka blog gue! Oke, ganti paragraf!

Seperti kata intro, disini gue bakalan ngetikin apa hubungannya antara backpacker, backpack sama handuk, men. Jadi hubungannya gini, kalo lu lagi backpackeran menjelajah suatu tempat yang bener-bener asing dari pandangan lu, lalu penjelajahan itu membutuhkan waktu lebih dari 1 hari, mungkin lu bakalan bawa backpack. Naaah di dalem backpack itu minimal ada pakaian ganti sama peralatan mandi, ya kan? Iya aja deh. Naaah yaudah, pertanyaan hubungan antara backpackeran, backpacker sama handuk udah kejawab kan? Oke, sehubungan dengan udah terjawabnya pertanyaan tersebut, berarti ketikan gue udah kelar.

Eh enggak deng, belum kelar deng...Jadi, biasanya kalo lagi menjelajah suatu daerah, yang namanya handuk itu paling susah buat dibawa, menuh-menuhin aja, ya kan men? Kalo iya, berarti sama. Gue juga kadang sebel tuh sama yang namanya handuk, dulu sih tapi, sekarang mah enggak.

|| Q: Lah kok bisa gitu sih bay? Tell me laaah tell me?! ||
|| A: Ya bisalah, namanya juga Bayu! Ya kan? ||
|| Q: Ya siapa bilang nama lu Jacob, enggak ada yang bilang kali! Etapi itu jawaban belum mewakili pertanyaan gue deh bay! ||
|| A: Ya siapa tau ketuker gitu, kan mirip! Oh iya, maaf maaf...jadi gini...||
Gue dulu kalo kemana-mana pasti yang paling banyak makan tempat di backpack gue itu adalah handuk. Mana udah gede, dipakenya kalo cuman mandi doang, habis itu kalo waktunya pulang jadi yang bikin berat. Ah pokoknya malesin dah itu handuk. Bentar...bentar, kita flash back dulu deh apa fungsi dari handuk itu sendiri?
|| Q: Lah bay, ini pertanyaan kok rada aneh begitu sih yak? Masa nanyain fungsi handuk, enggak penting banget sih! ||
|| A: Laitu, berkat ke-enggak pentingannya itu, kadang malah handuk sengaja enggak dibawa sewaktu kita lagi bepergian ||
|| Q: Habis menuh-menuhin backpack sih bay, jadi males kan bawanya. Kan bisa tuh tinggal minjem, atau enggak, enggak usah handukan, beres kan bay? ||
|| A: Nah kan. Okelah minjem, itu kalo yang minjemin mau, lah kalo enggak mau? Padahal kalo enggak ada handuk, kita itu kayak bawa pakaian ganti yang belum kelar dicuci sob, lembab, ujung-ujungnya bikin kedinginan, terus karena lembab bisa bikin baju yang kita pake cepet bau apek! ||
Gue inget, ternyata gue belum jawab apa fungsi handuk yak sob? Lagian gue juga rada edan ya, kenapa malah ngebahas fungsi handuk? Tapi enggak apalah, segala sesuatu yang remeh biasanya emang sering enggak dipentingin sob, sering dilupain.

Oke, kembali ke topik. Secara umum, fungsi handuk sendiri adalah buat ngelap badan sehabis kita mandi sob. Buat orang yang rajin mandi, pasti handuk merupakan salah satu benda yang lumayan dekat dengannya sob. Misal, sehari mandi sampek tiga kali, bahkan malah sampek lima kali. Kebayangkan seharian itu udah nyentuh dan make handuk berapa kali. Agak alay sih emang kalo misalnya lagi traveling mandinya sampek lima kali. Tapi, buat kalian yang lagi baca tulisan gue ini, yang mandinya setiap malam satu suro, mungkin handuk merupakan barang yang paling jarang buat disentuh sob. Oke, itu bukan sesuatu yang umum sih, di sini gue bakalan bahas yang umum-umum aja deh. Setiap profesi di dunia ini pasti ngebutuhin yang namanya handuk sob, apa iya presiden enggak butuh handuk? Apa iya tukang parkir enggak butuh handuk? Apa iya PSK enggak butuh handuk? Apa iya ustad enggak butuh handuk? Traveller apa enggak butuh handuk? Semuanya butuh sob, ya kan? Orang yang profesinya suka ngerayu pun kadang pake handuk loh men buat ngerayu. Nih lihat ---> "Neng, abang mau kok jadi handuknya eneng!" Enggak romatis emang, tapi yaudah lah, enggak penting. Naaah kan sebegitu pentingnya kan handuk sob, sampek semua profesi butuh yang namanya handuk.

|| Q: Lah tapi kalo lagi travelling bawa handuk kan jadi enggak praktis sih bay? Kan bisa gantian ||
|| A: Iya sih emang, tapi apa lu enggak tau yang namanya bergantian pake handuk itu enggak baik men! ||
|| Q: Lah emang iya bay? Lah kenapa bahaya? ||
Bahaya lah yang namanya berganti-gantian pake handuk. Emang sih penyakit yang ditimbulin enggak bisa menyebabkan yang namanya kematian macam kanker gitu men. Lagi-lagi penyakit yang ditimbulin adalah penyakit yang remeh men, macam panu, kudis, kurap dan penyakit kulit yang lainnya men. Tapi, apa iya kalian mau di katain "Ganteng-ganteng kok panuan!" "Cantik-cantik kok kudisan!" "Bencong-bencong kok panuan, kurapan sama kudisan!" Buat yang terakhir itu adalah situasi yang paling parah men, mana udah bencong, panuan, kurapan sama kudisan pula. Oke, terlepas dari kata ganteng, cantik sama bencong, apa mau kalian dikatain begituan? Enggak kan?! Oke, mulai sekarang, STOP yang namanya bergantian pake handuk! Terjawab sudah kan kenapa pake handuk bergantian itu enggak baik, sekarang lanjut ke tips.
|| Q: Lah tips apa lagi coba bay? Emang tadi bukan tips yak? ||
|| A: Tips biar handuk enggak menuh-menuhin backpack sob! Itu mah tadi gue lagi ngerangkum ceramah yang gue denger sewaktu jumatan kemarin men! ||

Oke, jadi tips ke delapan dari gue adalah Jangan pernah berrencana buat mandi. Jadi, kalo kalian enggak berrencana buat mandi, kalian pasti enggak akan pusing-pusing mikirin tempat buat naruh handuk di dalam backpack lu men. Cara itu bisa lu coba kalo misalnya lu cuman pergi-pergi seharian dari pagi terus sorenya langsung pulang men, atau dua hari satu malam tapi paginya langsung pulang men. Gue pernah tuh kayak begitu, waktu ke Jepara sama ke Magetan gue enggak mandi men, enggak hina kok men, santai aja! Tapi kalo misalnya waktu lu pergi-pergi harinya lebih dari itu, jangan pernah dicoba opsi yang beginian men! Gatel men ti*titnya!

Kalo jarang mandi, jangan jadi kayak gini aja ya men?
Oke, tips ke enam dari gue adalah Jangan pernah bawa handuk yang gede dan tebel men. Ini nih, gue dulu seringnya bawa handuk yang gede terus tebel. Menuh-menuhin backpack dah pokoknya, apalagi kalo waktunya pulang, berat men. Jaman sekarang kan ada tuh handuk yang gede tapi tipis men, ada pula handuk yang kecil tapi tebel dan ada juga handuk kecil dan tipis men. Naaah itu bisa dijadiin opsi handuk yang lu bawa sewaktu lu lagi traveling men. Tapi nih ya, tipe handuk yang gue sebutin terakhir adalah tipe handuk yang biasa gue bawa-bawa dan pake waktu lagi travelling men. Jadi, kalo handuknya kecil terus tipis kan bisa tuh bawa lebih dari satu handuk men, kan enggak menuh-menuhin tempat. Lagian kalo bawa handuk terus enggak nginep di penginapan apa enggak handuknya enggak di jereng sewaktu di penginapan, terus main masukin aja ke dalam backpack, yang ada kan handuknya bakalan lembab dan mungkin juga bau men. Eh tapi ternyata setelah itu kita malah harus ngegunain handuk lagi, kan pasti handuknya udah lembab men, percuma kan kalo ngelap pake handuk yang udah lembab, enggak ngefek. Naaah kalo bawa handuk yang kecil dan tipis kan bisa tuh ganti handuk yang udah bau dan lembab pake handuk yang masih kering men. Lebih aman dari jamur dan lebih praktis sih menurut gue. Kan soalnya jamur gampang tumbuh di tempat yang lembab-lembab. Jadi, dari pada bawa handuk gede dan tebel, gede tapi tipis dan kecil tapi tebel, gue lebih prefer pake handuk kecil dan tipis men. Enggak menuh-menuhin backpack, jadi kan bisa bawa lebih dari satu handuk kecil dan tipis men.
Nih men, gue kasih gambar handuk kalo yang belum tau bentu handuk kayak gimana men!
Lalu tips ke lima men. Bisa tuh kalo misalnya lu nginep di suatu penginapan, pake tuh handuk yang disediain sama penginapan tersebut men. Setiap penginapan biasanya nyediain handuk sebagai fasilitas penunjang buat pengunjungnya, bisa tuh di pake kalo misalnya lu males bawa handuk men. Tapi nih yak, gue enggak pernah make handuk yang disediain sama pihak penginapan men. Kalian enggak tau kan kalo handuk itu juga dipake sama pengunjung-pengunjung yang lain yang juga pada males bawa handuk? Kalian enggak tau kan penyakit kulit apa yang diderita sama orang yang pernah make tuh handuk? Kalian enggak tau kan handuk itu udah pernah dicuci apa belum sama pengurus penginapannya? Enggak tau kan men? Gue enggak tau juga sih sebenernya. Tapi nih yak, mau yang pernah make itu handuk orang ayan kek, bencong kek, orang yang panuan, kudis sama kurap kek, Luna Maya kek, Rin Sakuragi kek, SBY kek, tapi nih ya kalo udah ganti penghuni kamar, biasanya handuknya udah diganti tuh sama pengurus kamarnya men. Yang jelas, pasti handuknya udah wangi dan mungkin jamur-jamur dan penyakit kulit yang nempel di handuk-handuk yang jadi fasilitas tiap kamar itu udah pada rontok men. Oh ya, kan tadi gue udah ngetik kalo gue enggak pernah make handuk yang dipinjemin sama pihak penginapan kan? Naaah kalian tau apa yang gue lakuin sama handuk-handuk itu? Biasanya sih gue pake buat keset terus buat ngelap bagian yang enggak sengaja kebasahan kencing gue men. Oke saran gue, kalo emang males bawa handuk, handuk yang jadi fasilitas hotel bisa di pake, tapi enggak gue recomend loh. Pakenya kalo bener-bener kepepet dan enggak ada alternatif lain aja men.

Lanjut ke tips ke empat men. Kalo emang masih bener-bener males bawa handuk dan males juga pake handuk yang disedian sama penginapan, bisa tuh pake baju yang sebelumnya lu pake terus lu pake buat handukan men, bisa kok itu. Tapi ya jangan harap kalo tingkat kekeringannya bakalan melebihi atau minimal menyamai kalo lu ngelap tubuh lu sehabis mandi pake handuk men. Asal jangan pake celana dalam yang lu pake buat handukan yak men, apa lagi celana dalem bekas temen lu, enggak recomended sekali, yang ada lu harus mandi lagi karena gatel men!

Tips pertama dari gue adalah jadikan sampoan adalah hal yang pertama kali lu lakuin sewaktu lu mandi men. Remeh banget dan enggak penting juga sih emang, tapi ini bener-bener ngefek kok men. Nih ya, kalo misalnya hal pertama yang lu lakuin waktu mandi adalah sampoan dan setelah itu lu bilas sampo yang ada di rambut lu. Lalu lu melakukan kegiatan lain sewaktu mandi, misal cuci muka, sabunan, gosok gigi atau mungkin mau co*li dulu boleh kok. Tapi dengan syarat, lu enggak pernah nyiram rambut lu lagi setelah lu bilas sampo yang ada di kepala lu. Biar air yang ada di rambut lu itu berangsur-angsur turun yang menyebabkan waktu handukan pas dibagian rambut nanti kalo pas mandinya udah kelar, air yang terserap di handuk jadi sedikit sob. Handuk enggak terlalu lembab terus enggak bikin berat juga. Nah tapi kalo sampoan adalah kegiatan terakhir yang lu lakuin sewaktu lagi mandi, kebayang kan bakalan sebasah apa rambut lu? Naaah kan kerja handuk bakalan jadi lebih keras untuk menyerap air yang tersisa di rambut lu sampek kering men. Nambah-nambahin berat handuk aja kan kalo begitu men.
Ini men, kayak begini nih men, jelas kan? Tapi jangan pernah tanya gambar yang dibagian bawahnya ya? Enggak baik men :p
Habis sampoan bisa men kayak gini nih, etapi inget ya, itu bukan tangan gue dan juga bukan spe*rma men!
Oke, itu adalah sedikit tips sesat dari gue buat ngehemat bawaan terutama masalah handuk men. Agak cacat, nggak penting dan remeh sih emang, tapi bisa kan bermanfaat dikit? Makanya jangan selalu ngeremehin hal-hal kecil yang ternyata bisa disiasati juga men. Cukup sekian dan terimakasih.

Ini men, ada oleh-oleh:
Enggak mau kan kulit kalia berubah jadi beginian men?
Oke, akhir kata, salam buat "Papa"!

Bayu Taufani Haryanto
@bayutaufani
Share:

0 komentar:

Post a Comment

Subscribe

Masukkan Email:


Youtube Channel:

Popular Posts

Total Pageviews