Bukan! Ini Bukan Papa Yang Mantan Pacarnya Mamma!



Sunday, May 11, 2014

Jawa Barat Aduhai 1: Madasari, The Secret Beach

Akhir-akhir ini suhu lagi meningkat drastis ya? Sekarang jadi panas banget, terlebih lagi di Semarang. Menurut gue, dalam situasi kayak gini, yang diuntungkan adalah para perempuan, sementara para lelaki mustinya harap-harap cemas. Panas yang kebangetan kayak gini itu dikhawatirkan akan membuat telor cowok-cowok jadi mateng, yang artinya produksi yang selama ini berlangsung dalam telor itu akan terhenti karena telornya udah mateng. Bahaya kan? Tapi kalau perempuan mah enjoy-enjoy aja, panas yang kebangetan kayak gini bakalan bikin susu cewek-cewek tetep hangat. Jadi, para perempuan udah enggak perlu susah-susah lagi buat masak air cuman buat ngangetin susunya. Etapi jangan sedih dulu, waktu panas kayak gini harusnya bisa kita manfaatin. Buat bikin garem kek, ngejemur ikan asin kek atau ngejemur tetek yang biasanya warnannya lebih putih dari pada kulit yang lainnya. Duuhhh… dari pada kalimat ini dilanjutin, yang nanti ujung-ujungnya bahas bokep, mending ganti paragraf aja deh yuk!

Berhubung sekarang cuacanya lagi panas-panasnya, dan berhubung gue yang emang ditugasin turun ke bumi untuk menciptakan kedamaian dan kesejukan, makanya gue mau nampilin yang adem-adem deh. Jadi, dalam postingan gue kali ini, gue bakalan nampilin tempat yang bisa bikin adem buat yang lagi ngerasa kepanasan. Tapi sebelum itu, coba pantengin muka gue dulu deh…

Gimana udah adem belum? Apa malah jadi tambah panas? Oke gue paham, lo semua pasti jadi tambah kepanasan setelah liat muka gue. Oke gue tau, lo semua pasti muak! Yaudah lah, dari pada bacotan gue menuh-menuhin postingan ini, mending masuk ke intinya yuk…

Jadi gini, tempo hari, gue ngunjungin suatu tempat yang bakalan bikin adem hati lo lo semua yang lagi panas. Tempatnya enggak jauh-jauh amat kok, masih tetanggan kok sama Jawa Tengah, masih dikisaran Pulau Jawa kok, tepatnya Jawa bagian selatan. Eiit Jawa bagian selatan itu bukan nama provinsi loh ya, karena Provinsi Jawa Selatan itu enggak ada. Jadi, tempat yang gue kunjungin itu berada di Provinsi Jawa Barat tapi bagian selatannya. Inget ya, bukan Jawa Selatan, tapi Jawa Barat bagian selatan.

Walaupun tempat yang gue kunjungi ini bukan wisata air, tapi gue yakin kok bakalan bikin adem. Eh walaupun bukan wisata air, tapi tetep berhubungan erat dengan air kok, enggak bisa terpisahkan gitu intinya. Hayo gimana? Bikin bingung kan? Emm… apa malah bikin penasaran? Oh, enggak sama sekali ya malahan? Biasa aja ya?

Yaudahlah, intinya perjalanan dari Semarang gue tempuh sekitar 9 jam untuk sampai ke tempat itu. Perjuangan untuk menginjakkan kaki ke tempat itu enggak mudah coy, mulai dari pantat yang kesiksa gegara kelamaan duduk, angin malam, hingga jalanan yang super duper rusak parah. Gimana enggak parah, jaket gue yang awalnya warnanya item jadi berubah agak kecoklatan gitu. Coklat bukan gegara gue makan coklat terus tumpah ya, tapi gegara debu-debu sialan itu beterbangan menerpa seluruh tubuh gue, termasuk jaket. Nih liat, gimana parahnya keadaan jalanan di sana…

Tuh, jaket gue penuh dengan debu jalanan

Di sana, gue dapet kenalan baru, namanya Cabay. Beliau merupakan salah seorang ABP (Anak Buah Perahu) di tempat yang gue kunjungin. Tapi, malang bagi gue, karena sewaktu gue menginjakkan kaki di sana, tempat itu masih tutup alias belum dibuka. Gimana enggak malang, udah gue bela-belain berangkat jam 8 malem, udah gue bela-belain nerjang jalanan rusak parah dan udah gue bela-belain ngelawan ngantuk, tapi sesampainya gue di sana, gue kepagian. Enggak masalah sih sebenernya, tinggal nunggu ini, beres kan? Tapi nunggunya lumayan lama. Gue sampek sekitar jam 8 pagi dan loket buka jam 2 siang. Gimana? Mati kering lah gue di sana. Tapi Tuhan emang enggak pernah bisa ngelihat umatnya yang telah berusaha namun hasilnya kurang memuaskan. Tuhan selalu berlaku adil, makanya Dia kirimkan Bang Cabay dihadapan gue. Awalnya sih gue curiga sama itu orang, sosoknya nyeremin, kayak preman, hitam kelam, kepalanya gundul, terus pake kacamata item. Model beginian ini nih yang patut diwaspadai. Ngeliat gue nenteng tas segede bayi empat tahun, orang yang kayak gini ini nih yang biasanya ijo liat duit yang kemungkinan gue bawa. Tapi nyatanya, duit gue cuman dikit. Ternyata gue salah tebak, setelah gue ngobrol ngalor ngidul sama orang itu, ternyata Bang Cabay hatinya kayak hello kitty, baik banget dia. Oke, sekali lagi gue dapetin suatu pelajaran yang termat sangat jarang dipelajari di kelas “Don’t judge book by a cover” Jangan menilai buku dari covernya.

Ini dia Bang Cabay. Gimana? Mirip preman kan? :D

Ini nih, penampakan jalan di sana

Terus apa hubungannya antara loket yang masih ditutup sama kehadiran Bang Cabay? Jadi gini, Bang Cabay itu adalah putra asli Pangandaran. Jadi, dia apal betul seluk beluk Pangandaran. Naaah sewaktu dia datang untuk pertama kalinya dihadapan muka gue, dia itu yang jelasin kalau loketnya baru dibuka jam 2. Dia juga memperkenalkan diri kalau dia kerja di tempat ini. Berhubung masih ada waktu yang cukup lama, gue mengutarakan diri kalau mau balik lagi ke kota, gue mau ke Pantai Pangandaran. Tapi kata dia, ah Pangandaran sekarang udah kotor, udah enggak sebagus dulu, terus jalanan ke sana kan juga masih rusak-rusak. Disaat itu, gue belum nganggep dia adalah sesosok manusia yang baik, jadi omongan dia rada belum gue percaya. Iya gue enggak percaya kalau Pantai Pangandaran sekarang udah jadi kotor dan bla… bla… bla… Tapi, kalau jalanan menuju ke sana itu rusak, gue percaya, soalnya gue kan udah ngelaluiannya sendiri. Berkat pertimbangan itu, jalanan yang rusak terus jaraknya yang lumayan jauh, jadi bikin gue males ke Pantai Pangandaran. Hingga akhirnya gue galau. Antara mau nunggu di tempat itu atau balik lagi ke kota menuju Pantai Pangandaran.

Tapi, dalam kegalauan gue, kabaikan Tuhan mulai terbukti. “Gimana kalau saya antar ke secret beach aja Ang?” Itu tuh lontaran kata dari Bang Cabay yang membuat gue berpikir keras. Bayangin men, secret beach. Denger namanya aja gue udah melting. Hingga akhirnya Bang Cabay nyebut suatu nominal “100 Ribu, saya antar ke sana” Elaaah mahal amat yak. Gue yang udah tertarik dengan sebutan secret beach jadi kepancing buat nawar. Lalu terjadilah tawar-menawar, yang kemudian terjadi kesepakatan di angka Rp60.000. Mahal juga ya? Tapi, apakah beneran mahal? Mari kita buktikan sama-sama!

Ini nih tempat yang gue tinggalin sementara

  1. Tempatnya ternyata lumayan jauh dari tempat kita berada sekarang. Lumayanlah enam puluh ribu udah termasuk bensin buat motor Bang Cabay.

  2. Ini bener-bener epic banget, tempatnya pelosok banget, nyempil dah pokoknya.

  3. View di secret beach itu? Jangan ditanya kerennya kayak apa, sulit diungkapkan pake kata-kata biasa. Kalau di jual di kota, pemandangan kayak gini paling enggak kena Rp10.000 per orang, tapi kenyataannya udah termasuk dalam enam puluh ribu yang tadi.

  4. Bang Cabay ternyata cerewet juga, selain ngeterin gue, dia juga cerita panjang lebar tentang Pangandaran. Lumayanlah biaya enampuluh ribu udah termasuk guide.
Di jalanan aja suguhannya kayak beginian

Dari 4 poin di atas sih kalau misal di total udah mencapai enam puluh ribu rupiah. Tapi ternyata masih ada yang belum gue ungkapin tuh lebihnya, oke untuk yang itu dibahas nanti. Sekarang mari bahas secret beach ini. Apakah namanya sekeren penampakannya? Mari kita saksikan sama-sama…

Gimana enggak melting coba? Wong belum sampek aja view-nya kayak beginian

Secret beach ini sejatinya adalah Pantai Madasari. Yang gue tau nama aslinya setelah Bang Cabay yang merangkap sebagai guide bercerita panjang lebar. Sewaktu gue pulang dari sana, gue searching ke google, artikel tentang pantai ini masih sedikit banget. Tapi, sewaktu gue mulai buat ketikan ini, artikelnya udah banyak banget yang betebaran. Pantai ini terletak di desa Masawah Kecamatan Cimerak +20 km Dari Green Canyon ke arah selatan. Karakteristik pantai ini sih menurut gue kayak Pantai Siung yang ada di Gunungkidul. Dihiasi karang-karang yang tinggi menjulang, ombak yang ganas serta angin yang kuat sekali tamparannya. Pantai ini bener-bener secret beach, hari itu, cuman ada rombongan yang dibawa Bang Cabay ini yang menghiasinya. Dari atas karang yang gue berdiri ini kalau ngeliat ke bawah itu langsung laut. Airnya biru, jernih banget. Langitnya juga enggak kalah biru. Di atas sini, angin itu sampek ada suaranya. Gimana coba kencengnya? Angin sampek ada suaranya? Kayak lagi ngendarain motor di kecepatan 60km/jam deh suaranya. Terus deburan ombak yang kena karang, itu juga timbul suaranya, karena saking sepinya kali ya? Eh buakn sepi deng, tapi secret. Panas? Iya emang panas, tapi kalau liat yang begianian apa masih mau bilang panas?

Ini view dari karang yang menjulang tinggi, ngintip dari semak-semak. Ini masih ngintip doang lo!

Bang Cabay udah item, panasan pula, yaaah tambah itemlah dia hhaa :D

Gimana? Mau nyobain kehempas ombaknya? Gue sih ogah!

Ternyata duit enam puluh ribu yang tadi gue kasih ke Bang Cabay itu belum berhenti khasiatnya. Gue yang cerita kalau gue belum mandi dari kemarin sore ini, dipaksa-paksa untuk mampir ke rumahnya. Okelah, singkat cerita gue mampir ke rumahnya. Ternyata di rumah Bang Cabay ini gue ditempatin di salah satu ruangan yang ternyata disewakan. Disana terdapat dua buah spring bed dan sebuah air conditioner. Waaah kalau di kota sih penginapan yang beginian paling enggak makan biaya dua ratusan ribu, kalaupun sewa part time, harganya pasti diatas lima puluh ribu rupiah, tapi gue enggak kena cash sama sekali. Jadi, duit enam puluh ribu itu mencakup:
  • Sewa kamar part time. Saking capeknya gue sampek tidur di kamar itu. AC yang ada diruangan itu pun mau dinyalain, Bang Cabay udah pegang remotnya, tapi gue tolak dengan halus. Jaim sih sebenernya hhhee. Udah numpang, masa mau nggorok, enggak lah ya.

  • Mandi. Kalau diuangin sih enggak seberapa, tapi gue udah enggak bayar lagi kok.

  • Hidangan penghilang dahaga dan perut lapar juga udah disediain di rumahnya. Tapi, berhubung gue bilang kalau gue puasa, jadi hidangan itu enggak di keluarin olehnya.

  • Khusus poin ke delapan ini, nanti gue jelasin panjang lebar…

Yah, duit enam puluh ribu rupiah yang gue keluarin itu lebihnya banyak banget. Andai kata diuangin, setiap poin diatas yang gue terima itu nilainya enggak sampek sepuluh ribu rupiah. Murah banget bukan? Yaaah, dari situ gue jadi bisa bilang kalau Bang Cabay ini adalah sesosok manusia yang berperawakan preman tapi hatinya baik. Sebenernya, petualangan gue kali ini belum selesai. Tapi, berhubung ketikan gue udah terlalu panjang, jadi cerita selanjutnya bakalan gue bahas di postingan berikutnya, juga pada poin delapan di atas yang belum sempet gue bahas disini.

Ini baru, yang enggak pake acara ngintip-ngintipan segala. Gimana? Melting enggak lo? Hah?!

Nih, oleh-oleh dari gue!

Oke, Akhir Kata, Salam Buat Papa!

Bayu Taufani Haryanto
@bayutaufani
Share:

4 comments:

  1. Canggih nih, bisa lah dibikin buku haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah, enggak secanggih kelihatannya kok hhhee
      Masih amatir, masih jauh sampai jadi buku, butuh editor handal nampaknya...

      Delete
  2. cakep tulisannya bang, keep up good work..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaaaah terimakasih bro hehehehe. Makasih juga sudah mau mampir dan meninggalkan jejak hehehe :D

      Delete

Subscribe

Masukkan Email:


Youtube Channel:

Popular Posts

Total Pageviews